Alasan Putus Populer

Bulan lalu rumah saya dipenuhi suasana murung. Gelap. Suram. Air mata. Aura negatif.

Suatu hari pulang kantor sekitar jam setengah 7 saya disambut Anak Kutu dengan pelukan sambil ngomong “Bu, laper. Mau makan” – LAH KOK??
Ternyata bocahnya belum makan sore.

Biasanya Anak Kutu menyambut saya pulang diiringi mbak Hasan (mbaknya Anak Kutu) dari dalam kamar.
Ini ditunggu kok gak keluar keluar.

Saya intip ke kamarnya mendapati dia dalam posisi terlentang, bengong melihat langit langit kamar, memakai headphone sambil menangis tanpa suara.
WAH BERABE NIH.

Begitu melihat saya, dia terduduk kaget.
Setelah diintergogasi dan menyimpulkan dari profile picture serta status WA-nya ternyata dia baru saja PUTUS CINTA saudara saudara!! (YAELAH!!)
Alasannya apa?
Katanya waktu lagi jalan bareng (sabtu minggu si mbak libur, kadang jalan jalan sama pacarnya, kadang di rumah aja bobok cantik) ada telfon masuk ke HP-nya. Pas diangkat ngomongnya pake manggil sayang, pacarnya marah, terus putus, Padahal itu nomer baru.

Hufth banget kan.
Kenapa bisa ada orang iseng ngomong sayang?
Kenapa cowoknya harus gak percaya?
Kenapa si mbak segitu galaunya sampe gak ngasih makan Anak Kutu?

Tapi karena dulu rajin pacaran, saya kadang juga putus gak jelas kok. Hahahaha *fist bump mantan*. Apa sih alasan populer untuk putusin pacar?

(GAK PENTING BLOG POST LO WABBIT – BHAYYYY!)

***

1. “Kita sudah gak cocok”

Dek, maaf ya kalo kakak nimbrung di proses putus kalian ini tapi gini ya saMPE NIKAH BERAPA TAON JUGA LO GAK AKAN PERNAH KELAR KALO CUMA NYARI COCOKNYA!
*atur nafas*

Tapi gak salah kok alasan itu. Hidup itu kan proses, si cewek mungkin sedang berkembang belum tentu si cowok berkembang ke arah yang sama ama perkembangan si cewek. Jadi si cewek ngerasa udah gak sejalan. Putus deh.

Teori saya warbiyasak ya!
Sebenernya sih alesannya karena udah bosen aja.
Udah itu doang. Gak ada alesan puitis atau mendayu dayu lainnya.

BOCEN.

Walaupun ada kemungkinan pihak yang diputusin ngomong “Yaudah kita cocokin, kita usahain. Kasih tau, aku harus gimana”  – Gak ngaruh, lah wong udah bosen.


2. “Aku sudah punya pacar lagi” / “Aku sudah jalan sama *masukin nama orang yang mau ditebas di sini*”

Kan KMVRT!
Salah gak?
SALAH! Harusnya lo putusin dulu pacar lo baru jadian.
Soalnya saya masuk ke team #PutusinDuluBaruJadian

PDKT waktu masih pacaran salah gak?
Salah, tapi paling enggak putusin dulu laaahh.
Sakit hatinya gak berkurang sih, tapi etika aja.
MASIH BERANI LO BAHAS ETIKA!? :))


3. “Kamu terlalu baik buat aku”

hahahahahaha minta digampar banget kan mulutnya!
Bukannya dulu waktu kalian baru pacaran pada sama sama bersyukur dapetin cowok/cewek sebaik dia ya? Sekarang mendadak dia jadi terlalu baik buat elo? *emosi*

Untungnya saya gak pernah dapet alesan kayak gini.
Mungkin karena saya gak sebaik itu, jadi gak bisa dikasih alesan memble macam ini 😐

*Kemudian insecure* *ngurung diri di kamar* *chatting-in semua mantan*


4. “Karena Tuhan kita beda”

Yaudah lah ya abis perkara. Gak usah dipertanyakan.

Iya ini alasan paling masuk akal buat putus baik baik :’)
Kalo udah masalah agama, sulit sis dan broh sekalian.

Dulu mama selalu kasih nasehat ”Nak, kalau bisa jangan pacaran beda agama ya”

ABG dinasehatin begituan, ya mana mau ngerti.
Yang penting dia kece, gue suka dia, dia suka gue, kami mau nomat, makan popcorn, happily ever after.

Sekarang pas udah gede baru mama jelasin “..soalnya dari keluarga kita, dari mama gak masalah beda agama. Agama urusan anak anak. Kalo dari keluarga sana bermasalah gimana? Apalagi kalo wis kadung sayang…”
MASUK AKAL.
Karena mama gak mau anaknya sedih masalah beginian. Woof you mom :’)


5. “Aku gak bisa LDR”

Wooo, penonton nangis deeeeh *banting petasan*
Ya sulit sih ya. Padahal kalo mau diusahain bisa loh LDR itu.
Saya LDR cuma sekali itu pun hancur luluh lantak berantakan 😦
Saya sih gak mau LDR lagi setelah itu :))) lah gimana?

Rasanya pengen ngomong “Kamu gak bisa, tapi aku bisaaaa”
Terus pihak sana jawab “Ya kalo kamu bisa, kamu pacaran sendiri sana! AKU GAK BISA!”

Ya enel uga amuh.
Sudah dik, jangan dipaksakan. Masih banyak yang bisa dilakukan daripada sekadar memikirkan pacar nun jauh di sana.
Pacar baru yang lebih dekat misalnya. *ngeles dari sambitan penonton*

***
Saya sih kebanyakan kalo putus karena tiba tiba gak ada komunikasi aja gitu.
Pokoknya mendadak ngilang, mendadak lenyap, mendadak berubah perilaku.
Dasar emang ampas tahu, kurang asem. Jangan ditiru.

Terus sekarang si Mbak Hasan udah balikan, udah happy, udah ceria.

Beberapa waktu lalu mama ngomong..
“Nak, itu si Hasan sejak punya HP baru suka facebook-an melulu. Waktu itu dia lagi duduk di teras, terus mama duduk di kursi belakang dia ehhh, mama liat dia lagi bales balesan message sama cowok. Bukan pacarnya, mama kan tau pacarnya yang mana”

OOOOO, BUENER BENER BUANDEL NIH HASAN.
Playing victim lo ye! *sentil*

 

Kalo alasan putus populer versi kamu yang mana? :p

Advertisements

56 thoughts on “Alasan Putus Populer

  1. 1. Kadang kalo pacaran kan maen langsung jadi aja abis ditembak, eh baru tau ga cocok setelah pacaran. Makanya pedekatenya dilamain, hampir setahun gitu misalnya kayak gue. Abis pacaran ya udah cocok2 aja trus kawen :))))
    2. Ini KMVRT.
    3. Gue pernah pake alesan ini sebagai bagian dari combo alesan no. 4 plus.. SUKU KITA BEDA KANGMAS. Maap. Mamahku maunya aku dapet yang sipit dan mukanya kayak taomingse. *menghambur ke pelukan koko*
    5. Kalo ini emang sulit sih ya. Gue juga udah kapok LDR. Abis gampang terlena sih kalo ada cowok yang ngajakin jalan-jalan unyu pas malem minggu. MUAHAHAHAHA.

    Soal mbak Canah, dari awal dia cerita itu ke lo, gue udah mikir jangan-jangan itu beneran sayangnya dia yang lain. Tapi dia ga mungkin jujur sama lo dong, kan tengsin kakaaaakkk :)))

    1. Olip tegaaaa :))) Untung gw gak pernah dapet alesan “SUKU kita beda” pengen bakar ban depan rumahnya gak sih!
      Iya kaaaann, sekalinya maksain LDR gue udah tahan tahan setia selama LDR, eh gue yang diselingkuhin kamvret :)))) tapi lo PDKT setahun tarik ulur terus lo ya? gila men niat abis.

      Ya sih, si Canah bakal gw “MAMPOOOS LOOO” – in kalo ngaku bandel bandel gitu :’))

      1. Ngga tarik ulur kok. Gue nunjukin gue juga tertarik tapi belum tau mau jadi pacarnya apa ngga, soalnya kalo udah jadi pacar maunya langsung serius bukan KJDA alias “Kita Jalanin Dulu Ajah” :)))) Itupun pas sebelum pacaran udah nanya dulu “Kalo mau pacaran sama aku berarti harus nemenin ke gereja juga, kalo gak yaudah gak usah ya.” Pokoknya udah ditakar2 dulu deh kalo emang pacaran ini bisa sampe kawin apa ngga hahahahahah

    1. Semua putus, intinya bocen!
      iya, betul itu yang penting etika. mau kita selingkuh kek, yang penting selingkuh sambil tak meninggalkan etika :))) *ditampar mawar sebuket*

  2. Dulu sih…. gua putusin pacar gua alesannya… “karena masih sayang sama si A..” wkwkwkwkwkw!! Dipikir2 kelewatan banget ya gua.. abis gimanaaaa.. alesan udah 3 doi ga mau diputusin, ya tpaksa bawa2 gebetan. Padahal habis itu gua ma gebetan gua itu juga boro2 jadian. Wkwkwkwkkwkw.. *cintaku bertepuk sebelaaah.. tangaaan..*
    Eh besokannya mantan gua ngirim surat ke gua yang mana nyasar ke guru BP! Apes! Bego! Hiiihh.. inget itu jd sebeeeellll

    1. SOKORIIIINNN bertepuk sebeah tangan :))))) *jahat* tiap minggu lo cari cari alesan ya? :)) tapi kekeuh banget ya tuh cowok, sekarang apa kabar dia? eaaa, mengorek cerita masa lalu..

  3. Deuuu buka aib bangeedddhh

    Okee deh berhubung sbg pembaca yg ditanya
    Alasan putus aq yg populer ya di nomer 1,3,4 dan 5
    Semuanya pernaah
    Baik sebagai pelaku maupun sebagai korban.
    Feewwwhh *lap keringet.

    Tapi intinya alasan putus itu cuma satu. Karena udah ENEG, saking enegnya mungkin mau muntah klo liat (calon mantan) pacar datengin kitah.

    Ahh tapi kan itu duluu, kalo sekarang mah dekap akang erat2 laaah.
    Cekcok krn ga cocok? Ya dicocok2in aja krn manusia apalagi beda kelamin,beda latar pendidikan dan didikan pasti ada bedanya.
    Ga bisa LDR?! Tsaaahh dakuw aja yg satu pulau dan masih posisi jabodetabek, satu perusahaan aja ktmu sm pacar bisa dihitung sama jari,sebulan sekali malahan *eh kok curcol?! Lebih pedihh tapi ahhzeeekk krn makin jrg ketemu makin nabung kangen dan makin dikit aib yg keumbar Wakakak

    Eniwei alesan “km terlalu baik” itu yg paling menyesatkan, padahal mah ini alesan yg dipake biar pihak pelaku pemutusan hubungan percintaan engga digorok sama korban yg terputuskan cintanya.

    1. hahahahha Neng! bener banget alesannya cuma 1, sudah gak ada perasaan tergelitik kalo lagi deketan – apaan sik ?? :)))
      eserius kamu ketemu sebulan sekali? kok bisa?? kalian sibuk banget apa gimana 😦

      1. Ituu rasa kesentrum yekaaan…yekaaann

        Iya ktmuan bisa cm sbulan skali,sibuk bgt sih engga cm krn kita beda lokasi tmpt kerjanya trs weekend kdg wktu utk keluarga masing2 dulu.
        Skalinya ktmu juga ngurus rumah 😅😅 *pacaran orang gede mah gini kagak gelendot2an manja kya anak SMA 🙈🙈

    1. wah positive thinking aja “oh aku sekece itu sampe dia gak bisa fokus ke yang lainnya” hahahah sok nyenengin hati, padahal mah hancur lebur dendam mak lampir :)))

  4. Huhuhuhuuuuu aku nih, dulu gak pernah mutusin orang soalnya gak tegaan! Jd biasanya kena bagian diputusinnya hahaha. Kadang lega kalo emang udah males sama orangnya. Pernah diselingkuhin, pernah juga ditolak LDR, yang maseh sayang sm mantannya juga ada lol

    1. hahaha kamu baik banget sihhh, gak tega tapi udah butek :)) wah, itu ngeselin ya alesan masih sayang sama mantan seakan “aku mau berusaha move on, eeeehh tapi ternyata gak bisa” KZL!

    1. Iya itu doang sebenernya ya, tapi kadang kita suka terlalu kreatif sampe berbagai macem alesan bisa keluar – “rambut kamu kering, kita putus” – “jempol kamu kegedean, kita pisah aja” :))

  5. wkwk…duuuh salah banget buka post ini, berasa mengorek ngorek luka lama :))
    diputusin yang paling membekas itu karena : “mamaku gak suka sama kamu. kamu berhak dapet yang lebih baik daripada aku.” dan intinya aku diputusin karena alasan 1,2,4,5 langsung bersamaan dengan 1 pelaku! kamfret kan :))

    1. Sadisss, gak tanggung tanggung loh diaa :))) eh tapi alesan ‘orang tua aku gak suka sama kamu’ nyebelin sih. soalnya apa coba yang bisa gak disukain dari cewek sempurna macam kita ini ya kan? ((KITA)) ((SEMPURNA)) *efek petir*

      1. ((KITA)) ((SEMPURNAH))
        iya trus akhirnya dia nikah ama temen sekerjanya, yang kudu di acc mamanya dulu.
        ini kenapa postingannya memancing ketsurhatan terselubung sik :))))

      2. lah harus lolos fit and proper test gitu :)) well, tapi emang iya sih ya harus ada restu ortu. tapi tetep aja kayak yang “ma, aku pacaran sama dia, gimana menurut mama?”
        YA GAK TAU LAH NAK, KAN ELO YANG PACARAN! – gitu lebih enak ya, memutuskan sendiri. :))) keluarin kak, keluariiinn :’)))

  6. Kamu terlalu baik buat aku sihh juara sihhh.. Hahahaha kzl!

    Btw aku pernah dong, akhir taun kemaren, ditelpon nomer gak dikenal, krn takut kerjaan, diangkat.. Taunya org iseng kan, lgsg dimatiin. Terus dia miskol2 lagi, aku diemin kan. Ehh aku di sms yg kurang lebih isinya: “kenapa dimatiin? kamu gak angkat telp aku? Yasudah kalau begitu kita putus saja sampai disini”

    😔😔😔😔😔😔😔

    Diputusin to another level hhahahahaha

  7. #putuadulubarujadian itu udh jadi moto dalam berpacaranku dlu (apa sih?!) hahaha.. Dlu pernah bilang pas mutusin “aku mau serius belajar, krn bentar lagi uas” (preett..) , sama pernah juga.. Menurutku ini cukup sadis tapi jujur, sangking udh bosennya dan males liat mukanya (maapkan saya ya..) “aku udh ga sayang sama kamu, jd mau gmn?” Dan abis itu dia selalu menghindar klo liat atau papasan sama aku, secara satu kampus dan hampir tiap hari ktmu. Hahaha..

    1. Wah harusnya setelah UAS jadian lagi tuh :)) sadis sih, tapi gpp laah daripada maksain terus hubungan jadi ga sehat ya kan? ya KAN? *cari pembenaran* :p hihi padahal tetep gak sehat karena dia jadi kzl

  8. Alasan ini untuk semua apa cuma buat abg mbak? Jadi ketawa ketiwi sendiri, apa orang bisa pake alasan itu kalau dia bilang dia udah dewasa? Soalnya saya kira beberapa alasan yang agak nohok kayak ‘kamu terlalu baik’ itu cuma alasan ngeles doang karena gak tahu apa sebenarnya alasannya atau malah bisa jadi menghindari alasan ‘bosan’ karena kedengarannya kurang elit kalo diungkapkan 😀

    1. Gak, ini sampe udah lewat masa ABG masih ada yang suka pake kok :))
      Iyaa, dikira yang diputusin seneng kali yaa? “oke gw diputusin karena terlalu baik. well, at least gw baik” padahal nelongsonya tetep :))

  9. alasan paling perih soal putus ini adalah… AKU MAU NIKAH SAMA MANTAN PACAR AKU. KITA PUTUS SAJA. KTHXBAI. diucapkan di telpon. sambungan langsung dari Papua sono 😀
    iya ini aku yang jadi korban, mbak. trus doi beneran kawin. trus aku sumo *susah move on, mbak. trus dia meninggal. trus aku ketemu jodoh. trus kawin mak! horeeee 😀 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s