Cerita Tentang Si Penadah

Jaman dahulu kala, hiduplah seorang gadis cilik bersama keluarga besarnya.
Sebut saja namanya, Wabbit.
Wabbit adalah anak terkecil dalam keluarganya, ia tinggal bersama kakak kandung dan para kakak sepupunya.

Suatu hari Wabbit melihat para tetangganya bermain inline skate di depan rumah, kemudian sambil duduk di teras Ia berkata dalam hati meminta pada semesta “suatu saat, aku mau punya yang persis seperti itu inline skate California pro warna kuning yang ada rem di belakangnya!” tak lupa ia mengatupkan kedua tangannya sambil meminta.

1 bulan berselang, salah satu pamannya datang dan membawa bungkusan besar.
Wabbit dan saudara saudaranya langsung mengerubungi, kemudian pamannya membuka bungkusan itu yang ternyata berisi INLINE SKATE MERK CALIFORNIA PRO!!
Wabbit bengong, seakan tak percaya dengan apa yang dilihatnya, warnanya memang bukan kuning ah tak mengapa.. yang penting Semesta mengabulkan!!

..
..
..

Kemudian Paman menyerahkan inline skate itu kepada KAKAKNYAAAAAA!

Salah satu tantenya yang mengetahui keinginan Wabbit berkata

“sudah gpp, nanti kalo kakak sudah gak pakai atau sudah gak muat kan bakalan buat kamu juga. Iya kan?” sambil menepuk punggung Wabbit yang masih membatu.

KRAAAKK!!
*bunyi akal sehat Wabbit yang pecah*
***
Sejak saat itu Wabbit sadar, posisinya di keluarga ini adalah menjadi Si Penadah.
Orang yang selalu dapat barang lungsuran.

  • Ingin baju renang yang ada roknya? Dapat dari kakak karena kakak sudah besar jadi ganti pake baju renang model bikini.
  • Mau tas surfer girl pink yang lagi ngetrend? Tunggu kakak naik kelas baru bisa punya tas tersebut sedangkan masa kejAYAAAN TAS TERSEBUT SUDAH LEWAAATT KAN!
  • Mau punya HP Nokia 5110 warna warni yang digantung di leher pake gantungan bulu bulu? Dream on, tunggu kakak ganti HP. Ya baiklah.
  • Baju seragam pun lungsuran.
  • Tas sekolah pun lungsuran.
  • Baju pergi pun lungsuran.
  • Sampai mainan pun nunggu kakak bosen – KYAAAAK.

Sebenarnya pernyataan bahwa

anak bungsu selalu dimanja

Itu mitos. Itu hoax. Itu sesat!
Yang benar adalah …
anak bungsu selalu dapet lungsuran selalu jadi tukang tadah barang bekas kakak

:’)))) *ngakak sambil jambak jambak rambut*
***
Saking terbiasanya saya menjadi penadah, tiap dapat barang yang benar benar baru saya ingat sampai sekarang. Seakan terekam menjadi core memory (film inside out).

Saya ingat betul waktu ulang tahun ke-10 dapat dress manis warna putih dengan banyak renda, waktu SMP tante pulang dari Bali saya dapet 2 stel baju khas bali kala itu yang ada bandul2nya, waktu kelas 3 SD dapet sepatu baru dari ‘santa’, waktu AKHIRNYA dapet hp baru yang bener bener dibeli hanya untuk saya pas kuliah (itupun HP Nokia warna pink putih yang luarnya dari plastik sedangkan yang lain lagi heboh sama aplikasi BBM :’))) yacudahlah).

Bukan karena pelit, tapi karena mubazir kalo masih bagus dibuang. Itu prinsip keluarga saya.

Sampai sekarang sih kakak kakak masih sering becandain kalo saya anak pungut (yaaa, biasalah ya joke untuk anak bungsu dimanapun anda berada – anda akan selalu jadi ‘anak pungut’) tapi mereka sudah berhenti ngatain kalo saya tukang tadah..
Karena apa?
Karena Anak Kutu adalah cucu tertua :’)))))))
Dan cucu mama (bahkan yang masih di kandungan) …. adalah Perempuan semuaa.
Semuanya dapet baju, sepatu, mainan, bantal menyusui, baju menyusui, clodi dan semua bekas Anak Kutu yang masih bagus :’)))

Satu ungkapan yang memang benar adanya “kehidupan itu seperti roda, ada kalanya anda di atas ada kalanya anda di bawah”

Sekarang saya sudah lepas dari predikat Si Penadah, dan memberikan predikat itu ke para keponakan tersayang. Hehe..
Tapi sisi positifnya saya jadi menghargai barang milik saya, untungnya sih gak jadi pelit tapi jadi benar benar bersyukur sama semua barang yang saya punya. My preciouuuuss~

*toss dulu sama para mantan Penadah atau masih jadi Penadah*
Sabarlah, semesta bersamamu 🙂

 

 

 

 

…or maybe not :’)))))

Advertisements

48 thoughts on “Cerita Tentang Si Penadah

  1. Huahahahahahahhahah gue sih bukan anak bungsu, tapi karena punya kakak cewek ya bisa ngerasain dikit apa yang lo rasain 😛
    Cuma yaaaaaa untungnya dulu masih suka dibeliin baju kembaran jadi ga semua barang tadahan.

    1. Iiiih baju kembarang iiiih, kakak gw pasti bakalan sebel banget kalo dibeliin baju kembaran sama adeknya. sedangkan gw sebagai adek bakalan bangga banget makenya :’))) #ProblematikaKakakAdik

  2. Huahahahahahahah! Saya juga mantan penadah… hiks..
    Parahnya kakak gua cowok pulak jadi lengseran dia ya barang macho semua. Makanya gua tomboy bukan main waktu kecil. Ya gimana.. ke pesta orang harusnya gua pake dress cinderella, ini pake kemeja jins dan sepatu vantofel.. #ibukukejam

    1. AHAHAHAHA NAD!! asli tega banget kemeja sama sepatu vantofel! padahal lagi masanya naksir baju cinderella ya harusnya :’))) aduh duh, lo lebih paraah men. it’s ok, luapkan keinginan lo ke Sophie #KitaIbuKejam ((kita))

  3. (((OR MAYBE NOT))) wkwkwkwk…. Akik beli baju newborn semua warna netral, sbg persiapan klo suatu saat dikasih anak kedua, tinggal ngelungsurin aja bhahahaha. Jumper carter aja yg beli for boy. Klo anak kedua kelak perempuan? Ya gpp. Kan mending anak cewe pake baju cowo (warna biru motif truk semen) drpd sebaliknya 😉

    1. Iya beneeeer, mending beli yang netral cerdik dan irit hahahaha :)) Baju2 Kara yang udah gak cukup biasanya aku laundry terus aku simpan seplastik laundrynya simpen di container atau lemari, jadi tetep wangi dan rapih. Eh, kapan due datenya?

  4. Hahahahaha ka Tashaaaaaa…
    Ucapan anak bungsu itu anak pungut benerr bangeet, karena sayaahh adalah salah satu pelaku yg ngatain adek bungsu saya “dasaaar anak pungut! Boleh ambil dari tong sampah!!” Inget banget klo kesel sm adek bungsu, langsung aq katain bgtu qiqiqi.
    Adek2ku juga tukang tadah, tp kebanyakan dulu sih tadah buku2 pelajaran kak, selebihnya enggak. Ehh masih deh adek yg cwe kdg2 ngembat baju2 dakuww.. Qiqiqiqi

    Brati kak Tasha wkt nikah ngelangkahin kakanya dlu kah? Waduuh kudu nyiapin uang pelangkah ga?
    Soal langkah melangkahi,sbnrnya aq jg deg2an krn takut adekku minta kawin duluan 🙈🙈🙈

    1. Skenarionya selalu begitu “anak pungut, diambil dari tempat sampah” kalo niat sekalian nyebut nama orangtua ‘kandung’ dalam kasus aku nama bapak aku ‘Pak Timin’ tukang sampah. KZL :’))
      Aku cuma ngelangkahin 1 kakak, dan karena bukan Jawa jadi aku gak kasih pelangkah :))
      Emang adek kamu udha menunjukan tanda tanda mau duluan? 😀

      1. pantesaan, enak ga ada palak2an uang pelangkah. klo di jawa masih adaaa.

        adekku yg cwe sih engga,
        adekku yg cwo beberapa kali nanya kpn mau nikah dan pas aq desak ternyata cwenya adekku minta kawin teruuus adekku bilang ke pcrnya “di keluargaku berlaku aturan harus anak tertua dulu nikah, ga boleh dilangkahin”
        iseng aq tanya klo misalnya pacar dia ga sabar gimana?!
        untungnya sih adekku bilang “yaudaaah nikah aja sana sm cowo lain”
        yaolooohh senangnyaaa adekku pengertian. FYI, adekku yg laki ini anak bungsu. qiqiqiqi

        eniwei, perkara ngatain adek bungsu anak pungut klo dikeluargaku karena adekku paling item sndiri diantara anak papa mama, mwahahahaha.. makanya suka aq bilang anak pungut dr tong sampah 😀
        #kakakezaam

      2. Eh iya gua juga ada tuh ceritanya nama ayah ibu ‘kandung’ gua yg namanya kampung banget. Wkwkwkwkw.. kenapa ya kakak itu kok tega banget bilang kita anak pungut. Pikir2 lagi jd sebeeel.. wkwkwkwkwk
        *tiba2 muncul lagi*
        #stalker

      3. Nad! nongol aja tiba tiba kayak jerawat :)) Tauuu tuh, udah gitu yang anak bungsu gak bisa ngapa2in. kalo nangis dibilang cengeng, kalo gak nangis bawaannya pengen berantemin eh nanti dimarahin :))) SALAH MOLOO

  5. eh aku anak tengah, alias bungsu gagal pun jadi tukang tadah.. lebih ngenes si anak tengah, dgn predikat ‘middle child syndrom’nya.. mau balas denda, gak mungkin adek gw cowok.. dan satu2nya.. makiiiinnlaaah dimanja dunia akhirat oleh emak gw.. kalau dulu gw minta mainan jangan harap langsung dibeliin, kalau adwk gw yg minta..belum selesai ngomong,barangnya udah ada hahahhahaha

    1. wahahahaha belom kelar ngomong barangnya udah ada :)))
      beberapa temenku sebagai anak tengah suka lebih galau sih emang, ditindas sama kakaknya tapi gak bisa menindas adeknya :)) galau berat

      1. iyaaaa bener bangeeet… apa2 ngalah ama kakaknya (krn dia yg besar), lalu ngalah lagi ama adiknya (krn kita udah besar, dan adik msh kecil).. kitanya kapaaaan mamaaah? hihiihihi

      2. Ih apaan! ngalah sama adik gak terjadi di keluarga aku :)) adik justru harus selalu ngalah sama kaka “biar gimana juga dia kan kakak, harus hormat” – bedakan hormat dan ngalaaah *ini curhatan anak anak sedih terpendam masa kecilnya ya?* :’))) *KRAAAAI*

  6. Toss dulu ahhh.. anak bungsu tapi nikah duluan ya Tasha? Hihii..sama dooongg. Karena si Nala anakku jg cucu tertua dari keluargaku n suami, jadinya barang2nya udah lungsur ke sepupu2nya. Begitu anakku yg kedua lahir cewe lagi, eh brgnya Nala balik lagiii ke adeknya. Hahahahaa..muteerr ajaa, padahal selisih hampir 6taun ;))

    1. Eeeh gak kok, aku cuma ngelangkahin 1 kakak doang. Yang lain emang baru dapet anak setelah aku 😀
      Iya bener barang2 yang masih kece pastiii muter. Ini anak yang akan lahir tahun ini udah siap nerima lungsuran, dan aku yakin barang bekas Kara yang lagi di anaknya kakakku akan pindah ke tangan kakakku yang 1 ini :))) hebattt selisih 6 taun masih apik 😀

      1. iya sih lumayan ngelindungin walaupun beda umurnya cuman setahun,hehe tapi lumayan kesepian pas udah gede gak ada sodara cewek gini garing banget 😛

  7. Hihihi aku anak sulung sih tapi sering juga dapet lungsuran sepatu2 branded dari sepupu yang udah bosen dipake atau gak muat. Ya lumayan siihh, soalnya beli sendiri gak mampu dan sepupu itu ortunya tajir banget 😀

    1. Wah aku juga ada tuh sodara yang tajir melintir gitu, tiap ke rumahnya pasti aku sama kakak (walaupun sudah beranak) pasti langsung seru sendiri “eh lo liat gak lemari sepatunya. gak pernah kena lumpur tuh kayak kita” – “eh bok, bajunya doooong. kayak gitu ada berbagai warnaa” :))) Pas udah gede gini emang ngarepin banget lungsuran branded eh tapi malah jarang dapet :)) aseeemm

  8. Aku termasuk beruntung soalnya kakakku laki, jadi nggak nadah2 amat haha. Tapi dia yang berkuasa sama barang2 yang harusnya dipake bareng -____-” jadi kalo dia udah nggak mau pake lagi aku baru make kaya roller skate, playstation gituuuu

  9. HAHAHAHASEM. Kok sama ceritanya Kak Tash XD
    Aku bungsu dan dulu sering-bahkan-hampir selalu jadi penadah. Mainan, perlengkapan sekolah, sampe buku kuliah (kebetulan fakultasnya sama) dll. Tapi makin gede untuk beberapa barang gak lagi nadah, karena alhamdulillah ukuranku sama kakak-kakakku beda tipis, justru malah tuker-tukeran pakenya biar bisa ganti2 (apalagi baju, tas, dll) *tetep gak modal :’))))

  10. Kamu bersaudara cewek semua dan umurnya deket2an gitu yach? hehehe.. tapi kan enak tasha, kamu bisa punya baju macam-macam hasil lungsuran kakak2mu.

    aku anak sulung malah banyakan ngalahnya sama adekku kalau ngomongin barang. Dan karena adik cewek ku umurnya rada jauh jadi susah ngelungsurin baju2. dimana diaku ngetrend pas didianya kan sudah old fashion hehehehe..

    1. Jaman bocah sih kadang gak paham sama alesan orang tua “biar gak mubazir, wong masih bisa kepake”, sekarang baru paham karena barang cucu pertama sudah turun temurun ke sepupu sepupunya :)) dan lebih masuk akal daripada beli beli terus.

    1. sadis kaaan. sadis ya orang orang yang bikin kami jadi penadah *lirik sinis puput :)))*
      ini emang problematika anak bungsu dimana mana yaa, tapi toh para anak bungsu tetep happy. penadah yang bahagia 😉

  11. Aku setuju nih! Horas! Hidup anak bungsu yang menyedihkan karena dapet bekas orang! *lalu ngacir ke pojokan terus ngelem*

    Salam kenal ya mbaak. Baru pertama main ke sini nih aku. \(w)/

    1. hahahaha ngelem :’)))
      hei hei, jangan gegabah.
      Aibon itu berbahaya. sini, tante punya lem uhu. kita main lem lem-an jari sampe keras aja yuk *terus ditinggal*
      salam kenal yaaa *terus gak jadi mau kenalan*

  12. Hahahaha, lucu amat Mbak ungkapannya, penadah.:D
    Adek aku cowo dan beda cuma 3 tahun, untungnya sih dia ga berperan sebagai penadah. Malahan seringnya waktu kecil kita punya banyak baju kembaran, tentunya warnanya beda dong, mulai dari baju siluman ular putih, power rangers, sampe baju pahlawan bertopeng lainnya.wkwkwkwkwkwkw
    Waktu udah smp dan sma, aku bermaksud mau jadiin dia penadah buku-buku sekolah, kan lumayan ya sayang kalau beli lagi secara buku-buku ku juga masih kinclong. Tapi apalah daya semesta tidak mendukung, pas harusnya dia dapet itu buku pas pula kurikulumnya berganti dan saya batal menjadikan dia sebagai penadah. LOL

    1. Hahahaha begitu baca ‘baju kembaran’ langsung kasian sama adeknya pake baju renda renda :)) (((SILUMAN ULAR PUTIH))) pai su ceeenn ❤ ❤
      iya ya, kesel deh waktu kurikulum suka gonta ganti jadi mubazir buku pelajaran.
      adeknya agak beruntung ya, batal jadi penadah professional :p

      1. Wkwkwkwkw, ga baju renda juga Mbak, secara kan aku ciwi macho, kalau pake renda mah ntar gatel-gatel lehernya.:))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s