Dear Para Pencari Kerja

Selama bekerja, dan sering ikut mewawancarai calon karyawan baru saya jadi suka mikir “gw dulu waktu masih fresh graduate kayak gini juga gak ya cluelessnya”  :’))

Ada ada saja tingkah calon karyawan baru yang menurut saya harusnya lebih dikurang-kurangin tshaaayyy~

Jadi, Dear Para Pencari Kerja ini ada 5 hal yang harus diperhatikan saat hendak wawancara kerja:

 

1. Terlambat Datang Wawancara

Pernah gak saya telat datang ke wawancara kerja? Pernah. Tapi bisa diitung pake 1 tangan.
Selalu, selalu, dan selalu usahakan datang paling tidak 15 menit sebelum jadwal wawancara.

Ada yang pernah datang terlambat sejam, alasannya?

Saya nyasar bu hehehe abis tadi bingung naik apa ke arah sini” – PAKE NYENGIR PULA :’)))

Langsung deh disuruh nunggu sejam lagi sama boss HRD yang super galak 😛
Lain kali yang mau repot sedikit ya choi, coba buka google maps, googling rute kendaraan umumnya, buka waze, berangkat lebih pagi buat spare waktu macet (template – tau sendiri jalanan jakarta).

 

2. Dandan Berlebihan dan Saltum alias Salah Kostum

Ya sih, kita harus selalu rapih tapi bukan berarti heboh banget dan yang perempuan bukan berarti harus pakai pakaian menerawang loh :’)))

Waktu itu pernah ada salah satu calon karyawan yang datang pakai baju menerawang dan dandanan paripurna lah terus dia kedinginan aja dong waktu lagi nunggu di ruangan wawancara yang kecil itu. Pas nulis biodata buat keperluan HRD, dia gosok gosok tangan terus.

Kan kasian kalau pulang dari situ dia sakit, pun gak dapat kerja *sad*
(Peluk mbaknya penuh kehangatan, kemudian liat liatan, kemudian akwawrd)

Pakai saja baju yang sopan dan nyaman, gak usah terlalu metetet nanti malah bingung pas duduk, mental semua kancingnya *taraktak dung tssss*

 

3. Tidak Cari Tahu Tentang Perusahaan Tempat Wawancara

Dulu (waktu masih fresh graduate dan setahun dua tahun kerja) saya sering abusing tombol apply di Jobstreet. hehehe

Tiap ada lowongan yang gajinya sesuai yang diharapkan dan menurut saya “Oke, I can do this sh*t! you can do it! you can do it!” langsung deh klik tombol apply.
Begitu terus selama 5 halaman jobstreet selanjutnya :)) Abusive!

Tapi begitu tau ada panggilan wawancara, saya langsung pelajarin tentang perusahaan tersebut.
Lah ini, ada (wait, buanyak) orang ngelamar tapi gak cari tau tentang perusahaan tersebut.

 

+ Ya sekian saja wawancaranya. Ada pertanyaan?

= Iya, ini perusahaan apa ya tepatnya? Lalu posisi saya nanti apa?


ZOOOOOONNNKKK!!
Jangan tahan saya pak! SAYA MAU BANTING SEMUA BARANG DI RUANGAN INI!!

Huahaaha pengen banget saya jawab “Ini perusahaan penjual gadis muda seperti mbaknya gini. Keuntungannya kami buat pesiar ke luar negeri dan beli pesawat jet pribadi” – Pengen banget. Tapi sayangnya saya masih bisa tahan.

GURRRLL! Lalu lau ngapain datang ke wawancara ini kalau gak tau ini perusahaan apa? Terus ngapain eke wawancara elo 20 menit tadi?
Ini wawancara, bukan basa basi persahabatan!
Yang kayak gini, bisa dipastikan gak akan lolos ke tahap berikutnya, ELIMINASI DI TEMPAT! :’))) gemes!

 

4. CV Hasil Copy Paste

Ini sih sebaiknya dari awal sebelum mengirim lamaran harus sangat diperhatikan.

Lah sampeyan tau dari mana CV nya hasil copas?
Dari nama atau infromasi lain yang lupa diganti :’)))

Di header CV namanya Melissa Grace (Kebule-bulean), alamat juga di LN, pas di data diri namanya Indonesia banget dan tinggalnya di Kemanggisan, cowok pula. LAH PIYE KAREPMU JAL??? :’)))

 

Sekarang banyak CV kece yang bisa diunduh di internet, silakan dipakai biar CV nya lebih menarik untuk dibaca … tapi jangan lupa diedit keleuuusss. #CV101

 

5. Jangan Bicara Negatif Tentang Atasan dan Kantor Terdahulu

Mbak, mas kita disini untuk cari tahu tentang kemampuan apa yang bisa anda berikan untuk perusahaan ini. Bukan untuk curhat sambil ndelosor ngerujak di teras lalu ngomongin atasan sampeyan yang super genggees dan kerjaan yang gak ada abisnya itu lah yaaaaw (langsung ketawan umurnya).

TETOT!! Saya anti banget sama calon karyawan yang ngomongin jelek tentang atasan dan perusahaan tempat dia kerja. Man, biar gimanapun itu perusahaan yang ngasih lo uang tiap bulan untuk bayarin gaya hidup lo *TSADIIIISSSS* :’))))

Lagian di tempat baru bukan berarti atasannya lebih manis dan kerjaan lebih sedikit kok :p wlek!

****

Jadi yang penting kalau mau datang wawancara itu:

1. Pastikan pakaian rapih
2. Tidak telat sampai alamat yang dituju
3. Bawa semua yang diminta untuk dibawa
4. PERCAYA DIRI! ada alasannya loh kenapa kamu dipanggil interview.
5. JANGAN PD BERLEBIHAN :))) secukupnya saja. Jangan ganggu :p
6. Ucapkan terima kasih untuk waktu yang diberikan pewawancara, kalau tidak sempat ucapkan via email misalnya. kepribadian yang baik, poin plus!
7. Berdoa 😉 give your best, and let God do the rest!

****

Sebenarnya masih banyak sih, tapi ini yang paling bikin geleng geleng kepala di awal wawancara. Hihi, semoga kita semua terhindar dari kerikil kerikil begituan ya :’))

*) featured images from here

Advertisements

42 thoughts on “Dear Para Pencari Kerja

  1. hahahha….pengalaman kita sama banget *sok asik*. Gak kuat ni ngakak terus pas baca yang mbak Tasha mau jual2in gadis itu dan untungnya buat pesiar. Soal yang pake CV orang lain juga pernah kejadian di aku, trus pas aku email anaknya, dia santai aja jawab kalo nama yg di surat lamaran itu nama kakaknya, sementara yang di CV itu adalah jatidiri dia, daaaaan….tanpa embel-embel minta maaf atau malu gitu loh deshe-nya. Langsung dong ya kakak cantik ini blacklist dia sebagai kandidat (udah KZL duluan soale). Ah interview mah pasti banyak ceritanya mbak.

    1. WOIYAH, aku sampe penasaran barusan skrolling blog pagemu mbak :))
      Bah! dia pikir kalo pake punya kakaknya terus kita maklu gitu ya? nehi sis! COREEETT!! :))) seru ya interview itu, tapi kadang suka kasian pengen nerima semuanya – lah, lemah aku orangnya :’)

      1. wahahaha iya aku bikin tulisan di blog soal interview juga mbak. Udah pernah ngalamin yg kayak gini gak: dia ngelamar, pas kita telepon untuk jadwal interview, pas kita baru bilang di telp kalo kita dari PT X yg buka lowongan untuk posisi Y dan mau interview dia di hari dan jam Z misalnya, kandidat itu langsung bilang : Ya gak bisalah!!! <–deshe marah gitu di telepon. Aku terbengong2, asli aneh banget. Langsung aku bilang: oh okey. Trus tutup telepon. Asli ajaib abis itu pengalaman.

  2. Kalau aku telat sih nggak Mbak, tapi kepagian gara-garanya aku ngikut pergi bareng teman yang kerja di kantor tersebut soalnya biar ga nyasar.wkwkwkwk

    1. Woiyah tuh aku juga sering dulu nebeng kakak yang ngarah ke daerah perkantoran, kayak cengo gitu soale kadang resepsionis pun belom dateng :)) jadi gak enak hati sendiri sama si pewawancara yang baru dateng :p

  3. Hore ga pernah guilty melakukan kelima hal tersebuutttt *kibas rambut setengah item setengah pirang*
    Pengalaman gue sebagai interviewee adalah dapet interviewer yang ngetes bahasa inggris gue, tapi bahasa inggris dia sendiri belepotan. Astagfirullah betapa saya sangat teramat ingin ngebenerin bahasa inggris beliau tapi takut langsung di black list :”)
    Sama pengalaman di interview langsung oleh direktur perusahaan trus dia kesengsem terus ngejer2 terus nelp2in terus ampe berbulan-bulan kemudian nanyain kapan ke kantornya buat tanda tangan kontrak sama HRD :)))) HRD nya nelp gue pun udah ampe males-malesan karena gue udah reject beberapa kali tapi dia tetep dapet instruksi untuk nanyain kapan gue bisa ke kantor buat di interview oleh HRD demi formalitas :))) #CREEPY #BHAY
    Hahaha maap gagal fokus, soalnya aku sebagai interviewee biasanya perfekkkk #cuih

    1. i feel you, pasti gemes banget deh “anu, pak.. maaf banget tapi kayaknya prononciationnya salah. saya benerin ya” — langsung keluar tanpa disuruh :))
      AGILAK GELIK BANGET LIP!
      eh eh orangnya kayak gimanaaa? kenapa lo gamaauuu? njir gosip berat gw..
      spooky banget tuh orang, berbulan bulan men. kalo lo terima tawarannya gak selang berapa minggu udah dilamar elo :’))))

      1. Dih bapak2 gitu Tas, dan itu several directors lol. Merk garmen berkerah yang terkenal *loh ngasihtau* hahaha. Ga mau karena tatut ngeliat dia menggebu2 😂

    1. :))))) calon karyawan hebat! 2 hari sebelum interview :))) warbiyasa kak!
      Iya nih, aku juga yo pengen jadi pengusaha aja. moga moga kita dilancarkan jadi pengusahanya ya. huhuhu

      1. amiiin kak, paling gag jangan resign dulu sebelum gaji usaha kita udah sama atau lebih dari kita..hehehe

        aku masih inget bener dulu ada interview di perusahaan tambang tahap akhir trus yang wawancara tanya gini ?

        a : “Apakah kamu siap 2 Bulan kerja dengan libur 2 minggu? Karena yang kita cara adalah orang dengan passion tinggi, jadi saat dia liburan dia ngrasa pengen segera kerja. ”

        b : “langsung kujawab tidak pak, saya ingin hidup dekat dengan keluarga”

        Hingga 5 tahun berlalu, aku akhirnya nemu lingkungan yang dimana saya sedang libur tapi kangen untuk kerja kembali. Walau sebenarnya itu bukan tujuan.

        Terdengar klise, tetapi emang ada hal dalam hidup seperti itu

      2. Iya nih, patokannya paling gak harus sama penghasilannya. Terus ditoyor “mana bisa sama kalo gak fokus ke usaha” ta-ta-tapi :(((
        Wahahahah HEBAT jawabannya! Hihi, beruntung ya karena buanyak banget temen2 di medsos aku yang rasanya beraaaaat banget menghadapi hari senin :p gak happy di kantor kayaknya.

  4. Hahahaha “jualan gadis muda seperti anda”.

    Duh dah lama ga dpt job interview nih… kadang pengen tes ombak. *Halahhh gayanyaaa tes ombak*

    Tapi aku pernah tuh telat…iyaaaa gara2 nyasar ama ojeknya hmmm blom pake waze ya jaman itu.

    1. Tapi tes ombak perlu juga tuh mbak, soale temen aku 4 taun kerja gak pernah tes ombak akhirnya kemampuan wawancara menurun DRASTIS sampe gelagapan dia :)))

      Dulu andalan aku tuh google maps waktu belum ada waze, pas dapet panggilan langsung fokus ke google maps dan mikirin rute :))

  5. Jadi ilmu baru buat saya yang jarang ikut wawancara :hehe. Intinya be yourself, berikan yang terbaik yang dibisa, tapi mestinya kalau wawancara itu sungguh-sungguh… jangan setengah hati apalagi mencoba bohong-bohongan, bisa-bisa dieliminasi sebelum masuk ruang wawancara :hihi. Terima kasih ya Mbak, saya jadi lebih tahu apa yang harus disiapkan kalau harus ketemu sesi wawancara :hehe.

    1. Hihihi temen temen aku yang fresh graduate jurusan Komunikasi terus wawancara di agency juga suka cerita salah kostum, dia pake baju blazer rapih, rok span manis, dan sepatu hak tinggi macam back officenya bank. Bah yang wawancara bajunya modis banget tapi nyantai 😀 *nyengir garing doang* hihi

  6. Hahaha..iya ini sering bgt diomongin sm tmnku yg anak recruitment.
    Blm lagi soal surat referensi, byk yg palsuuuu..
    Smp tmnku mesti cek capnya, menerawang ato engga sbg pembuktian surat referensi asli.

  7. Nomer 3 itu aku banget Tasha, banget!! *pake bold kapital underline haha. Waktu itu ke Jakarta ada wawancara satu perusahaan, eh sorenya ada telpon wawancara sama perusahaan lain (untuk keesokan harinya). Aku terus terang lupa kapan ngelamarnya, jadi ga ada persiapan sama sekali. Pas ditanya HRD nya “tahu produk perusahaan ini?” “Nggak” “tahu obat “X”?” “Nggak, karena saya hampir ga pernah konsumsi obat” trus aku nanya “saya melamar posisinya apa ya?” kemudian awkward moment hahaha. Tapi aku berhasil mengalahkan cumlaude lulusan ITB karena aku akhirnya yg ketrima dan kerja diperusahaan itu sampai 6 tahun *kalo ingat pasti aku ketawa sendiri.

    1. :))))))) MBAK DEN AH!!
      Tapi sebelum ada jobstreet dkk, mungkin lebih susah ya untuk mengingat udah naro lamaran dimana aja. kalo sekarang kan tinggal buka Jobstreet “ohhh, gw ngelamar buat posisi ini di sini” —- TAPI AKU TETEP GAK TERIMA :))))
      itu yang namanya faktor X ya, lulusan cum laude ITB pun dilibasss.

  8. Waaah tips yang sangat berguna Kakaaaak #salimduyu 🙂

    Ish itu embak2 masa ndak tau ngelamar di perusahaan apa n jadi apa. Sarapan dulu kali mau interview, bukan jilatin lipstik doang #nyinyir

    Eiya itu soal CV jiplakan kagak pake edit dulu, emang dah bikin gemes. Apalagi pernah nemu CV2 ajaib pas sortirin CV buat klien bank zaman jadi data entry. Mulai dari bahasa Inggris acakadul sampe ada loh yang pasang foto ajaib di CV : selfie gaya kepala miring pake cengdem n jambul glossy, zaman HP masih nokia berjaya. Pengalaman kerja berderet, isinya jadi SPB semua. Situ okeeeh?? *ngakak sambil tigersprong*

    1. Ahahahah iyaa bener, di CV pada suka pasang foto yang bukan pas foto resmi gitu. Hei, hei, hei mbak – mas, apa tujuan hidup kalian? :))) bandel banget, segala selfie dimasukin CV. Kalo aku lebih milih yang CV nya pake bahasa indonesia sopan, daripada bahasa inggris berantakan 😐 #HufthYaKak

  9. Hahaha…..knp ga bilang gitu aja..(penjual gadis muda)…yg apes itu kalau wawancara ramai2 dr msg2 divisi eh tim pewawancaranya lg punya personal issues dg pewawancara yang lain…wkwk…korbannya anak2 yg diwawancara…kasian mrk…

  10. dulu, dulu banget kalo ikut tes pasti gagal di psikotes. yang tembus wawancara user 2 kali, alhamdulillah keduanya tembus walau yang satu gagal di tes berikutnya.. walau pemberitahuan mendadak, biasanya gegara takut telat selalu datang pagi banget, eh kok ya selalu saja realisasi wawancaranya setelah jam makan siang, yang ada sih sudah nggak rapi-rapi banget.. :mrgreen:
    yang pasti sih ditanya kesanggupan untuk jauh dari keluarga, selalu saja jawabnya “mumpung masih muda”.. :mrgreen:

    1. wah, kalo psikotest aku malah selalu lancar mas. karena dari sejak lulus dicekokin sama buku buku psikotest sama kakakku, jadi udah tau harus jawab apa hahhaha curang ya.
      jawabannya bener tuh, mumpung masih muda ke pelosok manapun dijabanin hihi.. jadi sekarang kerja di salah satu tempat itu? 😀

      1. sebenernya udah gitu juga sih mbak, tapi kata temen-temen psikotes walau model tes bisa diperkirakan tapi hasilnya susah ditebak karena kadang nggak sesuai dengan tipe personal yang diinginkan perusahaan.. :mrgreen:
        iya mbak alhamdulillah.. 🙂

  11. Aku gak saltum, gak telat, selalu cari info tentang kerjaan nya dan perusahaan, CV juga gak copas, tapi….. sampe sekarang belum nyantol tu kerjaan hahaha *elus dada* *dada orang*

  12. Tahun lalu waktu bos belum punya personal assistant aku kan suka dimintain tolong buat nyari karyawan, udah tak jelasin segembreng-gembreng di socmed perusahaan job desc-nya, benefit-nya, etc etc masih ada lho yang nanya, “kerjanya apa ya?” “lokasi dimana?” “ini perusahaan apa?” yang kya gitu kalo masih sabar aku jawabin, “silakan dibaca ulang, disana sudah tertera jelas” kalo lagi males ya kuanggurin wkwkwk 😆 abisan kesel banget either mereka ga baca atau gabisa bhs inggris (kami butuhnya yg bisa bhs inggris aktif bgt).

    Btw salam kenal, mbak Tasha 🙂

    1. hahahaha sebel bangettt, helllawww kemana ajaaaa :)) kadang pengen ngomong “mbak, matanya dipake ya” :)))) tapi kok … kasar :))
      salam kenal Gegeee ❤

  13. Dulu di kantor suka manggilin anak yg mau ngelamar kerja, tapi kalo ada yg telat …langsung aku coret, meskipun hasil test nya bagus tapi ngak bakal di panggil ke babak selanjut nya

  14. aah seru nih, untung aq dulu gak melakukan hal2 aneh saat wawancara, meski pas awal2 nyari kerja berasa cupu banget.

    btw, apa sih pentingnya referensi mba? karena aq dpt kerja bukan karena referensi, jadi merasa gak paham tuh sama referensi

    1. menurut kamu gak aneh, tapi ternyata menurut pewawancara itu aneh gimana hayoo :)))
      kadang ada perusahaan yang memang SOP HRD nya butuh referensi untuk tau hubungan calon karyawan sama HR/atasannya dulu. Tapiii, banyak juga loh yang memalsukan referensi. apalagi yang referensinya via telfon doang. kalo via email kan kadang bisa dipastikan ini atasannya yang dulu / bukan dari alamat emailnya 😀 😀 sa aje ya akal akalan orang.

  15. Hahaa. Dulu waktu pengalaman sebagai manager yang harus hire dan PHK anak orang, saya kenyang banget sama yang begini.
    Terbukti ya, terutama bagi para fresh graduate, your high IPK comes to nothing. Banyak mereka yang IPK nya tinggi langsung saya eliminate di awal karena melakukan hal yang 5 point di atas lagi. Pernah lho saya interview orang yg IPK nya 3,9 tapi hasilnya bener2 mengecewakan.

    Udah gitu saya paling sebel kalo di surat lamaran tidak mencantumkan posisi apa yang diinginkan, tapi cuma ditulis “ingin bekerja di tempat Bapak sesuai dengan lowongan yang dibutuhkan.”

    Kalo udah gitu, saya langsung lempar aja ke tempat sampah CVnya. Hellooooooo..??? kalo lu ga tau mau jadi apa, masa gw harus repot ngurusin hidup lu? Kenal juga enggak?!?! Kalo gw lagi butuh OB, situ mau ijasah S1 gw jadiin OB???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s