The Power of Giving Back

Dulu waktu kuliah mama pernah kasih tau saya kalau nanti sudah bekerja jangan lupa kasih ‘perpuluhan’ buat Tuhan sesuai dengan ajaran agama kami.

 

Nah yang mama maksud di sini bukan murni sepersepuluh dari gaji saya untuk Tuhan (melalui gereja), tapi berapa persen pun dari gaji saya yang saya ikhlaskan untuk orang orang yang membutuhkan tidak harus melalui gereja. ( buat yang berbeda pendapat mengenai perpuluhan chill ya, beda keluarga beda ajaran 😀 )

 

Pernah gak nonton video social experiment yang menunjukan orang yang tidak punya uang justru adalah orang yang sering memberikan apa yang dibutuhkan orang lain – saat banyak orang yang berkecukupan malah cuek.

 

Naaaah, eeee penonton *lawas* kali kali nih ada yang masih bingung mau menyumbangkan atau menyalurkan sebagian rejekinya kemana.. Nih saya coba kasih sedikit rekomendasi ya 😀

 

1. Share If You Care

Seperti yang mereka tulis di FB mereka, tujuan SIYC : “SIYC adalah gerakan peduli pada lansia yang masih terus berusaha di tengah keterbatasannya di usia senja”

Share if you care
Facebook Share If You Care

Team SIYC ada di beberapa daerah. Bisa dilihat di album mereka yang judulnya Sahabat Share untuk menemukan PIC tiap daerah.
Kadang bila bertemu lansia yang berjualan seadanya akan mereka bantu misalkan membeli dagangannya meskipun tidak butuh atau bahkan beberapa hari kemudian kembali untuk menambahkan dagangannya atauuuu bahkan ke rumahnya untuk menyumbangkan sembako.
Mereka niat loh, sampai nyari nyari rumah para lansia itu *salute*

 

2. Ketimbang Ngemis

 

Tidak jauh berbeda dengan SIYC, teman teman di Ketimbang Ngemis juga fokus membantu para lansia yang masih giat bekerja untuk menghidupi diri sendiri dan mungkin keluarganya.

Ketimbang Ngemis
Instagram Ketimbang Ngemis

 

Terus saya nangis dooong baca salah satu caption di foto tentang kasus Mbah Gini di Malang.

Mbah Gini

Sering beliau menangis saat sepulang mencari blarak, bukan karena lapar “oalah begini sekali rasanya tidak punya orang tua dan anak, kalau masalah makan bisa dicari tapi perhatian yang tidak ada”

 

DHARRR! Kadang yang mereka butuhkan bukan makanan atau uang, tapi perhatian. Manusia sebagai mahluk sosial (sekalipun ngakunya anti sosial) membutuhkan orang lain untuk berbagi cerita dan sekadar tau bahwa mereka tidak sendiri 😦

 

3. Berbagi Nasi JKT

 

Komunitas ini fokus pada pembagian nasi bungkus di beberapa titik ibu kota tiap malam hari.

Kadang selain nasi bungkus, mereka juga sering membagikan matras untuk mereka yang tidur di jalanan 😥

Info mengenai jadwal dan titik berkumpul pembagian nasi bisa didapatkan di IG atau twitter mereka. Atau bisa juga langsung ditanyakan ke CP masing masing wilayah.

Berbagi Nasi
Instagram Berbagi Nasi

 

Hari ini mereka akan berkumpul di Sarinah jam 9 malam untuk membagikan nasi bungkus 🙂

 

 

4. Diri Sendiri

Hahaha ini bukan nama komunitas, tapi ajakan dan mengingatkan untuk ikutan menyisihkan waktu dan rejekinya untuk yang membutuhkan bantuan kita.

Gak punya waktu? Bisa menjadi donator untuk komunitas.
Punya waktu gak punya uang? Bisa menjadi relawan.

Misalnya nih yang ciwik ciwik, jeung jeung, bunda bunda..
ARISAN – Tiap bulan kumpul seperti arisan pada umumnya.
Nah bedanya uang arisan tiap bulan yang terkumpul itu akan disumbangkan.
Yang menang arisan bulan tersebut yang berhak memutuskan kemana uang arisan bulan tersebut disumbangkan (misalkan komunitas/siapapun yang membutuhkan) Ahey!

Nah masalah di arisannya mau ditambahin brondong kece atau lap dancer ya itu terserah masing masing aja :’))))
*ditombak N*

 

****

 

Memberi itu bikin kecanduan.
Karena perasaan bahagia setelah kita memberi / membantu orang itu bikin ketagihan.
Kayak legaaa gitu :’D

Kadang kita mau membantu sesama tapi jadi ragu karena banyak orang yang meminta bantuan tapi ternyata sebenarnya berkecukupan, nah untuk hal itu mama saya punya 1 nasehat, katanya:

“Kalau mau membantu orang, bantu aja. Mau kasih uang, kasih. Jangan kebanyakan mikir dia beneran butuh apa gak. Kalau hati kamu udah tergerak, bantu. Masalah dia bohong atau gak, itu urusan dia sama Tuhan. Kalau ternyata orang yang kamu bantu emang bener bener butuh bantuan, berarti hari itu kamu udah jadi perpanjangan tangan Tuhan”

HAKDESH! woof you mom!

 

Ada yang punya komunitas orang orang keren yang suka membantu sesama gak?
Mau dong dikasih tau 😀 Thanks!

 

 

 

*) featured images from here
**) Foto diambil dari media sosial masing masing komunitas 🙂

Advertisements

32 thoughts on “The Power of Giving Back

  1. Omong-omongan di postingan ini makjleb banget. Tambah makjleb lagi dengan omongannya Mbah Gini, oh sekarang saya masih sendiri, pun… eh agak salah sih konteksnya tapi saya kepikirannya sampai sejauh itu :hehe. Duh sebisa mungkin fase jomblo ini mesti diakhiri… :hehe.
    Saya setuju, kalau mau memberi, langsung saja, disegerakan, jangan kebanyakan pikir. Yang penting ikhlas, semua akan jadi bahagia… :)).

    1. tapi Mbah Gini bukannya jomblo, dia tadinya udah punya suami #eaaaa dibahas :p :p
      Ayo Gara, akhiri saja masa masa kesendirian.. tapi gak usah terburu-buru, nanti juga dateng sendiri 😉

  2. thanks banget ya ! ini membantu sekali. berkenaan dg perpuluhan, itu mmg bs pny 2 arti sepemahaman saya. yg pertama benar2x memberikan 1/10 dr pendapatan (apapun itu, gaji atau bonus) atau yg kedua mmg menyisihkan jumlah yg kita khususkan meskipun scara matematikan bkn 1/10. intinya yg sedikit itu mmg sdh dikhususkan utk Tuhan 🙂

    1. Iya bener, tapi kadang ada yang sangat kekeuh bahwa persepuluha menurut dia adalah memberikan 10% penghasilan HANYA melalui gereja masing masing. entahlah, aku gak mau ribut. Yang penting happy setelah memberi 😀 hihi

  3. Daaaan hari ini aku dikasih sekotak donat dari Bunda Tashaaa 😀
    Suwuuuun banget ya Bun. Didoakaan semoga lancar jaya rejekinya, selalu berbahagia dengan om Nuwis dan Kara (dan calon adek2nya) 😉
    Trus soal giving back, aku selalu inget omongan suami Bun. Wis ndak usah mikir kita ngasih sekian, ngarep dari Tuhan sekian. Ngasih ya ngasih aja, ikhlas gitu. Lha wong Tuhan aja ga itungan ya sama kita, gitchuu 😀

  4. Sedih rasanya kalau udh ngomongin yang lansia yang udh sendirian.. * usap air mata

    Ibuku jg bilang, kalau mau bantu ya bantu saja.. Jangan mengharapkan imbalan.. Rejeki udh ada yang atur.. 🙂

    1. iya sedih, kadang ada beberapa yang akhirnya dimasukin ke dinas sosial. Panti jompo dari dinas sosial, kadang lega karena ada yang ngurus dan ada teman cerita, tapi kadang sedih juga karena ada beberapa yang rindu sama kebiasaannya dulu untuk tetap kerja biar gak pikun :’)

  5. klo di Surabaya, muridku punya SebungSby.Org alias Sego Bungkusan. semirip si Nasi Bungkus diatas. Jiahhh jadi inget klo ini Jumat yak, si Sebung jg bagi2 nasinya tiap Jumat malem klo ngga salah 🙂 thx for the reminder ya sis. btw sis, beneran loh ngga ada whatsapp masuk dari dirimu, ihik 😦

  6. Setuju mamanya Tashaaaaaa, setujuuuuuu.
    Gue biasanya suka salurin ke pembangunan gereja di daerah2 terpencil gitu.
    Kalo di Jakarta kan umatnya pada hebring-hebring ya kebanyakan, gerejanya bisa keren abezzz gitu, kalo liat di daerah suka kesian soalnya buat bangun gereja layak aja susyeh.

    1. Iya Siiiiss, (eaaa kalo didetailin lagi bisa ngomongin gereja gue nih ada adanya) bisa jomplang gitu loh perbedaannya. udahan ah, gak jadi bahas lebih lanjut nanti gw ditengking :’))))

  7. Terima kasih sudah mengingatkan melalui tulisan ini Tasha. Baca blarak disitu jadi ingat waktu aku kecil ikut bantuin mbah ngusung blarak. Aku ga punya rekomendasi tempat nih. Biasanya aku serahin langsung (kalo sekarang melalui adek) misalkan ke tetangga yg kekurangan atau panti asuhan dsb. Jadi memang jarang lewat organisasi2. Soalnya ibu selalu bilang, sebelum ngasih yang jauh, lihat sekeliling rumah kita dulu. Apakah ada tetengga yg kekurangan. Setelahnya saudara, baru yg jauh.

    1. Wah, blarak tuh aku googling semacam daun / pelepah ya? ndeso pol aku gatau blarak.
      Iya bener itu mbak Den’, selalu utamakan yang terdekat. Mama selalu bilang bantu keluarga dulu, kalau sudah, baru lihat keluar lingkaran terdekat setelah keluarga. Kadang orang suka jauh jauh bantu yang di ujung pulau, padahal tetangga sendiri suka ada yang ‘kelupaan’ 🙂

    1. yay mom! :)) Oia ACT juga. kantornya di sampingku ituu, malah kelupaan.. sebenernya banyak yang bergerak sendiri kayak gini tapi gak banyak yang tau. Keren banget mereka :’D

  8. Yang ketimbang ngemis aku tauuu itu mbak 😀 soalnya penggeraknya pernah ada di hitamputih :’ dan niatnya itu loh, luar biasa mulia :))

    Kalimat terakhirnya mama nyentuh banget :’)

  9. Whaak thank you for sharing this article. Sungguh terbantu.
    Kalau di agama ku sih 2,5% dari gaji, tapi itu ga hanya segitu sih harusnya.
    Memang harus ada nomor 4. Diri sendiri. Terserah mau kasih berapa. Yang jelas, berbagi itu tidak akan membuat merugi. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s