Anti Dokter dan Rumah Sakit

Seminggu belakangan benar benar menguras tenaga dan pikiran.
Khususnya pikiran.

Mama saya tiba tiba sakit.

Dada kanannya sakit, sesak nafas, muntah muntah dan demam tinggi.
Parahnya lagi, mama parno pergi ke dokter.
Sama stressnya kayak saya kalau lihat cicak.
Akhirnya karena mama menolak ke dokter, saya temani mama tidur di rumah kakak sampai detik ini.


PR pertama, bawa mama ke dokter
.

Jadi kalau anda dengar issue saya sedang pisah ranjang sama N, anggap saja blog post ini sebagai konfirmasi saya ya teman teman wartawan πŸ™‚
*digelindingin ke jurang*

Anyway,
Thank God punya saudara dokter.
Setelah diperiksa, saudara bilang ini sepertinya radang paru karena ada slime di dada, dan muntahan mama lendir berwarna hijau.
Tapi gak bisa dipastikan radang paru yang seperti apa dan dikasih obat spesifik kalau belum rontgen.

 

PR Kedua, bawa mama rontgen.

Belum berhasil membujuk mama rontgen, tiba tiba pada hari ke-4 mama mengeluh dada kirinya yang sakit, (masih) sesak nafas, tangan kiri juga sakit, kalau bernafas perutnya kayak lagi ikut dorong nafas, dan tidur harus sambil duduk gak bisa terlentang.

kemudian N dan kakak ipar yang ‘berpengalaman’ dengan ciri ciri tersebut langsung mendesak kami untuk membawa mama ke dokter.
Sengaja gak mau nyebut penyakitnya, karena … Amit amit. Jangan sampe.
Sebagai pencegahan, saya titip ke kakak ipar untuk membeli obat cedoc***.
Just in case.

 

PR ketiga, tetap sehat.

Dan kemarin saya tumbang kurang tidur.
Hajar terus pakai panad*l, malamnya pakai neoz*p.
Akhirnya izin pulang karena takut tambah drop.
Puji syukur, malam ini bisa menemani mama lagi.
****


Kenapa sih gak digotong aja ke RS?

Kakak pertama mama saya (aka oom saya) waktu itu sedang di RS dalam kondisi cukup sehat, waktu ada dokter visite dengan membawa banyak dokter muda, om saya langsung kaget, panik, takut dan serangan jantung.
Kemudian meninggal.

Dan seluruh keluarga hafal betul tingkat keparnoan mama akan Rumah Sakit dan Dokter.

Ya, kebanyakan orang yang tidak paham situasinya pasti akan bilang “paksa!”, “gotong”.
Bisa gak kami gotong? Bisa.
Kami tipu tipu dikit kek, ya bisa banget.
Tapi siapa yang bisa menjamin mama tidak akan shock dan stress begitu tau dibawa ke RS?

Dillemmmmaaaa!

It’s not that simple.

****

Kenapa gak dikasih obat tidur lalu dibawa rontgen?
Saya pernah tanya ke dokter, kira kira bahaya gak kalau saya kasih obat tidur?
Disarankan, jangan.
Karena mama dalam keadaan sesak nafas. Dibikin gak sadar malah akan bikin dia depresi pernafasan.
Ngerti? Enggak.
Tapi manut wae biar selamat.

 

****

 

Mama akhirnya bilang “wes toh nduk, percaya aja sama kekuatan doa. Tuhan itu dokter segala dokter”

Saya bilang “ma, oke berdoa. Tapi manusia juga harus berusaha”

Akhirnya mama emosi, dan sedikit kenceng saat ngomong “Yaudah, ayo rontgen. Kamu mau mama rontgen kan?? Ayo! Tapi mama gak mau minum obat. Dikira mama gak stress liat obat banyak? Dikira mama gak bisa cari tau itu obat apa terus mama malah makin stress?”
(Hening)
(Hening)
(Saya pura pura batuk)
(Masih hening)
(Saya pura pura jadi singa laut)
(Dipelototin)
* gak deng yang terakhir becanda ah, lemesin kak :’)

Lalu suara mama melembut “Westalah nak” (sudahlah nak)

Terus saya nangis gerung gerung di pangkuan mama…

 

****

 

Hampir seluruh anggota keluarga bergantian sudah menengok mama dan membujuk untuk dirontgen, tapi mama tetap kekeuh.

Belum ada solusi sih.
Tapi melihat pada kejadian yang sudah sudah di keluarga saya, perkataan “Hati yang gembira adalah obat” itu benar adanya.
Sekarang fokus kami bikin mama enak dulu hatinya walaupun sakit, sambil terus berdoa biar mama diberi kesembuhan dan mungkin sedikir keberanian untukΒ ke dokter πŸ™‚

 

Sekian curhatan emak galau malam ini
(yang sempet diprivate terus dibuka lagi. udah dillema, galau, ngantuk, labil pula – baek baek siiisss)
Semoga kita semua tetap sehat ya πŸ™‚

Advertisements

18 thoughts on “Anti Dokter dan Rumah Sakit

  1. Semoga mamanya lekas sembuh ya. Kalau positif radang paru sebaiknya memang dirawat di RS dan slime harus dikeluarin… semoga keluarga yg menjaga jg diberi kesehatan….

  2. Get well soon mamanya tasha. Susah juga ya kalo anti dokter dan sejenisnya. Semoga ketemu solusinya dan emang kudu minum obat dong tante kalo udah sakiit.. kan belom tentu sakitnya parah. Cepet ketahuan cepet kediagnosa cepet sembuh. Sehat selalu yaaa… God bless.

  3. Peluk dulu ya Tash. *peluk*
    Yang kuat yak. Moga-moga ga drop lagi, tetep stronggg buat jagain si mamah.

    Kalo diomongin pelan2 dengan penuh kelembutan “Kita pengen mama cepet sembuh. Yuk ma rontgen biar tau permasalahannya, bisa diobatin, mama sembuh, bisa liat sampe cucu2 wisuda dan nikah, sampe bisa liat cicit mama. Jadi kalahin rasa takut mama sebentar demi bisa lebih lama liatin cucu-cucu tambah gede yuk ma.” …bisa ga?
    ato udah dicoba juga tapi tetep keukeuh ya? 😦

    Semoga cepet sembuh ya tante, jangan takut sama obat, sama dokter, sama penyakit, karena kan Tuhan yang bakal tanganin semuanya πŸ™‚ Tetep kuat ya tante.

  4. Kebalikan kita, aku mondar mandir rumah sakit trus sejak pulang liburan nganterin ayah yg mesti berobat jalan dan terapi hehe.

    Semoga mamanya cepet sembuh yaaa dan mau kerumah sakit

  5. Semoga cepat sehat kembali ya mamanya Tasha. Hmmm..dilemma memang, dulu ibuku pun ga mau ke dokter. Karena beliau sendiri dokter. Jadi mungkin sdh tau tentang kesehatannya. Tapi pentiiiing bgt utk rontgen dulu deh, biar tau dulu yg pasti paru2 mama kenapa. Masalah ga mau minum obat mungkin nanti bisa dipikirin lagi deh cari caranya.

    Tapi konsen untuk bikin mama happy tetep harus jalan dong ya. Tetep semangat Tasha. Semoga mama, Tasha dan keluarga sehat sehat sehatt.. 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s