Berkat Facebook (1)

Kalau lagi senggang dan buka youtube, saya paling suka sama video video tentang paying it forward, animals, dan cerita keluarga, kerabat atau sahabat yang sudah lama berpisah kemudian bertemu lagi karena satu dan lain hal tak terduga.

Anaknya suka banget sengaja nyari air mata T_T

 

Walaupun sudah diunfriend / diunfollow, di FB saya masih suka ada aja yang ngeshare berita negatif, hoax dan gak asik.

Jadi rada malas buka FB sis. Sumpek.

 

 

Kemarin saya lagi gak ngantor karena rasanya tidak perlulah tiap hari ngantor.

(ditendang HR)

 

Sambil menemani K dan sepupunya main sepeda, saya sambil iseng iseng buka Group area tempat tinggal saya di facebook (iya, ada groupnya gitu)
Sambil scrolling ke bawah, biasa lah ada post lowongan pekerjaan, post minta dicarikan pekerjaan, post minta pendapat tentang suami yang keranjingan main COC (beneran ada – and I was like “mbak plisdeh”), post kasih info tempat makan baru, dll..

Kemudian mata saya terpaku ke satu post tali kasih keluarga.
Si mbak ini hendak mencari info tentang keluarganya yang sudah lama tidak bertemu.

 

Seketika saya langsung tertarik dan ikutan sedih “ya ampun, gimana rasanya lost contact sama keluarga coba, sad nget deh pasti”

 

Sambil teriak teriak “Hei jangan ngebut, itu remnya jangan lupa. Anak anak, jangan berantem sambil bawa parang gitu dong” ke K dan sepupu sepupunya, saya baca lanjutan post tadi.

 

mbak-endang

 

Loh kok.
Tunggu deh, tunggu.

Nama nama yang disebutkan si mbak ini kok familiar.

Lah! Lah! Lah! Ini mah nama para tante, mama dan om saya.

 

 

DHORR!
INI MAH DIA NYARIIN KELUARGA SAYA :’)))))

Lalu saya buka FB si mbak ini.
Namanya sih saya gak kenal, tapi mukanya saya masih rada hafal.

Ternyata eh ternyata, mbak ini adalah anak asuh tante saya.
Namanya mbak Endang asal Klaten.
Akhirnya saya add deh.

*****

Waktu jaman SD-SMP tuh saya, kakak kakak dan sepupu pernah tinggal di rumah tante rame rame.
Nah, di rentang waktu itu.. tante saya yang punya rumah ikutan program orang tua asuh.

 

Waktu itu sebagai anak bungsu, jadilah saya yang tertunjuk untuk berbagi kamar dengan mbak Endang.

Mbak Endang waktu itu masih benar benar polos, dan agak penakut karena baru datang dari daerah.
Lama lama kami sering bertukar cerita menjelang tidur, dan saya sempat mengagumi seragam sekolahnya yang pakai rok kotak kotak tapi bukan anak Tarki.
Karena cita cita saya dari SD adalah masuk Tarki, hanya karena saya suka seragamnya (cetek)
Jangan sedih, K sudah saya arahkan untuk masuk Tarki kok sejak sekarang :)))

 

 

Waktu itu mbak Endang disekolahkan tante di salah satu SMK dekat rumah.
Gak lama setelah lulus, mbak Endang balik ke Klaten.

 

Setelah itu saya tidak pernah mendengar lagi kabar mbak Endang.
Kadang sih bertanya tanya, bagaimana ya kabar mbak Endang.

 

 

Ternyata eh ternyata,
Mbak Endang juga bertanya-tanya tentang kabar kami sekeluarga.
Dan berkat group di FB sekarang kami bisa bertemu dan melepas rindu.

Bertambah deh tempat singgah buat road trip #TriamojosGoesToMalang2017 ehehe (AMIN)

Selama dipergunakan dengan baik, media sosial banyak berguna.
Berkat Facebook saya bisa ketemu keluarga jauh, ketemu jodoh (kayak saya dan N), dapet kesempatan bisnis, ketemu mantan lalu CLBK (cie cie~ ada yang mengamini niye).

Ada yang pernah ketemu siapa lewat media sosial?

Featured images taken from here

Advertisements

28 thoughts on “Berkat Facebook (1)

  1. Ka tasha ketemu suami berkat medsos juga kan 🙈🙈

    Akuu..akuu jugaa tapi bukan berkat fesbuk, malah berkat IG sm Tinder *yailaaah jaman skrg nyari jodoh kudu usaha ampe gini

  2. Ketemu mantan yg sudah 10 tahun lebih ga saling kontak2an. Kentara banget putusnya meninggalkan perih yg dalam *lalu nyanyi 😅 namanya tiba2 nongol di FB, aku add trus kami saling basa basi yg basi banget, 3 bulan kemudian aku tutup FB (bukan karena dia-penting dijelaskan😅). Lalu pernah ketemu teman jaman SD, yg ternyata kami satu almamater, dan berakhir kami ngerjain project riset bareng. Yg terharu, pas baru pindah, lalu digrup orang2 yg tinggal di sini ada yg lagi bagi2 buku pelajaran bahasa Belanda. Langsung aku daftar, dikasihnya seabrek masih dalam kondisi baru semua (ada 10 buku) plus dikasih tiket kereta. Duh ini rejeki nomplok banget. Aku banyak cerita baik2 seputar FB. Cuman memang lagi menyepi saja jadinya tutup dulu.

  3. Masih banyak manfaatnya kok ya.
    Gue ketemu sohib kecil jaman kelas 4 SD beberapa bulan lalu. Aslik gak ngenalin muka samsek. Secara ga ketemunya puluhan tahun.

    Ketemu mantanlah pastinya 😉😂😂

  4. Mengingat itu postingan Mbak baca di grup kompleks (kalau saya tak salah tangkap, cmiiw), apa itu berarti Mbak Endang tinggal (atau punya keluarga) di sekitar kompleks rumah Mbak? Kalau tinggalnya deketan kan lumayan bisa main, haha.
    Menurut saya ya begitulah fungsi media sosial yang sesungguhnya–to socialize, alias mendekatkan yang jauh. Pernah juga saya di media sosial ketemu sahabat pena yang dulu banget. Padahal cuma sempat kirim surat sekali dan suratnya pun tidak saya balas lagi. Eh ternyata dia masih ingat saya dan mencolek saya di FB. Sayang banget sekarang saya sudah lupa. Maklum saya anaknya rada ansos. Haha. Anyway kalau semua media sosial digunakan dengan bijak pasti manfaat baik yang akan kita dapat. Yah semacam pisau bermata dua sih, tergantung siapa yang pegang.

    1. Gak Gara, mbak Endang tinggal di Klaten tapi dia gigih cari kabar dengan masuk ke group area tempat tinggal.
      Untung2an mungkin 😀 kegigihan yang membawa hasil yaaa. hebat.
      Iya yaa, makanya suka gemes kalau ada yang seenaknya ngeklik ‘share’ tanpa dicari tau kebenarannya. Banyak tuh yang kayak gitu. contoh simplenya, nyebarin artikel artis meninggal tanpa buka artikelnya, eh ternyata hoax. yaelah kan :p

  5. emang social media itu kayak pedang bermata dua. bisa jadi positif dan membantu kalo dipergunakan dengan benar, tapi juga bisa jadi negatif kalo disalahgunakan…

    ikutan seneng bisa ketemu sama keluarga yang udah lama lost contact… 🙂

  6. Sosmed itu seperti senjata, ya mba. Kalau dipergunakan dengan baik ya manfaatnya yg datang baik. Aku banyak ketemu kawan lama yang dipisah oleh lautan dan samudra nan luas…Hari gini buka FB harus mengatur hati juga, paling cuma silaturahmi, jarang posting berbau kampanye atau berita yang nggak perlu *paling promosi tulisal lol* alhamdulillah hidup tenteram…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s