Nama Panggilan

Tahun lalu N pernah protes

“Bro, besok tolong anterin ya”
“Oke. Eh, sayang kok kamu gak pernah manggil aku ‘sayang’ sih?”
“HAAAHH?? Huahahahahaha”


(Saya ngakak sambil moonwalk keluar pagar rumah – bhay)
#ProblematikaRumahTangga
***
Ya, sejak menikah saya jarang panggil N ‘sayang’.
Eh tunggu, gak pernah deng hahahaha (Yastaga maafkan istrimu ini Mas)

 

Saya selalu panggil dia dengan sebutan ‘Mas’, ‘Snu’, ‘Bro’ dan ‘Wis’.
Sedangkan dia selalu panggil saya ‘Ibu’ atau ‘Sayang’.
Sesekali kalau saya dipanggil tidak menengok baru deh dipanggil ‘Tasha’.

Ternyata nama panggilan agak penting juga ya buat laki laki? (atau cuma N?)
Kalo buat cewek sih dapet nama panggilan dari gebetan tuh kayak yang “wow wow wow, omg i die! i literally die! gw spesial buat diaaa” – padahal mungkin dia manggil kamu lepet karena kamu keseringan pake baju metetet di balik body ginuk ginuk itu.
Jangan senang dulu kawan.

 

Dulu sih waktu masih pacar-pacaran dan gebet-gebetan, saya punya beberapa nama panggilan diluar panggilan standar ‘sayang’, misalnya:


“AY”
Ahahaha malesin deeeh!
Ayam kali aaaahh
Sebenernya sih waktu pake panggilan ini berawal dari ikut ikut sama sekeliling yang waktu itu lagi ngetrend manggil Ay. Percaya deh, pernah ada waktunya panggilan ini ngetrend kok :p
Gak kok bukan ‘Ay’ sama ‘Beb’ – Ay doang.

 

“JELEK”
Hihihi dibacanya sambil pake nada gemes ya :’))
Padahal sih orang sekeliling mungkin akan bingung kenapa orang cantik kayak gini mau dipanggil jelek ya kan.
Anyway, saya lupa asal muasal panggilan ini.
Sekarang mah kalo temen saya ada yang dipanggil jelek saya ketawain kalii :p
“Apa sih loooo ABG banget” – Ooooh, gak ngaca.

 

“BEE”
KYAAAK!
Ini asal muasalnya geli banget asli!
Jadi saya dipanggilnya Honey (merinding banget kalo diinget!), terus ya saya panggil Bee deh manusia satunya :’))

Gaes, kita tetep temenan kan walopun dulu aku menggelikan. Gaes? Jawab gaes!

 

“NON”
Huhuhu, saya paling suka panggilan ini dari semuanya. Kesannya kayak manis banget gitu. Padahal kelakuan saya gak ada manis-manisnya sih.

Soalnya dulu tante saya dipanggilnya ‘Non’ sama mantan suaminya, kesannya manis dan mesraaa banget.
Padahal hubungan saya sama yang manggil Non ini? JUAAAUUHH dari mesra :’)))
Tapi sekarang masih berteman kok.

 

**

 

Masih ada juga beberapa, tapi … TERLALU ALAY! Aku tak sanggup gaes :’))
Tapi seumur umur saya gak pernah dapet panggilan “Beb”. Apa perilaku saya kurang mencerminkan Bebeb-bebeb ya? (Insecure) (ngambek)

Setelah putus atau kelar masa menggebet, ada yang balik lagi manggil nama asli ada yang masih bertahan dengan nama panggilan.

 

Sekarang sih panggilan kesukaan saya ya ‘Sayang’ dari N dan ‘Ibu cantik’ dari Anak Kutu 🙂
Ya, kenapa? Ada masalah?

 

Advertisements

47 thoughts on “Nama Panggilan

  1. lha akang malah jarang manggil “sayang” secara lisan, seringnya manggil “neng” seperti orang lain manggil saya.
    klo lagi marahan baru deh “kamu-kamuan_ dan level marahan terparah “loe”.
    mungkin krn udh bukan masanya bgtu kali yak..

    panggilan sayang terjijay di histori masa lalu adalah “kanda-dinda”
    omaigaaat, skrg baru nyadar betapa jijaynya gw ber”kanda-dinda”an, berasa hidup di masa kerajaan majapahit. wkwkwkwkwkkk
    note: pdhl itu levelnya saya udh jadi mahasiswa tingkat satu loh *sureeem.

    1. Wahahaha bener, biasanya kalau marahan ada levelnya ya diliat dari perubahan panggilan.

      Neng ih! Apeu banget sih Kanda Dinda!! Tapi pasti dulu berasa mesra banget dunia milik berdua kaaaan :p

      1. wakakakak,iya bener brasa dunia milik berdua. dulu dibully sm temen kuliah malahan, katanya kya pcrn di masa majapahit. cuma dulu cuek aja, skrg mah brasa jijay bangeet..
        sadar bahwa panggilan kakanda-dindaan itu alay..hehehehe

        klo skrg mah kan manggil akang-neng krn emang si akang org sunda, hahahaha, jadi ga brasa alay 😛
        klo berantem sm akang, nyebutnya ga pake akang langsung “kamuuhh..kamuhhh”

  2. Hwalah… Selain panggilan standar Abi-Bunbun…. Kami memanggil satu sama lain dengan panggilan: BOS (biasanya klo berterima kasih: “Suwun Bos”)…. Atau klo lg seru-serunya cerita, manggilnya pasti….

    CUNG…. Huahahaha. Ngedrop yak dr BOS ke CUNG….

    1. CIEEE ABI BUNDA NIYEEE! – atuhlah..
      ngggg, cung itu dari kacung ya? :’)))) buandel banget sih nih berdua!

      eh kalo “suwun boss” tuh jadi inget sama tukang parkir kampus di Malang, tiap mama kasih uang parkir selalu “suwun boss” nanti dibales “Oyii” :))
      Nah jadi kangen kampung deh :((((

  3. Panggilan terjijay untuk (mantan) pacar kayaknya sih.. Aa’. Muahahah. Cewek cinalah segala manggil cowoknya Aa’ 😛 Tapi emang pacarannya sama cowo sunda-padang gitu jadi wajar kaaaaannnn hahahah. Sama By dari kata “Hubby” HIH. Masih pacaran aja udah habihabian hahahaha

    1. Hihi ini malah kebalik ya yang protes.. walaupun tau kalo sayang, tapi kalo dipanggil ‘sayang’ rasanya gimana gitu ya? :p aku akan coba manggil ‘sayang’ lagi deh biar seneng 😀

  4. Tasha.. kamu bisa aja sich ngarang pakai panggilan lepet kagak mungkin kali tapi tetap lucu. Berhubung punya mantan sedikit dan semua nga ada yang manggil pakai nama mesra jadi nga punya cerita tentang panggilan nama.

    1. wah lebih seru dong, jadi kalo saling memanggil “ngg, Adelina kamu mau makan dulu gak sebelum nonton?” eaa :)) atau “Adelina tutup duluan ya telfonnya …. gak ah Adelina duluan, aah enggaaak” :)) *kebanyakan skenario*

    1. Ssshhh *tempel telunjuk ke bibir Dewi* itu masa laluuu :)))
      Dhek tuh ampir sama ama Non lah yaa, huuu suka banget dipanggil Non. sama, jadi berasa dilindungi dan penting, cewek manis yang harus selalu dirangkul banget gitu :)) *apeee*

  5. Aku dipanggil babe aja terus geli sendiriii… hihi.
    Terus kalo nyoba manggil pacar “Hey baby!” juga geli sendiri, pasti diiringi ngikik-ngikik.

    Panggilan favorit dari pacar (skrg mantan) adalah hmu (dibaca muu), artinya babi dari bahasa Thailand, terjemahan bebas dari baby – babi – hmu. Atau mungkin ini sejenis lepet, entahlah, dahulu semua indaaahh… *ujung2nya nyanyik

    1. temen aku ada yang panggilannya beb sama baby, begitu aku mau nyoba kok gak cocok ya :)))
      DITAAA :’))) apaan banget ujungnya nyanyi diselipi curhat.
      Iya deh terserah Muu ajaa eaa jadi kangen gak.

      tapi dari baby ke babi ………… baiklah 😐

  6. Hahaha lepeet *ngakak jumpalitan. Masih baguslah dipanggil bro, daripada sis kan ya 😆
    Dulu waktu belum kawin, kami saling panggil nama. Begitu sudah kawin, aku dimarahi ibu kalo panggil nama. Akhirnya aku panggil mas. Trus dia sering denger aku panggil adik2ku dengan “dek”, dia nanya artinya apa. Trus dia panggil aku adek deny. Dengan berjalannya waktu, sekarang panggilan normal aku ke suami hon (dari honey) atau schat (sayang dlm bahasa Belanda) kalo lagi kesel panggil Mas, kalo lagi dikeramaian langsung panggil nama sambil tereak haha. Dia panggil aku hon atau schatje. Kalo didepan keluarganya dia malu2, panggilnya deny. Kalo ibukku telpon, dia manggil dek haha ribet ya cuman panggilan aja *pfiuhh elap jidat.

    1. Iyaa, aku juga kalo panggil nama doang dipelototin terus abis dikasih wejangan sama mama dan tante tante :))
      Hahahaha konsisten banget sih beda membahasakan tergantung lagi ngomong sama siapa, kalo aku pasti udah kebolak balik tuh panggilan :’))

      Wah, Schat ada tuh nama merk baju anak asal bandung pasti dia ambil dari bahasa belanda deh :)) *keluar topik*

  7. Panggilan aku ma pacar ga ada mesra-mesranya Kak Tash, Gwendut, Babon, Mammoth, Gajah. Huahaha padahal kan aku langsit singset ideal gini. Tega banget Mas Patjar deh ah :’))))) *ditoyor

  8. Tash tash, itu dipanggil Ay kira2 taun 2005an bukan ya? kalo iya sama banget jamannyaa.. Hahahah pernah dipanggil gitu jugak :p

    Kalo sekarang dipanggil Bubu :)))))))) awalnya inside joke dari “my boo”nya bule2 terus di-Indonesia-in jadi Bubu. Awalnya doi aja yang panggil aku Bubu akhirnya aku ikut2an terus kita jadi saling panggil Bubu hahahaha. Lucunya semua temen deket dia sampe ibunya disana manggil aku Bubu juga jadinya *lhaaa*. Kemarin ibunya nanya pas aku telpon “Siapa tuh, Bubu ya?” hahahaha.. kita berdua malah hampir ngga pernah manggil nama sama sekali.. kalau manggil nama artinya lagi marah besar :p

    1. wah ampir deket, tahun 2007 itu aku, eeh tanggal 2011/12 ngetrend lagi tuh panggilan. taun 2015 dihujat jadi AY-am dan BEB-ek :))
      Lucu ya, nama panggilan sayang malah jadi ‘nama utama’ kita :)) Yang ada nanti dia cerita ke temen2nya pake nama asli “Hah? Christa tuh siapa?” eaaaa

      1. “Ma, aku mau ngelamar Christa”
        “Loh, kamu udah putus sama Bubuuuu??”
        Eaaaaaa :)))

        kemudian,
        “saya terima nikahnya, Bubu..” Eaaa lagiii :’)))

  9. Hahahahaha aduuuuh aku bacanya sambil ketawa, senyam-senyum, ngebayangin nanti pas nikah dipanggil istri, Tung (kenTUNG), atau lat (buLAT) hahaha. Kocak nih. Dibanyakin mbak nulis tentang ini ya hehehehe

  10. Huahahahaha kirain pas pacaran manggil mama-papa mba Tashhhh 😛

    Pacaran sama yang terakhir manggilnya nama atau sayang. Etapi dia sih manggilnya suka jadi ayang2 tapi rasanya ingin noyor kalau dia bilang gitu. Soimut 😦

  11. BEE…….. *lempar sarang tawon* *brb ngakak!!!* 😆 😆 😆

    Aku sama pacar yg skrg sih manggilnya ‘babe’ satu sama lain, mbak, kalo lagi pengen aku panggil dia ‘cumi2’ dia manggil aku ‘sayur’ hahaha *siapin piring*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s