Road Trip to Malang

[Cerita yang tertunda]

Tahun 2016 kemarin adalah tahun ke-3 saya dan N road trip ke Malang (kota kelahiran kami). Dan jadi tahun ke-2 Anak kutu belajar road trip.

Bulan Mei 2016 lalu kami bertiga kembali pulang kampung dengan menempuh perjalan darat.

Sempat gak jadi karena mobil harus ‘diperiksa’ ke bengkel resmi dan ternyata perlu ganti ini itu yang akhirnya jadi over budget banget T_T (KRAIII KRAIII)

singkat cerita akhirnya kami nekat aja, karena udah diniatin.

*****

Kami berangkat dari Bintaro hari sabtu subuh (biasanya berangkat jam 10an malem, tapi karena dilarang berangkat malem sama mama – jadi yowislah), dan hanya dalam waktu 5 jam sudah sampai Brebes.

I was like, WE LOVE YOU TOL CIPALI!

Tentunya sempat mampir sebentar untuk beli telor buat dimakan di Malang.

dsc06395

Tiap kali kami road trip ke Malang si mbak selalu kami bawa pulang ke kampungnya, akhirnya kami mampir di Pemalang sebentar untuk nurunin si mbak.

Karena sudah malam akhirnya berbekal googling “makanan khas Pemalang” dan “Lokasi hits di Pemalang”, kami mampir di dekat alun alun kota Pemalang buat makan di warung tenda sekitar situ.
Kami nyobain Sate Loso, Nasi Grombyang dan Lontong Dekem. NAGIH :’))

****

Setelah pak sopir N istirahat sejenak kami melanjutkan perjalanan.

Mendekati Semarang mejelang tengah malam dan N mulai ngantuk tak tertahankan, akhirnya daripada berhenti di pom bensin (seperti kebiasaan di road trip sebelum-sebelumnya) kami memutuskan menginap di kota terdekat setelah Semarang.
Biar bisa ngelurusin badan kak.

Buka buka Agoda.com, akhirnya memantapkan pilihan ke kota Kudus.

Kami memutuskan menginap di Hom Hotel Kudus by Horison. Kamarnya cukup banget untuk kami bertiga istirahat setelah menempuh perjalanan seharian.
Sarapannya juga cukup lah.
Menjelang tengah hari, sekitar jam 11 kami check out dan melanjutkan perjalanan.
Sayangnya gak sempat keliling Kota Kudus T_T (next time ya ‘Dus)

Baru juga jalan sejam, eh ngeliat patung kelinci besar besar.
Jiwa ibu ibu kepo langsung keluar, setelah diperhatikan ternyata itu Pabrik Kacang Dua Kelinci.

MAMPIR LAH HAI!

Di situ lumayan beli cemilan murah yang udah dipaketin buat di Malang dan bandeng presto (Lah ini pabrik kacang apa pasar ikan?)
Ada restorannya sih namanya Waroeng Pati, tapi kami masih kenyang banget jadinya numpang foto foto aja.

dua-kelinci-atas
Gambar diambil dari sini

dsc06437
dsc06443

 

Suasananya adem, tenang, bersih pokoknya pas buat istirahat.

*****

Gak lama kami sudah masuk Provinsi  Jawa Timur. Yo opo kabare rek!?

Kalau menurut N, tiap masuk Jawa Timur pasti jalanannya gak seapik jalanan Jawa Tengah.
Sebagai penumpang saya he-eh he-eh aje, soalnya pengemudi mungkin lebih ngerasain ya :p
Kali ini kami memutuskan untuk masuk Malang lewat Surabaya.
Karena kalau dihitung hitung, kemungkinan kami akan sampai Malang sekitar malam hari, dan saya gak nyaman lewatin Pujon sekitaran Malam.

Gak sanggup sama tebing, jurang dan gelapnya jalanan.
NO THANKS (ngebayanginnya aja merinding)
Waktu masih kuliah suka ke Surabaya lewat situ, ngebut-ngebutan sama temen mah gak masyalah. Sekarang sudah punya anak, mau ngebut dikit rasanya kaki kesemutan.

Perjalanan melewati desa dan pesisir pantai lebih nikmat menurut saya.
Kami sempat mampir untuk beli ikan (lagi lagi buat dimakan di rumah Malang)

dsc06537

dsc06595

dsc06604

dsc06636
Jam 8 malam akhirnya kami memasuki Kota Malang tercinta, tersayang, terkangen.

Pulang kampung kali ini lebih menyenangkan karena mama ikut pulang sekalian check lab seperti yang saya ceritakan di sini.
Rumah tidak pernah sepi dari tetangga dan kerabat yang datang bergantian.
Sekalian bisa nitipin K ke anak anak tetangga sembari kami lanjalan berdua atau sekadar mengejar hutang tidur sepanjang perjalanan.

*****

Liburan di Malang kami awali dengan nyekar ke makam oma opa ❤
Ini sudah seperti agenda tetap.
Pulang ke Malang, semua harus mengawali dengan tabur bunga di daerah Sukun.

Lalu kami sempat juga mampir ke Museum Bentoel.
Sejak Kuliah mau mampir sini tapi gak jadi terus.

Di Museum Bentoel ini sempat juga kami mengalami anu yang nganu banget. Syebel.

Kami juga sempatkan ke Museum Angkut di Batu.

Dan karena si K doyan banget berenang, kami juga sekalian nyobain Hawaii Waterpark sambil ngajakin bolos anak anak tetangga teman main K. (disentil Pak Guru).


Kolam Tsunaminya oke sih.
Beda sama kolam ombak yang biasanya.
(Kemudian gak tau cara mindahin video dari kamera ke laptop – CUPU)

*****

Setelah tugas mengantar mama ke Lab dan dokter selesai, kami akhirnya balik duluan.
Semantara mama masih istirahat di Malang.

Pemandangan saat pulang juga tak kalah hebat.

dsc07148
dsc07208

Kali ini kami nginep di Pemalang karena alesan yang sama, driver ngantuk.

Akhirnya tengah malam kami sampai di Hotel Regina Pemalang, siangnya janjian sama mbak di stasiun Kota Pemalang. Lalu kembali ke Jakarta.

*****

Kenapa memilih Road Trip?

Karena sejak piyik saya dan N (ternyata sama sama sudah) terbiasa untuk melakukan perjalanan darat (baik dengan kendaraan umum, seringnya dengan kendaraan pribadi) lintas Provinsi.

Kami menikmati pemandangan di tiap kota yang kami lewati, dan kenangan yang kami dapatkan bersama keluarga.

Capek sih pasti, tapi kenangan dan pemandangannya ngalahin rasa capek.

Ada tips untuk Road Trip dengan anak balita?

  1. Kalau memungkinkan (masuk budget) akan lebih baik kalau bisa istirahat menginap di sela perjalanan supaya balita gak kecapekan lalu cranky.
    Tapi waktu tahun 2015, kami berhenti untuk istirahat hanya di pom bensin dan restoran terdekat.
    Ndilalah K anaknya gak cranky kalo kecapekan di mobil.
    Palingan dia tidur.

    Kalau sudah waktunya meluruskan kaki kami cari restoran yang tempatnya asri biar sekalian nyegerin mata.

  2. cari restoran yang bisa numpang mandi (kalau memutuskan gak menginap di sela perjalanan).
    Lumayan buat bikin segar dan ngilangin ngantuk.
  3. Pakai car seat tapi sediakan juga kasur (optional).
    Supaya tetap aman dan bisa dipakai buat anak ngelurusin punggung.
    Tadinya mau beli kasur yang bisa dipakai di seluruh kursi belakang, tapi saya kekeuh mau tetep bawa car seat. Jadilah kami pakai kasur lipet di rumah.

    dsc07073
    Pulang dari Malang, car seatnya dipakein sprei. LAH TERUS SEAT BELTNYA PIYE MAK?
  4. Bawa mainan dan cemilan untuk anak selama perjalanan.
    Kalau Kara cukup dipasangin youtube yang sudah disave di offline videos (karena kami tak bisa mengandalkan sinyal terus terusan).

    Untungnya bahkan di pelosok mana sudah ada indomaret dan alfamart, jadi gampang untuk melipir sejenak nyari cemilan dan susu buat K.

 

 

*****

Apakah tahun ini akan Road Trip to Malang lagi?

Mudah mudahan :’)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

22 thoughts on “Road Trip to Malang

  1. Ibu, bontotan makanan yg mau dibawa ke Malang banyak juga yaa 😅😅 aku langsung ngiler lho lihat telur asin, bisa kayak jagoan neon gitu ya warna warni😁

  2. widiiiiih mampir Pati ya bun.. kota kelairankuuu… adem, damai, 1 tikungan doang kata suami 😀
    itu kalo lanhalan lebih megang, bisa tuh lewat kudus ke pati, nembus gunung muria. ntar lewat banget depan rumahku. trus bisa ngeliat air terjun di colo, waduk di gembong, perkebunan buah naga, trus perkebunan kopi. ciamiiik bun! ntar kalo mo ke sono lagi, kabar2. ntar tak bisikin yak 😀

    1. AAAAAKK PENGEN BANGET (wow, santai sis)
      aku pengen eksplor Pati, Kudus, Kuningan, Salatiga ❤ tapi tapi tapi.. cutinya cuman dikit T_T
      moga moga bisa mampir ke situ lagi, nanti aku hubungi dikau langsung jeung. Pasti, jaminan mutu!

  3. Isshh seewwwruuu.
    Aq jadi kangen road trip 😍😍
    Wkt ke yogya 2016 lalu juga road trip dan emg cape tp pemandangannya itu loh yg seru dan jadi kenangan banget yaaa.

      1. Nanti kak, emng maunya gt sm si mas bebi.
        Untungnya kita sama2 org jawa dan kampung keluarga masih satu area lah..sama2 jawa tengah, coba beda kota hehehe

  4. aku dan suamiku banget. Always road trip. Alhasil anak-anakku sampe segede ini belum pernah ngerasain naik pesawat dan kereta api. Karena bapaknya selalu siap sedia mebawa keluarganya naik mobil pribadi antar kota antar propinsi. Selalu dibawa jalur-jalur yang pemandangannya banyak, menghindari jalur Pantura karena pemandangannya menurut doski super flat. Ah jadi kangen pengen road trip lagi, tapi kudu nunggu libur lebaran euy hiks hiks… Btw pemandangannya super ya mbak di foto-fotomu.

  5. Seru amat roadtripnya tash. Gue baru bandung jkt doank nih roadtripnya (hahahah ini mah bukan roadtrip keleusss) cita2 banget pengen roadtrip . Dan iya maunya ke Malang…one of my fav city…masa2 SMAkuuuuuu (cah lawang gue tashh)

    Itu bebeliannya banyak aja dobk ya do mobil…hihi

  6. Malang ini emang nganggenin ya, dulu sebelum pernah ke Malang selalu andalannya Jogja sebagai kota yang sering nganggenin, setelah pergi ke Malang, berubah lagi deh kl Malang keknya slightly lebih ok , imo 🙂

  7. Ah, jadi kangen Malang. Bokap gw asal Malang, jadi dari kecil gw udah kayak anak K, sering bgt road trip Bandung – Malang, kadang bablas sampe Bali (lah bablas apa emang demen). Biasanyaa ga pake nginep, hanya mampir di Sumpyuh atau Jogja, tapi bokap gw paling bete kalo wece-wece minta mampir di Mirota 😀 Bok, lo beli ini itu buat dimakan di Malang, apakah di Malang ga ada makanan? Hihihii… Gw sih biasanya udah ngiler ngebayangin cwie mie, soto lombok, pecel, rawon, ah tuh jadi laper deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s