Cukup dengan 1 Tetes

Waktu saya masih SMA dan kuliah di Malang, sering banget berantem sama mama.
Oh wait, bukan berantem, tapi dimarahin.

Karena pemahaman berantem itu kan berarti saya ikut marah atau menyanggah.
Sedangkan kalau saya menyanggah pas dimarahin mama?
Wah, kelar hidup saya.
KELAR!

*bisik bisik di kuping* kelar~

Kenapa dimarahin?
Karena kebiasaan saya tiap pulang sekolah dan kuliah tuh melemparkan badan (yang dulu masih langsing) ke kasur kemudian bengong bengong dikit, lalu jaminan mutu langsung ketiduran.

Biasanya terbangun karena kelaperan atau karena dibangunin mama yang lagi marah.

Kenapa mama marah?
Apa karena anaknya kurang kegiatan? Oh tentu tidak..
Tapi karena saya melewati waktu ganti baju dan cuci kaki – cuci tangan.

Dulu sih saya mikirnya,
“apaan sih ma, aku gak abis main lumpur kok. Wong seharian di dalam gedung, di dalam kelas – sprei juga gak bakal kotor kan. hufth banget deh mama”
**

Itu duluuuu~

Sekarang?
Kadang masih kayak gitu :p

Pulang dari mana mana (kecuali kotor banget yang kelihatan ada noda) saya masih suka lupa ganti baju (KE-BIA-SA-AN) nah gantian deh Nuwis yang ngingetin

“HIIII~ IBUUUU! Jorok banget, kan kotor ayo ganti dulu. bersih bersih dulu”

Terus saya digusah gusah menuju lemari udah kayak anak itik, KESEL!
Harusnya bukan kesel, tapi malu! hih!

**

Sebenarnya tahu gak sih kalau di pakaian yang kita pakai dari berkegiatan di luar rumah itu banyak debu dan kotoran yang menempel?
Tidak terlihat bukan berarti tidak ada.
Misalnya kasih sayang Adam Levine padaku, memang tidak terlihat tapi buk- BYURR! 
*Tasha dilempar ke laut Selatan sama Nuwis*

Sekarang banyak penyakit baru karena kuman berevolusi lebih cepat dan lebih kuat dari sebelumnya.
Kemudian debu dan kotoran yang nempel di baju dan badan kita, pindah ke sprei yang semalaman jadi tempat istirahat keluarga.
WUADUH! Kara, maafkan Ibu!

Makanya selain diri sendiri, sekarang saya selalu ingatkan Kara kebiasaan baik untuk selalu cuci kaki dan tangan serta ganti baju sehabis berpergian.

Nah sekarang ada Lifebuoy Clini-shield10 yang berbentuk shower gel konsentrat.
Bentuknya gel yang lebih pekat sehingga lebih irit. (baca – hemat hehe menyenangkan)
Cukup 1 tetes mampu melindungi dan membersihkan 10 kali – tunggu diulang, SEPULUH KALI – lebih baik dari sabun biasa.

DSC03631

Karena bentuknya yang praktis dibawa kemanapun dan anti tumpah (penting) sekarang saya selalu bawa Lifebuoy Clini-shield10 tiap kali Kara berenang.
Wangi lifebuoy juga selalu jadi favorite saya.

 

DSC03641

Sekarang pas sudah punya anak baru sadar (telat mulu ya sadarnya Tash’?) kalau mama dulu suka wanti wanti untuk selalu ganti baju dan besih bersih badan dulu setelah pulang berpergian itu demi kesehatan anaknya, bukan cuma sekadar biar sprei gak kotor.
Emang bener bener deh.. Mother knows best!

Yuk sebarkan kebiasaan baik, dan coba sendiri pengalaman mandi lebih menyenangkan demi kesehatan keluarga 🙂

Advertisements

One thought on “Cukup dengan 1 Tetes

Comments are closed.