Peninggalan Opa

Jadi, kalau ada cerita seram yang lagi happening saya sebagai orang yang gak mau ketakutan sendirian akan dengan sangat dermawan membagikan cerita itu ke seantero kantor via chat email kantor dan bahkan ke teman teman yang sedang OL di hangouts :’))) (anaknya penasaran tapi gak mau cemen sendirian)

Jadilah cerita dari kaskus ini bikin saya dan beberapa teman kantor parno ke toilet dan pantry sendirian :’)))
Prinsip saya : “Enak aja lo, gue mau baca tapi gue gak mau ketakutan sendirian no way lah” – nyebelin i know, tapi biar ada rasa saling berbagi – gundulmu!

Ini tautannya yang cerita seram dari kaskus : DIARY MISTERI – KELUARGA TAK KASAT MATA (REAL HORROR BASED ON TRUE STORY)

**

Nah ngomong ngomong tentang rumah tua saya mau cerita tentang rumah peninggalan Opa Oma saya di Malang.

Jadi Opa dari mama itu jaman dulu dikenal sebagai ‘dukun putih’ di Malang.
Kalau ada orang yang sakit, Opa dipanggil untuk doain dan kasih ramuan obat.
Kalau ada yang kerasukan juga Opa dipanggil untuk nyembuhin.

Pernah suatu waktu, mama (waktu itu masih SD) lagi ngobrol sama opa di kamar terus opa bilang “kamu mau liat binatang gak?” – secara jaman dulu belum pernah ke kebun binatang (eh udah ada belum ya jaman mama kecil, anyway) mama bilang “mau dong pap, aku mau liat jerapah”.

Kemudian opa membentuk kedua tangan menjadi huruf O besar dan diarahkan ke dinding, lalu mama disuruh ngintip dan waktu mama ngintip ada jerapah aja dong disana (FLAT FACE – nalarku gak masuk opa!) – jadi kayak lagi nonton animal planet via (hand) projector gitu :’))))

hand
Mirip gini tapi bentuknya huruf O besar

Khayal, tapi mama ngalamin sendiri. Gimana dong :p

****

 

Nah ada yang bilang Opa meninggalkan 1 ‘penjaga’ di rumah Malang itu.

Rumah Malang peninggalan Opa Oma sudah ada sejak taun 20/30an (kalau gak salah) yang sekarang lebih sering kosong karena mama lebih sering ada di Jakarta.

Dulu di sekeliling rumah cuma ada kebun kosong dan sungai kecil, rumah tetangga sekitar 1 km dari rumah lainnya. Kalau sekarang sih di sebelah kanan rumah Malang itu sekolahan, dan di sebelah kirinya mesjid.

**

 

 

Saya sih selama tinggal di rumah Malang tidak pernah diganggu.

Kalau cuma merasakan sih ya sering, apalagi dari komunitas yang ada di sekolahan. Sekolahan yang menempel di kanan rumah, jendela tiap kelasnya mengarah langsung ke atas jemuran baju halaman rumah saya.
Tapi kalau sampai merasa terganggu dan melihat sesuatu gak pernah sih.
Keluarga yang lain juga begitu.

Nah tapi si ‘penjaga’ yang satu ini lumayan banyak yang liat.
Dan semua orang yang liat selalu menggambarkan ‘cewek cantik’ di dapur.

*****

Suatu waktu ada kerabat dari luar kota, beliau duduk di teras.

Jadi kalau duduk di teras akan langsung bisa melihat ke arah dapur, karena teras, ruang tamu, ruang makan dan dapur jadi 1 garis lurus.

Beliau merupakan ‘guru spiritual’ beberapa artis ibu kota (yaelah), lalu beliau bilang ke mama saya “Troy.. iku sopo? Cekelanne papimu tah? Cantik yo”
*) Troy itu siapa? pegangannya papi kamu ya? cantik ya?

NGUING~ ada lalet serombongan lewat.

Kemudian dulu saya pernah pacaran waktu SMA, kakak perempuan pacar saya itu bisa ‘melihat’. Suatu waktu pacar saya pernah tanya “kakakku nanyain, di dapur rumah kamu katanya ada yang jagain.. cewek gitu katanya. Gpp tah?” – DHUARR!

Padahal saya gak pernah kasih tau tentang hal itu ke dia, apalagi ke kakaknya HAHAHAHAHA SEBEL NGET! Untung gak saya putusin langsung di tempat.

Dan, ternyata mama juga pernah beberapa kali ngeliat si cantik ini seliweran di dapur.

Mama gak suka tidur di kamar, karena gak suka sama ruang kecil (yang begini kok mantan pramugari – hufth) jadi beliau selalu tidur di depan TV dengan akses bisa melihat langsung ke dapur.
Katanya memang si cantik ini beberapa kali kelihatan sliweran di dapur. Kadang Cuma bayangannya yang keliatan, kadang agak jelas. Tapi ya mama diemin aja karena tau gak ganggu dan ‘peninggalan’ Opa.

 

HAHAHAHAHA LUCU LO MA!
YA GAK USAH NINGGALIN GITUAN JUGA KALI OPA???!

Tapi memang kami gak pernah diganggu sih, jadi yaudahlah ya.
Justru taun lalu waktu saya mudik ke Malang cuma bertiga Ndan Anak kutu eh dibecandain sama yang di ruang kelas sekolahan.

 

**

 

Waktu itu kami PP Jakarta Malang road trip bertigaan, dan akan pulang dari Malang sekitar jam 12 malam.

Saya sedang masukin barang ke bagasi, waktu saya dengar ada yang “Ssst! Sstt!” in saya berkali kali (WHUAAA NGETIKNYA SAMBIL MERINDING)
Terus saya jawab “mas, kenapa? Sat sut sat sut aja” – kesel dong eke, manggil yang mesra dikit kek.
Lagian gak liat orang lagi tekun ngatur bagasi apaaa??

 

Eh gak dijawab.
Saya emosi lalu angkat kepala, ngeliat ke sekeliling mobil dan ke teras. Lah kok sepi.
Kendegeran N lagi beresin sesuatu di ruang tamu.

searching
Siapa tuh, Man?? Halo? Halloo??

 

Saya langsung ngeh. Wah gak lucu nih yang di sekolahan.

Saya udah males mau nengok ke ruang kelas yang ada di sebelah kiri saya, dan jalan cepat ke dalam rumah sambil ngomel ngomel “EHH gak lucu ya!! Jangan gangguin deh lagi repot nih!”

HAHAHAHAHA KAMPRET EMANG TUH, udah lama gak ketemu.. sekalinya ketemu gak pake ngajak ngobrol keleeeuuus orang lagi ribet ngatur barang ya kan! :’)))
Apa itu geng baru?

Terus saya tanya N “kamu tadi manggil aku?”
Ujar N “gak, aku lagi beresin mainan Anak kutu dari tadi”
Okeee, fine ya. Jangan diulang ya guys!

****

Bulan depan jika tidak ada halangan kami rame rame akan mudik lagi, dan kali ini kami akan road trip lagiii YEAH! Keluarga road trip beneur eke.
Tapi saya jadi kepikiran cewek cantik di dapur itu, kenapa dia masih di sini ya? 😦

Advertisements

34 thoughts on “Peninggalan Opa

    1. ahoahsoahaosha masama ya jeung Santi, duh seneng deh kalo post ini berguna untuk jeung Santi. sering sering ah. pengaruh hormon kali tuh? eaaaa nyambung ke post njenengan :))))

  1. Mungkin ditinggalin karena buat ngejaga rumah Mbak.
    Kalau aku justru jadi sasaran cerita sama dedek ku Mbak, soalnya katanya dia kalau liat “sesuatu” harus cerita ke orang terdekat ga boleh dipendam sendiri, lah ya aku jadi kena getahnya. Tapi emang kadang kepo si akunya, tapi abis itu tarik selimut sampe kepala.:))

    1. ya sih, tapi kenapa huhuhu biar Tuhan yang jaga *azeg langsung religius.
      walah, untung banget keluarga aku gak ada yang gitu :’)) gak sanggup aku mbak kalo diceritain terus. kayak pengen histeris “that’s your problemssssssss – staaahhhpp” :)))

      padahal tarik selimut gak bantu apa apa, bisa aja disusulin ke bawah selimut *jadi parno* :(((

      1. Ya sih Mbak, kadang horror juga diceritain mulu tapi tingkat keponya suka berlebih. Abis kepo baru nyesel.wkwkwk
        Ih kamu Mbak, kenapa diingetin bisa nyusulin ke bawah selimut cobak, ga bisak Mbak selimutnya sempit.:))

    1. Huaaa part 8 pun masih bersambunggg. terus katanya sejak part 6 si penulis mulai digangguin, makanya tulisannya rada kendor seremnya :))) *tekun bacain tiap page*

  2. Mikir mau buka link apa ngga. Akhirnya klik kanan. Open in a new tab. Scroll agak cepet. Oh dipecah lagi ya jadi beberapa link. Hmmm. Mulai ragu. Liat foto sekeluarga tanpa muka. Tambah ragu. Scroll ke bawah lagi. Ada gif mulut lagi ketawa. Oke bhay saya ga kuat.

    BACA AJA BELOOMMMM :)))))

    Tapi beneran deh ah baca beginian bikin males. Baca postingan Tasha aja lgsg visualisasi sendiri dan parno sendiri. Ga sehat buat kesehatan jiwa. Sekian aja. Bhay.

    1. jangan deh Lip. itu juga eke rada nyesel. udah mana, udah baca sampe part 8 masih bersambung juga yagila ajeee masa eke musti nungguin part selanjutnya.
      emang gak sehat tapi gw udah terlanjur nyemplung ke cerita kaskus jadi gamau rugi harus ngajak orang lain juga :)))) *anaknya gak asik*

  3. Aku ga buka linknya. Meskipun hobiku nonton film pembunuhan dan film horor, tapi kalo mau pipis selalu bangunin adek huahaha penakuut. Sekarang bangunin suami padahal wc nempel kamar. Serem beneran ya Tasha cerita di linknya? *ga mau uji nyali

    1. ih mbak Den’ film horror tuh NO NO NO buat aku – sepanjang film aku lebih sering pura pura tidur deh, aku mending baca deh daripada nonton.
      part 1-6 serem sih, jadi ngebayangin gitu. lumayan bikin mules lah, part 7 agak kendor karena katanya ada serangan HUWAAAAA SEREM. sekarang nunggu part 9 gak dateng dateng nih, bikin penasaran.
      dan banyak orang yang baca bilag “wah aku tau nih bangunannya. sering lewat emang angker” hiaaaa! jadi males

  4. Huahahaha…awalnya udah mulai berasa horror sampai ada gerombolan lalat lewat itu dan superman panik…

    Soal makhluk halus ga terlalu parno, sih, cenderung kesel malah kalau ada yang ganggu, rasanya kayak polantas liat orang nerabas lalu lintas. …kita beda alam, tauk!… Cuma untuk mengusir memang harus tahu ilmunya, apalagi yang peninggalan2 gitu. Orang2 yang bisa atau punya bakat ngeliat pun (mungkin spt kakak si pacar ) karena di dalam badannya sebetulnya ada makhluk halusnya..Iye..di dalam badan. Percaya nggak percaya, lho. Kenapa jangan deket2 atau perlu dipersilahkan pergi, karena bisa mempengaruhi mood…juga keputusan2 kita…apalagi yang peka.

    1. iya nih, suka gagal bikin cerita mencekam *sad* :))
      Iya, aku seringnya malah marah. kalo udah serem banget baru merinding gak bisa marah :)))
      wow, itu yang di dalam badan ada mungkin ada yang jagain orang itu gitu ya? atau ‘dapet’ turun temurun?

      untungnya di keluarga gak ada yang peka, ada sih tapi masih piyik :p

      1. horror comedy kan juga banyak..dan bnyk yg suka juga..

        haha…ga jagain…biasanya ada sejarah masing2..misal duluuu nenek moyang, ortu, eyang, garis keturunan si org yg ditumpangi (host) itu ada yang pernah “bikin perjanjian” dengan si halus2. Dimana-mana yang para makhluk halus kalau diminta jasa pasti minta bayaran (logikanya gojek aja minta dibayar abis nganter apalagi yg level sulap tk tinggi – kecuali nabi2)..nah salah satu perjanjian bisa menyangkut anak keturunan si orang tersebut. Kalau org2 bilang ini org gak ngapa2in sejak lahir punya keistimewaan, bs ngeliatlah, bs nyembuhin dsb.—> padahal didalam badannya sudah ada…begitulah. Atau si orang itu memang “ngilmu”, “manggil” supaya bisa sakti…nah, nebenglah si makhluk. Semua orang punya makhluk halus pendamping…kalau seseorang mati, tiba2 gentayangan, org bukan lihat si mati, tapi ya si pendamping itu yang bisa menyerupai semua perilaku…Cerita2 yang kayak gini bisa sepanjang novel wkwk…sederhananya seperti itulah…

      2. gaaak, aku gak suka. kalo horror ya horror (padahal gak berani nonton :p) Ooo jadi kayak opaku gini ya, dulu ‘dukun putih’ terus ada yang ‘ketinggalan’ di rumahnya. Tapi sejauh ini sih gak ada cucunya dan cicitnya yang bisa kayak begitu. ada 1 tante yang agak agak bisa, tapi udah meninggal. udah kelar kali ya perjanjiannya hahaha *ngarep*
        hahaha ini pembahasan seru dehhh gak bakal kelarrr kalo lewat komen doang mah :))

  5. dia ga mau pergi krn betah kalii..ato nunggu “diusir”
    kasian loh ga ada yg ngurus, nti nempelin teruus .

    jdi keinget, aq kmrin abs dibuka auranya dan dibuang “peliharaan” keluarga yg suka ngikutin aq selama ini. Iyaakk, dakuw ternyata ada yg jagain tp ya gt katanya dibuang aja drpd bikin sulit jodoh. Nah looh.

      1. Katanya sih gt, jd klo misal aq suka sm cwo, tp yg nempelin aq itu ga suka sm cwo tsb nah kya dibikin ga jadi gitu.

        Aq ga bs liat dan amit2 jgn smp bs liat bgtuan.
        Sereeeeem

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s