Natal Tahun 1991

Waktu masih kecil, satu hal yang saya nantikan menjelang hari natal adalah KADO.

Tapi gak ada yang seindah kado yang pernah dikasih sama ‘sinterklas’ tahun 1991.

 

****

 

Hubungan saya dan mama dari sejak saya belum sekolah sampai masa kuliah selalu naik turun.

Kalau pas lagi LDR mesra banget sampai bales balesan surat.
Kalau dekat, saya membangkang dan mama suka ngamuk sampai ngedobrak pintu kamar :’))))

Iya, beneran didobrak.

Biasalah, remaja rese.
Ngambek sama mama, pintu kamar dibanting terus saya kunci.

Padahal waktu banting pintu, dalam hati saya udah histeris ketakutan

“BODOH! BODOH! DASAR GUE BODOH, NGAPAIN BANTING PINTU??? KELAR IDUP LO ABIS GINI”

Beneran aja dong, belum sempet bikin bunker bawah tanah buat tempat persembunyian tiba tiba pintu kamar didobrak.

Ditendang pake 1 kaki sama mama.

 

DI-TEN-DANG.

Pintu kamar yang sudah bertengger di situ sejak tahun 20an, ambyar ditendang emak yang berat badannya gak sampe 50 kilo tapi kekuatannya saat dikurang-ajarin anak, bisa ngalahin kekuatan sekompi tentara.

Sisanya saya lupa saking skerinya.
Yang pasti sejak hari itu, separuh nyali saya layu dan tak pernah tumbuh lagi :’))

*****

Anyway,

Hari itu tanggal 24 Desember tahun 1991. (BOK, muda belia kinyis kinyis)

Waktu itu saya masih tinggal sama mama.
Saya ingat siang harinya mama ajak saya dan kakak ketiga potong rumput di halaman.
Rumput itu kemudian kami taro di sepatu masing masing dan diletakan dibawah genteng yang ada bukaannya di belakang rumah.
Untuk apa?
Tentu saja untuk para rusa kutub Sinterklas.
Eh gimana?


Jadi menurut yang diceritakan oleh oma saya tiap malam natal adalah, anak anak mengisi sepatu mereka dengan rumput dan meletakan sepatu itu di bawah pohon natal / di teras rumah.
Jadi para rusa kutub milik sinterklas akan berhenti dan memakan rumput tersebut, kemudian sepatu yang kosong akan diganti dengan hadiah natal oleh sinterklas.

 

 

*****

Malam harinya saat Mama sedang membacakan cerita di majalah Bobo, saya mengantuk.

Lalu mama bilang “ngantuk ya? Itu peri perinya sinterklas lagi naburin bubuk peri biar kamu ngantuk, biar sinterklas bisa dateng”

Saya inget banget waktu itu saya mau nungguin sinterklas, tapi ngantuknya kayak abis ngeronda 1 kecamatan sis, ibaratnya kalo dijejelin kopi tubruk juga gak mempan.

Akhirnya saya tertidur.

*****

Keesokan harinya saya bangun dan langsung lari ke belakang rumah.

BOOM!

ADA KADO DI SEPATU SAYA DAN KAKAK.
Dan rumputnya sudah habis, beberapa berserakan di sekitar sepatu.
Kami langsung bangunin mama dan buka kado bersama.

Isinya sepatu super manis dan baju dengan warna senada.

Saya bahagia.
Bahagia karena dapet kado, bahagia sama pengalaman langka berkegiatan sama mama, dan karena walaupun hanya bertiga dan tanpa pohon natal kami bisa kumpul bareng di hari natal.

*****

Kalau di film inside out, kenangan hari itu jadi salah satu core memory saya.

Saya ingat setiap detail terkecil dari kejadian tahun 1991 itu.

Apa sekarang saya masih percaya sinterklas itu ada?
Saya mau percaya :p

Jangankan sinterklas, wong cita cita saya aja mau punya uang banyak untuk berburu peri ke Skotlandia. Belum berubah sampai detik ini.
Dan untungnya N mendukung cita cita saya itu :’))

Antara mendukung sama ‘iyain aja biar istri gak cerewet lalu ngambek’ itu beda tipis memang.

*****

Yang mama belum tahu adalah.. Beberapa hari setelah hari natal itu, saya melihat di atas lemari mama di bagian paling belakang ada kertas kado dengan motif mirip persis sis dengan kertas kado yang dikasih oleh ‘sinterklas’ – well hello there Mrs. Claus.

Gak ada kekecewaan karena merasa dibohongi atau apalah, karena saya tetap bahagia dan memutuskan akan tetap memercayai semua dongeng yang pernah saya dengar sejak saya kecil.

Karena seperti kata Opa Albert Einstein:

 

 

Logic will get you from A to B.
Imagination will take you everywhere.

 

Selamat hari Natal untuk teman teman yang merayakan, dan selamat berlibur untuk teman teman semuanya. Semoga damai beserta kita semua ❤

Featured images from here

Advertisements

34 thoughts on “Natal Tahun 1991

  1. Tashaaa… manis banget sie ceritanyaa.. Aku suka terharu sama kisah-kisah sederhana dan manis seperti ini.. dulu aku kecil suka iri loh sama temen2 yg merayakan Natal karena dapat kado dari Sinterklas.. sementara waktu aku lebaran gak ada yg kasha kado.. maklum, gak kayak anak-anak kebanyakan yg sering panen angpao.. jaman aku dulu, angpao? apa itu angpao?

      1. iiih enak banget si kamuuuh…

        sedih banget deh ah.. cuma dapat angpau dari ortu, itu sueneeengnyaa.. dan emang gak ada tradisi dikasih angpao dr bude2 ama tante.. giliran udah ada, kita2 pas kebagian yg harus kasih ke sodara lebih kecil huhuhu.. *perhitungan alert*

        jaman dulu taunya, kalau lebaran, baju baru aja.. no angpau. huh. salahkan saja lagu ” baju baru alhamdulillah itu..” (loh, apeu)

      2. ooh gituu :))
        wah aku beruntung banget kalo gitu, sampe kuliah kadang masih ada yang ngasih salam tempel (sujud sukur)
        tau tuh lagu, mendoktrin anak kecil sejak jaman dulu kala. saaaaampe sekarang.

  2. Sweet bgt sih Sis 🙂 klo aku dulu sih, pernah waktu SD…. tiap Natal, Sinterklas keliling komplek naik mobil pemadam kebakaran…. trs dr atas mobil bakalan bagi2in permen. Mamahku udah ribut aja: “Itu Sinterklas nya lewat!” Maksudnyaaaa: aku disuruh ngejar. Dlm hati aku ngebatin: “Capek doooong klo pake acara ngejar mobil pemadam kebakaran segala??” Akhirnya aku nggak bertemu Sinterklas. #sekian

      1. ah sudahlah…. *melipir dangdut….
        Iyes mbak tasha, aku ini udah jompo aslinya. Kemudian dikutuk supaya tetap cantik oleh nenek sihir sejak aku orok dulu *komennya makin gak jelas *kemudian eneg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s