Kuasa Perkataan (negatif)

Sebelum hamil berat badan saya 45 Kg dengan tinggi badan hanya 155 cm.
Tapi itu hitungannya sudah ideal, paling parah mentok di angka 50 Kg.
Itu pun juarang buanget.
Nah semasa hamil saya naik 10 Kg, pas melahirkan cuma turun 3 Kg (HAHAHA – die).
Setelah Anak Kutu mulai MPasi, saya naik lagi 5 Kg – dan bertahan di angka 62-63 Kg (HAHAHA – WHYY??).

Senewen gak?
Gak cuma senewen, saya stress.

**


Mungkin ada yang mikir kenapa sikap saya berlebihan banget?

Karena eh karena, sejak saya masih berada di berat badan 45 kg (yang sebenarnya sangat ideal kala itu) saya sering – wait, SERING BANGET menerima komen bahwa saya ini gendut.

Gendut, lebar, pendek, bantet, semua panggilan yang membuat saya lama lama percaya bahwa saya ini kelebihan berat badan.
Jadi sejak masih di angka 45 kg sekalipun, saya mengamini anggapan bahwa saya ini gendut.

Padahal waktu itu saya pakai baju size XS-S.
Pinggang saya? KUECIL BUANGET kayak kuaci. Oke berlebih.

 

Anast
Saya tahun 2008. Saya yang sebelah kiri…MANA LEMAK DI PERUTMU NAK???
Anastasha
Saya akhir tahun 2014. Saya yang paling kiri, TOWEEEW! :)))

**

Siapa yang menanamkan ide bahwa saya gendut?
Orang terdekat.

 

Candaan yang sering saya dengar itu lama lama menjadi keyakinan saya, keyakinan saya lama lama ya jadi  kepribadian saya deh (AHEY!) (Hufth ya sis)(payah ah Wabbit)

Kenapa saya percaya ‘candaan’ mereka?
Karena siapa lagi yang harus saya percaya selain orang terdekat saya?
Itu yang dulu saya yakini.

jacko
Yay Jacko!

Nah, berbahagialah orang yang mempunyai kepercayaan diri yang tinggi.
Sayangnya tidak semua orang punya kemewahan itu.

Karena alasan alasannya sendiri, ada orang yang tumbuh jadi manusia yang gak PD, akhirnya minder, akhirnya gak berkembang.
(sad –  kemudian KRAYYY bareng bareng)
You will never know.
Saya (belajar) untuk gak pernah menyalahkan keluarga dan teman yang menanamkan pikiran negatif itu.
Saya mah anaknya pemaaf, diselingkuhin pacar aja malah saya doain biar dosanya diampuni – walaupun saya agak senyum waktu denger berita dia diselingkuhin pacarnya! (loh??)

**
Anyway..
Kapan saya mulai mengumpulkan rasa PD?
Sejak beranak. (gak enak bahasanya kak – oh ya maaf) sejak Anak Kutuusia 1,5 tahun. Sudah mulai berinteraksi, sudah mulai bisa ngobrol.

Saya harus PD demi Anak Kutu.

Tiap orang tua pasti ingin anaknya jadi anak yang PD.
Caranya? Ya dengan memberi contoh bahwa kami adalah orang tua yang PD.
Kan gak lucu ya kalau saya wanti wanti Anak Kutu untuk percaya diri tapi mbok’e sendiri gak PD. *grin*

children
Exactly

 

 

**

Jadi sekarang saya sebodo amat kalau ada yang bilang ‘gendut’.

Kalau kakak saya bilang “lo serius mau pake baju itu? Ya terserah sih, tapi gendut loh”
Saya gak akan kayak dulu yang langsung ganti baju atau BT, saya jawab aja
“lah emang gw gendut gimana dong?”
Kalau ada teman yang bilang saya tambah gendut, ya ketawa aja kalo perlu saya becandain, menertawakan diri sendiri.
Kalau lagi PMS ya diemin aja sambil doain semoga besok dia makan siang kebanyakan terus langsung naik 10 kilo (HAHAHAHAHAHA – brb, pengakuan dosa ke gereja)
**
Sekarang sih saya masih jauh di dari berat badan ideal.
Tapi sudah sebulan belakangan, saya dan N (yang juga makin gede setelah menikah – HAHAHA) mulai makan sehat.

AKHIRNYA!

Iya, akhirnya kami mulai melakukan sesuatu gak cuma ngomong “Mas, kayaknya kita harus diet deh, kayaknya kita harus workout deh, kayaknya kita harus berhenti makan nasi deh…” and  so on sambil berharap besok sudah kurus. (Pfftt!)
Kami menghindari nasi, musuhan sama gula dan kadang mengurangi garam.
Micin? wah, sudah lupa tuh. Gak deng, kadang sabtu minggu makan di luar suka ketemu micin. Tapi tenggorokan langsung sakit abis itu.
Bisa gak? Dua hari pertama berat, selanjutnya sudah terbiasa.
Cheating gak? CENCUNYA KAKAAAK :’))) Tapi gak sering, karena demi – DEMI.
Demi sehat biar bisa jagain Kara lebih lama.

Ada perubahan gak? Gak. (sad)


Bohong deeeh, hari pertama mulai makan sehat berat badan saya 63 kg, setelah dua minggu turun ke 59 kg. Mayan lah ya sis, daripada enggak ya kan (fist bump)
N juga ada penurunan kilogram, tapi saya gak tanya dari berapa ke berapa.
(Biarlah itu menjadi misteri)

Anastashaa
Saya tahun 2016. Belum ideal, tapi sudah ada kemajuan daripada cuma berharap kurus (baca : sehat) sambil makan nasi uduk.

**

Jadi, semoga saya juga bisa ajarin Anak Kutu untuk gak perlu lah bercanda menghina fisik seseorang, makan makanan yang sehat dan jadi anak yang cukup PD untuk gak kemakan omongan negatif orang.

Be nice, people 🙂

 

 

Advertisements

37 thoughts on “Kuasa Perkataan (negatif)

  1. Motivasi yang bagus banget… cuma itu maksudnya huruf a-n-i-s-nya nyambung di m kan ya, tapi jadinya malah rata kiri semua :hehe *maafkan*. Iya, saya setuju, kita akan jadi orang yang kita proyeksikan dalam pikiran; semua omongan orang yang kita izinkan masuk ke dalam diri akan menjadi kenyataan. Jadi kalau ingin mengubah diri sendiri, ubah persepsi dulu…
    Terima kasih ya! Saya juga mesti kurus… :hehe.

    1. Iya Gara, karena kucoba berkali kali gak berhasil jadi aku HAPUS SAJA :))) kesel banget!
      harus pinter menyaring omongan orang, makanya harus PD 😀
      Ayo Gara, kita harus kurus (eh, baca : SEHAT) :p

      1. Iya… mesti belajar terus biar tidak gampang memasukkan omongan orang ke dalam hati…
        Sip sip *makan buah kiwi sebagai makan malam*

  2. Itu fotonyaaaaa.. 😂😂😂😂😂
    Gua juga taun lalu 55, lalu ikutan food combining selama 6 bulan dengan sering cheating wkwkwkwk.. puji Tuhan turun jadi 48. Habis itu mentok ga bisa kurus lagi. Mungkin badan udah anggep idealnya segitu kali yak.. ciayo yaaaaakk.. kan yg penting sehaaat! Aku sih suka yang chubby2 gitu, segerrr liatnyaa #jeruk kali

    1. Foto akhir 2014 doooong, atas bawah sama foto 2008 – gak sangguuup hati ini :))))
      Wiiih Nad, kece banget yaa. Cepet loh ituu.. Cheating tuh wajib lah, at least 1 hari dalam seminggu eke cheating gila gilaan.
      Itu pake olah raga gak? Apa megang Sophie mailaf aja udah diitung olah raga? :))
      Iyaa, maunya tetep chubby gemes gitu.

  3. Tapi kaaan sgitu udah beranaaak
    Lah akuuu 😭😭😭 masih gadis perawan tingting bb skrg mentok 60kilo
    Etapi oktober kmrin smpt 65kg.
    Ini turun gara2 ubah pola makan food combining sm ga makan nasi.
    Cumaa yah kdg nakal dan minggu ini mkn nasi trs langsung naik 1-2kg 😭😭
    Okee bsk saya insyaaf.
    *inget masih gadis
    *inget belom beranak
    *apa kabarnya kalo gue ntar beranak?! Makin gendut
    *kembali ke diet yg bener.

    Semangaat sist..
    Aq juga mau langsing sihh 😭

    1. syer, aku juga walaupun udah nikah tp kan belom punya anak, sejak pulang kesini malah naik gila2an BB ku, sekarang malah udah 61! hiks, ayo kita semangat untuk kurus Syer ! *cari temen biar semangat* 😀

      1. Iya ayoo
        Yg susah itu ya olahraganya 😂😂
        Bangun tdur enaknya ngulet2 dikasur smbil nunggu mood mandi.
        Klo atur pola makan sm puasa senin-kamis sih bisa.
        Yg susah ya olahraganya itu adya 😭😭😭 soalnya jd mentok di 60kg-an *kangen bb 52kg
        Mana aq tingginya ga smp 160cm 😭

    2. Gila ya, nasi tuh ngaruh banget 😦
      Ayo Neng, musuhan sama nasi ganti karbonya sama yang lain *kemudian makan mie goreng* :)))
      Ayo sehaaat, bonusnya langsinggg.
      #azeg motivator food combaining :p

      1. Tapi nasi putih itu enak apalagi panas2 trs lauknya teri medan kacang..plus sayur asem plus sambel sm tahu tempe.
        Abis mkn bgtuan langsung stress sm timbangan.
        Btw tmnku turun 13kg dlm wkt 4 bln krn ga mkn nasi

        Niat bgt

      2. SUMPEH NENG??? 13 kg dalam 4 bulaaaann?? busyeeennngg – soo cooool.

        btw, aku nih dulu penggila nasi banget Neng.
        Nasi putih dikasih sambel rica aja udah kece.
        belom lagi nasi dipenyetin di atas kerupuk putih. wahhhh
        apalagi nasi putih sama telor ceplok dan kecap BEUUUHH~
        GILAAA! untungnya sekarang udah bisa kontrol, gak makan nasi gak masyalaah

  4. ……… I TOTALLY FEEL YOU KAKAK TASHAAAA *PELUKAN BERDUA* *GAK PAKE RABA-RABA*
    Gile gue punya draft postingan yang ga gue publish karena gue merasa isinya cuma gue yang meratapi rasa insecure gue :”)
    Gue pun dikomentarin gitu muluk sama orang-orang, di saat sebenernya berat badan gue sendiri itu masih kategori normal loh (TB sekitar 155 cm dengan BB 49 kg abis kawin). Paling parah perasaan saat dibilang jelek karena gemukan. Yasalam :”)
    Temen kantor pun pas liat foto kawin gue ada yang dengan santainya bilang gue kok keliatan gendut banget, trus komentarin mungkin angle fotonya gue salah :”)
    Padahal pas kawin aku 44-45 kilogram kakaak.
    Kenapa yah dengan mulut orang-orang ini kakaaaaakkkkkk *KRAI*

    Tapi sayangnya… gue belom berniat hidup sehat kayak lo HUAHAHAHA. Masih cinta sangat sama mecin. *Maafkan mama ya dek* *elus perut*

    1. OMAYGAAAT!! Olip kamooh hamiiiilllll!!
      OMG OMG seneng banget! Congrats yaaa 💙💙💙 semoga sehat teruuuus sampai persalinan.
      Btw, yaaa mau gila gak sih berat badan 45 lah segala dibilang genjud.
      Kadang gw rasa apa karena tinggi badan yang gak sampe 160 ini yaaa (senewen lagi) :)))

      1. Trus pas honeymoon pake bikini kan gue pamerin di instagram, eh ada yang komentar “Ternyata bodi lo bagus ya lip” TERNYATAAAAAA. Hih. Meskipun bagusnya ya cuma bertahan selama honeymoon karena siapa sanggup menolak segala babi enak di Bali :)))))

  5. Masalah perkataan negatif apalagi bully fisik ini udah aku alami sejak SMP yang mana sampe sekarang beratku paling berat mentok di angka 43, padahal tinggiku 160an. 😦 *terima donor lemak*
    Sebel banget dibilang cacingan lah, kurus kaya tengkorak lah, sampe ada yang nyaranin minum combantr*ne. Ampuuuuuuuuuun dah. Kezel. Tapi karena udah keseringan, aku senyumin aja sekarang mah, diem sendiri paling yang ngatain, ye gak Kak? :’)))))

  6. Hebat uey bisa turun sampe 59 kg, aku mauuu,,,ini masalah saya juga nih, sejak plg ke indo Yang notabene makanannya endees2 BB langsung naik drastis, sekarang di angka 61 *banting timbangan*, sekarang lagi mikir gimana nuruninnya ini 😀

    1. Pulang kesini ketemu segala macem, ketoprak, nasi padang, tongseng, sop kaki kambing, santen, nasi uduk, dll ya :)))
      Berhenti nasi ajaa, ciee ngomongnya gampang yaa tapi pas disodorin opor “ya masa gak pake nasi” eaaa :)))

  7. Sepertinya aku salah satu orang gemuk yang pede deh mbaTaaash. Sejujurnya dalem hati mau lah kurus masa ndak mau. Tapi tetep aja pede sama keadaan sekarang. Kalau dibilang gemuk sama orang, aku iyain aja. Lah emang bener abisnya wkwkwk

    Tapi aku setuju sama perihal ngajarin anaK pede berarti kitanya harus pede. Hehehe. Eh sama setuju juga kalau mantan pernah selingkuh dan dia diselingkuhin, terus kita ikut senyum. Jangan senyum aja mba, KETAWAIN! :))))

    1. Hahahaha iyaaa, mau gak mau ya terima aja. Tapi akan lebih baik kalo orang orang mulutnya gak usil ye kan.
      Senyum dulu lah, nanti pas sendirian sambil baca message terakhir dese baru deh KETAWAIN SAMPE MEJRET TUH KUTU KUPRET! :)))))) (lah kataya didoain??)

  8. samaaaaa banget itu yg percakapan “besok kita harus diet, besok kita harus olah raga”.. dari awal tahun sampai skg prestasi terbesar adalah bawa sepatu olah raga di mobil…

    tp gmana ni, masak nasi di magic jar nyisa meluluuu.. akhirnya harus digoreng,makan lagi deh…

    kamu kece kok Tash.. keren atuh sdh menyentuh angka 50-an

  9. eh sama dongg.. diriku juga sblm hamil 50kg, hamil naik 10kg, abis lahir turun 4kg dan sampe sekarang masih segitu-segitu aja gak turun2 lagi.. dan kita juga sama2 punya nasib dikatain gendut sama orang terdekat, kalo gw lebih parahnya lagi yg ngatain suami -_- tapi eh tapi cuek aja lagi.. mau dikatain gendut kek, gw kok ga peduli ya..makan ya makan aja malah seringan mengatasnamakan “kan masih asi jadi sering laper” hahahahha..tp kadang suka meratapi nasib juga sih didepan cermin.. hiks

  10. 45kg dibilang gendut ya mbak ._. gimana aku nih 80anKg -_- wkwkwk

    Pede ajaaa ya mbak 😀 aku lumayan pede sih, walaupun nggak pede banget wkwk kalau niatan pengen diet sih tetep ada 😀 mulai dari sok-sokan sit up, lari ditempat, sampai sepedaan wkwkw tapi akhirnya ya tetep ngemil. Banyak ngemilnya ketimbang olah raga wkwkw

  11. ah, mbak. aku juga jadi inget diriku sendiri. dulu….. pas masuk kuliah itu kurus, eh udah jadi mahasiswa malah naik 9 kg dan sering dibilang gemuk banget sama orang. -_- sempet pake pil sama obat2an kurus gitu karena ga pede, kemudian akhirnya sadar kalo itu gak baik. akhirnya mulai senang sama tubuh sendiri (ya kalo bukan kita siapa lagi kan ya), dan berusaha jaga kesehatan dan asupan makanan. hehehe… makasih sharingnya mbak. 🙂

    1. iyaa, aku juga sampe ikutan catering diet mayo, ikutan fitness, ikutan ini itu (tapi gak sampe nyobain macem macem obat sih) coba deh bayangin, kalo kita kenapa kenapa karena tertekan sama omongan orang, emang orang itu mau tanggung jawab. Heeuu~ rugi. Pokoknya demi sehat aja 😉

  12. Baca comment Atabelle, langsung inget masa muda (oke, sekarang udah lupain umur KTP, stop waktu di umur 21 #forever21 :D). Ceking, tapi makan nasi dua piring, 4 kali sehari. Obat cacing mana mempan, wong yang di perut ini naga Alpha segede gaban macem di How to Train Your Dragon #lapkeringet

    Mau BB berlebih atau kekurangan, rasanya nggak puas aja ya. Aku setuju sama dirimu, Bit. Lebih baik hidup sehat, kalo BB turun, ya itu bonus. Hebatnya Wabbit n Nuwis bisa tetap beriman makan sehat di masa serbuan aneka kuliner penuh dosa bertebaran #acungjempoldarirumahgadang #iklanercetei90an

    Selama punya anak ini udah ngalamin BB berlebih nembus 72 kg pas hamil anak pertama, sampe turun drastis ke 50 kg gara-gara huek huek parah trimester pertama hamil anak kedua. Sekarang masih mampir di sekitar 58,59,60 aja. Cuman ya dibawa enjoy sazalaaah. OLS kesayangan di IG jual celana sampe 3L kok #halah

    Makan masih ala ala kuli panggul pelabuhan, alibi mak menyusui LOL
    -seruput nasi rawon di depan leptop tengah malem begini-

    1. :))) kecil salah, gede salah ya.
      iya lah, enjoy aja akhirnya.. kalo gak, bisa gila tiap ngaca.
      alesan andelan ibu menyusui, “ya iyalah makan terus, lah wong lagi nyusuin” :))) gitu terus sampe anak kita beranak.

  13. Go Tashaaa!!! semangat supaya makin sehat yaa (plus bonus kurusan hehehe). Aku sukaaa banget motivasinya, udah di catet baik2.. kalau punya anak juga musti PD biar anaknya ikutan PD 🙂

  14. aku orangnya agak pendiam, tapi sekali bunyi ceplas-ceplos (itu kata teman-teman dekat). jadi, berhubung nyerang fisik itu pantang banget di telingatku, kalo dikomentarin tentang fisik, pasti kulawan. baik itu ditujukan ke aku atau orang di dekatku. ya, siapa juga yang mau body nya nggak sempurna?

    saya temanan cukup beragam, tapi, orang yang kita pikir bakal santun ngomongnya pun ternyata ada juga yang enggak bisa njaga. ada ini contohnya, dosen PTN dari Indo, lagi sekolah di sini. suatu kali, karena dia agak malu sudah makan beberapa kali, sementara saya baru sekali nyeletuk lah dia bilang “kamu kan udah gemuk, lemaknya udah bisa buat bertahan sama dingin. jadi, saya masih bisa makan. ” sekali dua kali komentar searah aku diamin, ketiga kali aku skak mat. eh, masih juga diulang. artinya? hey! 47 kilo dengan 157 itu masih ok kali…

    jadi mbak, ternyata, ya, gitu. ada aja orang yang nggak ngerti itu bahasa (guyon?) bisa ngebuat orang “down” atau nyasar ke bagian mana. dan pada akhirnya, nggak usah dibawa hati. kita ada wewenang membuat omongan itu bekerja atau enggak. jangan diijinkan omongan-omongan negatif itu mempengaruhi diri kita.

    sukses buat hidup sehatnya ya… yuk, semangat buat PD!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s