Keliling Kota Tua

Waktu itu kan saya pernah cerita tentang lanjalan manits bersama @Jktgoodguide dengan rute China Town, nah kali ini saya lanjalan gemets dengan rute Old Town.

Iya, Kota Tua.

Dapetlah beberapa anak manusia yang mau gak mau bangun pagi di kala akhir pekan.

Sebenarnya saya dan N sih sering keliling kota tua, sampe pernah boncengan sepeda dari taman fatahillah ke Pelabuhan Sunda Kelapa segala, mampir Museum Bahari (yang membawa kami menetapkan nama salah satu pahlawan buat jadi nama calon anak kami – tengil banget padahal waktu itu masih pacaran).

Setelah kemarin dijalani, ternyata medannya cukup panas, jauh dan banyak truk lewat ya.
Perasaan dulu kok gak inget ada banyak halang rintang kayak gitu ya.
Bener emang kata orang, kalau lagi dimabuk kepayang aik ucing juga rasa coklat.
Coba kalo sekarang disuruh boncengan dari Taman Fatahillah ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Pfftt. Bisa remuk tuh sepeda :’)

Anyway, dari 4 teman yang saya ajak, 2 mengundurkan diri.
Jadinya saya dan N pergi ber4 teman yang lain.
Dan kali ini kami gak bawa K, karena medannya gak masuk akal buat K.
Terlalu terik.

Ternyata pas nyampe, banyak peserta lain.

Dan kami dapat tour guide yang sama kayak waktu kami lanjalan ke China Town.
Mas Farid – yay!

img_20170110_172124_5511

Berikut ini rute Old Town yang kami lewati :

———————————————————-

1. Stasiun Jakarta Kota

Peserta berkumpul di depan Starbucks Stasium Jakarta Kota, jam 9 tet berangkat.

Dari situ, kami turun melewati Terowongan Penyebrangan Orang (TPO) untuk menuju ke seberang (Museum Bank Indonesia).

Di TPO ternyata ada payung payung cantik yang fotogenik.

img_20170110_172054_0121

 

2. Museum Bank Indonesia

Di sini mas Farid sempat menjelaskan beberapa fakta dan cerita tentang Museum Bank Indoesia, tapi ternyata kita gak masuk ke dalamnya (saya sih sudah pernah masuk).

Dari Museum BI kami rame rame naik angkot menuju Pelabuhan Sunda Kelapa.

3. Pelabuhan Sunda Kelapa

Saya kok gak inget ya kalau pelabuhan ini sangat amat berdebu dan gersang.
Oh iya, dulu kan ke sini waktu lagi hangat hangat ai ucing pacaran

Asli guise, terik banget.
Kemudian nyesel banget gak bawa topi T_T

Nah di Pelabuhan Sunda Kelapa ini sempat foto foto (motion orang sih lebih tepatnya) dan banyak kru kapal yang manggil manggilin kita untuk nawarin kita naik kapalnya dan foto foto, tapi kalau kita mau ya kita harus bayar.

Kemungkinan sih bayarnya sesuai kesepakatan ya, karena kami gak ada yang naik kapal.

img_20170110_172037_6461

img_20170110_172016_2181

img_20170110_171923_3501

 

4. Museum Bahari

Di sini sih kita juga gak masuk, tapi lumayan buat ngadem bentar.
Sebenernya enak sih buat ngadem agak lamaan dikit, tapi dikejar jadwal
(gak di kantor, gak pas tour dikejar deadline mulu)

img_20170110_171903_0461 img_20170110_171844_3611 img_20170110_171749_6031

5. Gedung VOC Galangan

Jadi ini deket banget sama Museum Bahari, cuma nyebrang doang.
Dan ternyata di dalamnya ada café / restoran gitu.
Tapi kayaknya lebih sering dipake buat acara wedding.

Rumputnya seru sih, hijau hijau seger minta dilalap pake sambal mangga gitu.
Sebelnya, waktu lagi foto foto di sini, salah satu peserta tour tiba tiba datengin saya, menepuk dari belakang, lalu bilang

“mbak, hati hati kalau mau foto, nanti ada yang ngikut kena tangkep kamera”
dengan nada datar dan melihat lurus ke mata saya.
Saya sempet haha hehe sambal “oh gitu ya”
Karena menyangka dia lagi ngajak becanda.

Berharap dia kemudian menanggapi dengan
“boong deng, hehehe”

Tapi dia datar aja loh.
Gak menanggapi apa apa, cuma tetep ngeliatin saya.

Waktu saya mundur dan balik ke gerombolan, dia masih ngeliatin saya.

GAK LUCU :(((((

img_20170110_171709_4981

6. Jembatan Kota Intan


Sebelum kembali ke Alun Alun Fatahillah, kami mampir di Jembatan Kota Intan sembari ngadem di bawah pohon untuk mendengarkan sedikit cerita dari Mas Farid.

img_20170110_171625_7461

7. Taman Fatahillah

Tour berakhir dengan cerita cerita gedung di sekitaran Alun Alun Fatahillah.

Dan rencana pemerintah untuk menjadikan Kota Tua sebagai … ada deeehhh, makanya ikutan dong :p

img_20170110_171553_7941

img_20170110_171517_8721
The Famous Rumah Akar

———————————————————————

Nah sekarang tipsnya untuk ikutan Tour bareng @Jktgoodguide

1 – JANGAN TELAT. Biar gak bikin jadwal berantakan, lagian makin siang mulainya bakalan makin terik bro sis.

2 – Sarapan. Biar gak berisik kelaperan padahal lagi sibuk lanjalan.

3 – Bawa payung, topi, tissue dan atau kipas. Panas gaes. Beneran deh.

4 – Bawa Minum / cemilan jika perlu. Biar gak dehidrasi kak.

5 – Pakai baju dan sepatu yang nyaman untuk jalan jauh. Lebih baik pakai sepatu olah raga kalian dan baju berbahan kaos. Makin nyaman, makin betah lanjalannya.

6 – bawa uang tunai. Jadi gak perlu rempong nyari ATM kalo mau beli sesuatu di tengah jalan atau untuk kasih tip buat tour guide kesayangan kita semua

img_20170110_171345_1511

img_20170110_171313_6211

Silakan intip blog atau akun media sosial mereka untuk tau jadwal terbaru untuk tiap rute.

Terima kasih @Jktgoodguide – lain kali kami akan ikutan rute China Town lagi karena kemarin kurang totalitas jajannya ;D

Advertisements