Kelakuan Anak Kutu

Kemarin malam setelah kencan tipis sama N, kami pulang ke rumah sambil dengerin dan karaoke-an lagu lagu lawas karena seharian kemarin lagi ada #HRFManaklama
Hard Rock FM, sering sering dong adain #HRFManaklama ya? Ya? Ya?

Anyway,
Waktu saya lagi masih di kantor si mbak barunya anak kutu WA dan ngadu kalo anak kutu manjat manjat lemari.
Saya telfon dan bilang bahwa jangan manjat manjat kalau tidak ada bapak dan ibu.
Oke dia nurut. Tapi saya masih penasaran sama proses dan niatnya.

***

Begitu sampai di rumah, kami disambut anak kutu dan laporan pengaduan si mbak dan (OH WOW!) coretan galaksi di tembok atas tempat tidur.

+ Bu, tadi K manjat manjat ke atasnya tempat tidur (headboard, btw)

= (melotot ke anak kutu)

+ caranya dia susun susun bantal, terus naik ke atas situ (headboard, btw-2) terus dia manjat ke lemari. Terus turun lagi ke situ (headboard, btw -3) lalu lompat.

= (nahan ketawa denger ide anak kutu dan mbak yang panik berat) oke mbak, udah. Makasih ya

+ iya bu

Lalu saya bilang bahwa kalau ibu sama bapak gak ada, anak kutu harus nurut sama mbak.
Saya bilang juga kalau dia boleh manjat manjat tinggi hanya di gym dan kalau ada bapak ibunya.

+ K, paham ya?

= (ngangguk)

+ oke, sekarang cerita sama bapak

= JANGANNNN (panik)

+ Bapak harus tau dooong..

(bapake masuk kamar, saya bilang dalam Bahasa inggris bahwa saya gak masalah sama coretan di dinding, tapi kasih tau dia tentang manjat manjat lemari)

+ mau ibu atau kamu yang cerita?

= (nunjuk saya)

(lalu ibu cerita semuanya ke bapake)

anak-kutu-dinasehatin-haha

Anak kutu berakhir dinasehatin bapake dan disuruh ngulangin proses dia manjat ke atas lemari. Yang kemudian bikin saya sama N nahan ketawa.
Idenya numpuk bantal itu looohh.
MANJAT LEMARI PULA! Dengkul lemes gak karuan, tapi harus ditahan tahan.

Nih anak energinya banyak banget.
(lempar ke rockstar)

***

Kemudian kami beralih ke gambar ‘galaksi’ hasil karya anak kutu.
Ternyata itu gambar tangga dan perosotan. (Okeee?)

gambar-anak-kutu

+ ini gambar apa?

= ini stairs, terus ini slide. Terus ini slidenya rolling rolling
(Iya, dese suka campur campurin Bahasa)

+ oke. Gambar kamu bagus.

= (muka bangga)

+ TAPI, kamu punya banyak kertas. Jadi lebih bagus kalo kamu gambar di kertas ya. Jangan di dinding gini. Oke?

= oke ibu.

***

Karena ada saran tentang whiteboard, jadi saya edit ya post ini hihi

Jadi sejak umur 2 anak kutu udah gak pernah nyoret nyoret tembok lagi.
Dia selalu minta kertas atau buku.
Makanya kemarin kami gak marah karena dia gak pernah ngadat gini sebelumnya.
Malah jadi penasaran kenapa tiba tiba nyoret tembok lagi, sedangkan dia tau kalo emaknya marah bisa ancur dunia persilatan.

Dan dari dulu saya juga gak bisa marah kalau anak kutu mulai nyoret sana sini.

Karena saya lagi berusaha mencari tau bakat dan minat anak kutu.
Takutnya kalau saya larang, dia malah berhenti.
Sejauh ini dia suka gambar dan ngerjain prakarya gitu, kami sih masih berharap anak kutu masuk FSRD ITB HAHAHAH teteuuup :’)

Saya pernah dilarang gambar sama mama, dan rasanya gak enaaak banget.
Satu-satunya kesukaan lo (saat itu), dan lo gak boleh ngelakuin hal itu … rasanya HUHUHU.

Akhirnya sekarang baru tersalurkan lagi hobi gambar saya.
Dan baru beberapa tahun belakangan ini mama ngaku kalau beliau nyesel sudah meminta saya berhenti menggambar.
Jadi saya gak mau mengulang hal yang sama ke anak kutu.

Sebelum akhirnya kruntelan lagi bertiga, saya sempat kasih ultimatum ke anak kutu. Pesan penting.

“nanti kalau rumah kamu udah jadi, jangan gambar di tembok lagi ya. Please jangan”

YAEYALAH BROH!
Ini rumah kontrakan gpp deh lo orat oret :’)))
Nanti kalo rumah sendiri, bisa nangis gueee beli cat lagi.

(tapi sebagai pencegahan tetep browsing cat tembok yang bisa diapus kalo kena coretan spidol)

Advertisements

28 thoughts on “Kelakuan Anak Kutu

  1. Suka kagum sama orang orang yg bisa membiarkan anak nya gambar di tembok. Gw gak bs soalnya. Bisa stress Hahaha.

    Peraturan principal dari sejak anak anak gw udh ngerti tuh adalah gak pernah boleh nyoret tembok, meja dan sofa. Gambar dan nulis cuma boleh di kertas dan buku. Tp ya kita selalu menjamin kalo mereka gak akan pernah kekurangan kertas dan buku. Kita selalu nyetok ber rim rim kertas di rumah hehehe. Jd anak anak tetep suka gambar tapi tembok tetep bersih. Win win. 🙂

    1. Hahahaha soalnya ini pertama kalinya dia nyoret tembok lagi setelah yang terakhir waktu masih umur 2tahun, jadi agak penasaran juga kenapa bisa gitu lagi.

      terus itu semua kertas hasil coretan disimpen apa gimana? 😀

  2. hahahhaaha kara pinter banget. Imajinasinya luar biasa. Kalo boleh saran mbak, sediain satu white board khusus aja buat dia nyalurin semangat gamabr2nya. Anak2ku awalnya nyoret2 tembok, trus sama bapaknya dibeliin white boar, nyoret temboknya berkurang drastis karena pindah ke whiteboard. Mudah-mudahan masuk ITB ya nak, amiiin 🙂

    1. jangan sedih, udah dibeliin mbaaak, kita beliin white board ya kan, tapi ga kepake karena dia lebih suka gambar di kertas. cuma ya itu, entah kenapa kemarin ini kok bisa tiba tiba dia kepikiran gambar di dinding. padahal udah gak pernah gitu lagi sejak umur 2. lagi khilaf kali ya :))) #yakalianakkecilkhilaf AMIN AMIN AMIN hehe

  3. Mbak Tash anaknya kreatip. Jd inget anakku prnh nyoret tembok juga dan lgs kapok karena pasti disuruh bersiin sendiri sampe bersih yes. Mau nangis2 biarin.*mak kejem* Diakali hobinya dg beli papan gmbr yg bisa diapus2. Aman ramah lingkungan.😁

    1. hihi udah aku edit postnya. Jadi sebenernya aku udah beliin tuh whiteboard tapi dia lebih suka gambar di kertas, dan dia udah berhenti nyoret sana sini sejak umur 2 taun. Tapi entah kenapa kemaren itu kok IDE BANGET nyoret tembok hahaha (KRAIII)

      Iyaaa setuju, walopun suka dibilang kejam tapi biar anaknya tau dan ngulangin yaa. (TOSS) hihi

  4. Kreatif banget sih K.. lanjutkan nak! Hihihi.

    Eh, btw aku punya dosen yg punya 2 toddler.. rumahnya itu emang sengaja gak dicat rapi-rapi dulu.. dibiarkan polosan temboknya/ cuma cat biasa yg tipis murah meriah.. lalu tembok seisi rumahnya berasa kaya galeri lukisan.. krn isinya coretan anak-anaknya semua.. 😹. Kt beliau, lebih baik nanti cat ulang tembok drpd capek melarang mereka corat coret di usianya yg memang lg seneng gambar atau nulis di media apapun termasuk tembok. Nanti ngecat temboknya kalo bocah2nya udah agak gedean ktanya 😂😂

    1. hihihi dosennya panjang sabar yaa. kayak mama aku ke cucu cucunya, padahal kalo aku yang nyoret tembok waktu kecil bisa abissss :)))
      tapi oke juga tuh, dia kepikiran pake cat tembok murah. biar gak rugi sisss :p

  5. hahaha, tapi sumpah, lukisan dinding nya sungguh imajinatif dan super kreatif.. warbiasaak banget K! ekspresi nya bener2 anak2 banget ya pas ditegur soal coretan dinding itu..

  6. Kalo aku suka ngasih kapur warna-warni ke ponakan. Tapi habis itu langsung disuruh cuci tangan. Kita juga ngasih karpet meteran warna putih. Ada di toko yang jual karpet. Biar dia puas gambar di sana pake spidol.

  7. Pinter Kara….tapi sama loh tashh pas gue masih tinggal di rumah punya nyokap itu tembok ga adavyg ga dicoret…no space at all. Sak seprei dan sofa…semuanyahhh. udah pindahan ke rumah ndiri gue stric banget no corat coret tembok. Hahahaha. Btw kapan itu si ndul iseng nyoret tembok deket meja belajar pake spidol..isemg gue ambil tissue basah..eh keapus loh aka ilang ga nyisa. Merk catnya dulux kalau ga salah …mas2 yg jual emang bilang ini kalau dicoret2 anak bisa diapus bu… wokelahhh 😊

    Keep up ur good work Kara.
    Btw, gue sama kek ko arman nyetok kertas 1 rim di rumah buat gambar mereka. Hobbi banget soalnya tu duo bocah (gak go green banget yakkk hihi)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s