Aal Izz Well

Saya punya mantra tiap kali mengalami masa terendah dalam hidup saya.
Mantranya saya dapat dari film India yang saya tonton.

AAL IZZ WELL
(Jangan tanya tentang lagunya, saya gak ngerti)

***

Saya dan N pernah 3 kali mengalami masa prihatin dalam jarak berdekatan.
Kadang bingung, ini masa prihatin apa hobi baru sih.

Persis sebelum kami menikah, saya mengundurkan diri dari kantor untuk mempersiapkan pernikahan dan N dengan sangat terpaksa (karena satu dan banyak hal) harus mengundurkan diri juga dari kerjaannya.

Kebayang lah ya senewennya kami mempersiapkan pernikahan sambil memikirkan “duh, besok gimana nih? Minggu depan gw masih bisa makan gak ya” – imannya cemen.

Ya bayangin aja, lagi jungkir balik nyiapin pernikahan dengan biaya sendiri sambil mikirin hari esok yang makin suram aja keliatannya.
Tapi gpp, aal izz well.

***

Setelah menikah kami memutuskan tinggal di rumah sewaan papa mama N, sementara mereka pindah ke rumah yang baru mereka bangun di daerah Bogor.
FYI kami menikah dengan biaya kurang dari 30 juta.
Seluruh tabungan kami dicurahkan untuk 1 hari itu, dan ‘angpao’ yang kami dapat juga persis sejumlah uang yang kami keluarkan untuk hari pernikahan itu.
Gak pake cuan nih bro, sis?
FINE! :’))

Setiap hari kami jalani dengan ngubek ngubek jobstreet dan linkedin mencari pekerjaan sambil menghemat sisa sisa uang kami.

Triknya? Beli Mie sekardus, bersama telor dan beras.
Jangan lupa si duo tahu tempe.
Bosen? Jangan berani beraninya sombong ngomong bosan, yang penting perut kenyang.

Kuntjinya ada di nasi yang hangat.
#TeamMakanPakaiNasiHangat
#NasiHangatUntukPerdamaianDunia

Makan nasi hangat pake mantra “Aal Izz Well

***

Berbulan bulan N mencari pekerjaan, hasilnya nihil.
Padahal banyak yang bahkan sudah nego gaji bahkan ngobrol sama orang regional via skype, tapi ternyata belum ada yang berjodoh.

Rasanya tuh kayak diajak gebetan ke rumahnya pas orang rumah dia pergi, ternyata cuma buat nemenin pacarnya main congklak.
(asem)

Rupiah mulai menipis, yaudah deh mau gak mau bikin farewell party buat beberapa benda yang bisa dijual.
“’till we meet again, mate”

Gak lama, kami sudah gak mampu lagi untuk membayar biaya kontrakan rumah dan dengan berat hati memutuskan untuk menumpang di rumah mama papa N di Bogor.

Saat tinggal di rumah mertua saya dalam keadaan hamil, jadi saya sudah berhenti mencari pekerjaan.
Maluuuu banget rasanya karena belum bisa berdiri sendiri.

Sambil malu dan nangis di balik bantal, selalu menipu hati dengan bilang “Aal Izz Well

***
Beberapa kali dalam seminggu N harus PP Bogor – Jakarta tiap ada panggilan wawancara, lama lama uang buat bensin mobil tiris.
Kali ini giliran cincin kawin yang dititipkan di daycare dekat rumah yang cukup terkenal.
Namanya Pegadaian.
Terkenal dengan slogan “mengatasi masalah tanpa masalah

Yea rite.

Baek baek ya nak, nanti suatu saat nanti emak jemput.
(17 tahun kemudian kami bertemu di jalan dan mereka sudah tidak mengenali kami)

***

Lalu suatu hari di trimester tiga kehamilan, Puji Tuhan ada kabar baik.
N (AKHIRNYA! AKHIRNYA!) mendapatkan pekerjaan.

Rasa senangnya tak tergambarkan.
Pengen banget salto ke depan 3x, lalu lompat harimau disusul dengan sikap lilin, tapi perut lagi besar banget. Yaudah nangis terharu aja deh.

Rasanya pengen meluk Tuhan, bilang terima kasih terima kasih terima kasih terima kasih terima kasih terima kasih terima kasih terima kasih sambil nangis kesenengan sampai ketiduran.

***

Kami akhirnya memutuskan untuk pindah ke kost di Bintaro karena lebih dekat dan ramah untuk biaya transporatasi N ke kantor.
Mau nabung sis.

Oke, mulai lagi dari nol.
Ngekost di rumah kost dengan single bed.
Tiap hari N pergi kerja, saya ‘dititipkan’ di rumah kakak sepupu di Bintaro karena saya gak mau sendirian (sok hamil ngalem).
Lumayan makan siang hrateis ya kan.

Udah trimester tiga, perut begah tidurnya empet-empetan.
Sambil sesekali sebelum tidur ngobrol “nanti kalau kita udah punya uang…”, “Kalo udah ada tambahan…”, “kalau ada rejeki…”
Obrolannya dimulai dengan kata kata ituuu mulu, ampe bosen :)))

Tapi happy.
Karena Aal Izz Well.

***

Usia kehamilan tinggal menghitung hari.

Walaupun papa N adalah seorang obgyn tapi kami memutskan untuk melahirkan di dekat rumah kost (kebetulan obgyn nya adalah junior papanya N) agar lebih dekat menjelang waktu waktu kepanikan.

(kebetulan lagi, nih dokternya rada tampan walaupun sudah berumur HAHAHA)
(ini mah kebetulan doang)
(Ya namanya rejeki kan ya)

Tiap hari ngerasain kontraksi palsu & heart burn sambil khawatir banget banget banget karena menjelang HPL uang untuk melahirkan belum terkumpul. Wadezig!

Sempet kepikiran untuk cari cari tutorial melahirkan DIY di youtube.
Kemudian akal sehat menampar kami. Yaudah deh, oke gak jadi.
Mending nonton 3 idiots, because Aal Izz Well.

***

Akhirnya di hari hari menjelang kelahiran Anak Kutu, puji Tuhan (God is good, indeed) owner tempat kerja N memberikan kemudahan dengan memberikan tunjangan melahirkan walaupun sebenarnya belum bisa diberikan karena belum lewat masa probation 3 bulan.

Jadilah kami dapat tunjangan kelahiran dari kantor tempat N bekerja.
A HUGE THANKS FOR BU GRACE. God bless you ❤

Yaa, sebenernya masih kurang, karena memang tunjangannya gak full..
Tapi kakak sepupu (satu-satunya yang tau tentang hal ini) akhirnya menawarkan untuk membayarkan tagihan RS terlebih dahulu dan kemudian kami bisa mencicil selama setahun.
DEAL!

Emang mobil, motor dan rumah doang yang bisa dicicil.
(biaya lahiran) Anak juga bisa nyicil.
(tiap ngomong gini saya selalu dipelototin mama – sukur sukur gak ditempeleng)
Sekarang sih udah lama lunas si anak kutu :p

EITS, tunggu dulu.

Berkat Tuhan gak berhenti di situ, dokter nan tampan lagi karismatik ini memberikan diskon besar besaran atas tagihan RS kami.
Like, REALLY BIG DISCOUNT!
Mau gila gak lo?? (gue sih enggak, lo aja kali)
Mau mati gak dengernya?? (enggak juga sih)

***

Saya gak bilang sekarang kami udah lepas dari masa prihatin sih, tapi sekarang sudah jauh jauh jauh jauh lebih baik.

Kalau mengingat masa masa kritis waktu itu, masih suka bengong.
seringkali kami sudah benar benar khawatir besok akan makan apa, tapi ya perut tetap saja terisi.

Gak bosen bosen saya ngomong, God is good.

Sekarang, dalam masa seprihatin apapun kami selalu mengingatkan bahwa salah satu firman Tuhan bilang begini:

    “Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. … “
    “Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu?”

Bener banget kalo orang bilang “tiap anak pasti ada rejekinya“.

Dari yang seminggu sebelum melahirkan cuma megang uang sepeser dua peser sampe akhirnya bisa bayar tagihan kelahiran yang jut-jut-an itu rasanya luar biasa sih.

anak-kutu
Bayi yang dapet diskon RS

Nduk, inget ya jangan pernah takut apakah besok, lusa atau minggu depan kamu masih bisa makan atau tidak. Karena sesusah apapun keadaan kamu, Tuhan gak pernah sekalipun lepaskan genggaman tanganNya. Ada yang selalu menjaga kamu 🙂

Aal Izz Well.

Have a great day.

Advertisements

26 thoughts on “Aal Izz Well

  1. Jeng tasha, ini aku harusnya terharu tapi malah ngikik bacanya. Maaf ya, aku emang reader durhaka *minta dijewer.
    Gpp ga cuan, yg penting ga bocuan *eh ini bener ga sih nulisnya? 😆😆
    Sukaaa sukaaa bgt sama post ini. Apapun itu, hrs bersyukur ya 😊
    Btw aku dulu di awal nikah juga pernah gt, ga punya uang padahal gajian masih lama. Ga punya uang buat beli kasur dan tidurnya di lantai pake karpet yg dilapisi kardus. Ga punya uang sampe makan yg muraaah asal kenyang. Wkwkwk.

    1. Aku nih awalnya mau fokus untuk bikin post ini serius, tapi failed.
      susah serius anaknya :'(( (MURUNG) wahahaha sampe nge-googling bocuan.

      owalahhh, kudu nangis. karpet dilapisi kardus T_T
      tapi jadinya sangat menghargai hal hal kecil yang kita punya sekarang ya.
      karena kita pernah gak punya apa apa :)) ((KITA))
      untung harga diri masih nempel walopun kere.

  2. Aal Izz Well – Emang paling membekas setelah nonton film india terbaik menurut gue.

    Sebagai sosok pribadi single-fighter yang kebetulan dalam situasi prihatin juga, kayaknya belum bisa deh bilang, ada rejeki anak 😦

    Tapi emang kita ga boleh lupa aja, kalau rejeki sudah di atur sama Allah, yang penting selalu terus berbuat baik apa yang kita bisa, soalnya kebaikkan itu pasti akan berbalik dalam bentuk apapun yang tak terduga.

    Thanks ya mbak tulisan nya ikut menyemangati gue 🙂

    1. Tapi kita kan anaknya seseorang, jadi ‘rejeki anak’-nya tetep ada.
      ‘Rejeki anak’-nya ibu kita. Eaa mbulet. Iyain aja lah ya.. hehe
      Iya, sifat dasar manusia. Suka lupa apa apa udah tertulis dan ada yang ngatur.

      Semangat ya! this too shall pass 😀

  3. Iya bener, aku ngerasain banget masa-masa awal pernikahan yang kalo dipikir-pikir ga mungkin cukup untuk menghidupi kebutuhan rumah tangga. Tapi ternyata pelan-pelan nabung, akhirnya kita bisa juga kesampaian punya rumah walaupun dengan cicilan 15 tahun, rejeki-rejeki lain pun alhamdulillah sedikit demi sedikit berdatangan. Emang mesti banyak bersyukur, Tuhan Maha Baik 😍😍

    1. Iya yaa, kalo diinget inget suka terkagum-kagum “gila kok dulu bisa ya?” hehe..
      sedikit sedikit eh bertambah. Mungkin kalo dikasih langsung brek depan muka kita, kita gak bakal bisa handle kelimpungan atau gimana gitu kali ya.
      Kan Tuhan lebih tau sifat kita hahaha :))
      semangat untuk rumah 15 tahunnya! 😀

  4. Ah, nice sharing.. thank you mbak tasha.. pengingatnya. Emang Tuhan mah baiknya selalu tepat waktu, kdg kita aja suka kurang sabar nunggunya.. *tampar pipi sendiri*
    🙂 :).

    1. Sama sama 😀 *bantuin namparin*
      untung Tuhan gak gerah ya diburu buru mulu “kapan? kapan? kapan nih rejekinya? kapan nih jodohnya? kapan nih dikasih keturunan??” sama manusia di bumi :p

      Ya lo kapan bersyukurnya dulu, minta mulu.


      ….
      (langsung malu karena kadang suka gitu)

  5. (((cuan)))
    ica aja deh aaah nulisnyaaaa, postingan yang menginspirasi tapi tetep seru bacanya 😀 makasih udah diingetin untuk selalu besyukur

  6. Tasha, ini menampar gw banget deh. Belakangan lagi program pengetatan ikat pinggang, tapi ini karena gendut aja sih 😛
    Gw agak salah kalkulasi budget setaun ini dan tabungan gw keluar banyak banget. Terus baca ini, dan inget jaman-jaman prihatin gw dulu jual AC belagak suka udara panas Jakarta 😀 All is well, tapi budgeting harus cermat.

    Gw juga ah, cari di youtube DIY bikin AC sendiri.

  7. Ah kereen..suka sama postingan ini. Ga tau mau ngomong apa, tapi memang Tuhan Maha Baik. Bersyukur baca postingan ini, diingetin lagi untuk selalu ikhlas dan bersyukur dlm hidup. Thanks for sharing ya Tasha 😊

  8. Mbak, ini semacam tamparan banget rasanya… Akhir-akhir ini aku lagi takut banget sama hari esok karena masih susah banget dapet kerja. Rasanya mau memotivasi diri pake ribuan kata mutiara di internet juga susah. Kemudian pas banget baca ini. Mungkin memang seharusnya baca ini kali ya. Dulu aku memang berprinsip ga usah takut sama hari esok karena pasti ketakutan itu cuma ada di alam pikiran aja, tapi entah kenapa tiap hari sepertinya nggak ada jalan keluar dan jadinya aku sering jadi stress.

    Thank you for writing this piece, mbak. God bless you and your family 🙂

  9. Hastagahh tutorial melahirkan?!$#*@ >!>!!! sungguh tak terpikirkan..
    Been waiting for your new post since….. forever.. akhirnya ngepost juga.. postingannya dahsyat lagi menguatkan banget!
    GOD IS GOOD all the time!

  10. I feel you mbaaakk all was (and still is) well banget sih! Pertamanya gua mikir, ih ni berdua nekat banget resign bareng segala. Krn kupikir kalo cm salah satu yang resign masih bisa ditolong sama yg masih kerja, kan.. Yg udah kerja aja hidupnya suka gak pasti apalagi yg belum kerja.

    But then God worked at the moment rite.. Ga boleh meragukan kuasa Tuhan karena Beliau menyediakan di saat-Nya yang tepat. Kesel karena situasi boleh tapi depresi dan putus asa, jangan. Ah thank you for the post, happy weekend ❤

  11. Tasha ini aku bingung bacanya.. antara berkaca kaca tapi senyum2.. hahahahaha gimana tohhh, cuma kamu deh yg bisa nulis kisah inspiratif begini tp tetep bikin senyum2 :))))) God bless u and ur family ya Tash! Thanks for sharing your story 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s