When In Doubt, Buy A Bag

Sama seperti kebanyakan perempuan lain, saya sering bergumam di depan lemari penuh pakaian “Duh, gak ada baju yang bisa dipakai”.

Yeah whatever.

 

Padahal masalahnya bukan di tumpukan baju yang tidak bisa dipakai itu, tapi di berat badan yang terus bertambah sehingga baju size M sudah tidak sanggup membalut badan ini.

zc6InHW
sad

 

 

Nah, karena sudah sadar bahwa saya sudah kekurangan baju yang sanggup untuk menutupi lemak di tubuh ini dengan cantik, saya pun bertindak.
Saya harus melakukan sesuatu..
Saya beli banyak tas.

AHELAH KAK AH KZL!

Ya, entah kenapa yang saya butuhkan itu pakaian tapi yang selalu bertambah itu justru tas. (suram)

Tapi di antara begitu banyak tas yang saya punya, hanya ada 4 yang sering banget saya pakai.

 

***

1. Ijo royo royo Hobo Tote Tulisan Bag

tulisan

 

Si kece Edisi Green Grass ini sebenarnya dibeli oleh kakak sepupu saya, tapi dia baru pakai sekali langsung gak suka. Wah! Gak beres!
Ya langsung deh saya beli  secara sudah lama naksir tas Tulisan
Saya suka banget sama warna cerahnya dan modelnya.
Muat banyak dan tahan air, plus ada pouch mediumnya.

Laff! ❤ ❤

2. The one and only Vintage Bag

 

vintage2
Duh maaf jadi fokus ke makanannya. Ini Harvest Moo di SDC

Ini tadinya punya tante saya, tante saya dapet lungsuran dari oma saya.

Tas turun temurun, SUKAAA~

Iya, saya suka banget mengambil alih barang turun temurun.
Ngebayangin tas ini sudah menemani oma dan tante saya ke berbagai tempat, cerita apa saja yang pernah dialami oleh tas ini, ih sukaaa. (Wabbit anaknya romantis mellow gak penting gitu loh)

Terus desainnya unik, karena cara bukanya beda.
Ngg, gini caranya … Ah susah jelasinnya. Bhay! #Failed

3. Tas punggung choco

viyar

 

Nah ini saya beli karena sejak naik ojek online saya kesusahan bawa tas manis manis gitu.

Terus saya pikir, “Bodo ah, cuma ke kantor. Di belakang meja pula, gak ketemu klien gak usah pake tas manis”

Jadilah saya cari cari via online dan ketemu jodoh di Mataharimall.com

Sebenarnya waktu dipakai agak susah buat lari sih, kalau lari tas ini akan bergerak heboh ke kanan kiri gak nempel di punggung tapi yaudah lah toh saya gak lari lari juga saya kan naik ojek -_-


4. Brown Vintage Satchel

 

vintage1

Tas ini saya beli tahun 2010, di PASSER BAROE!

Waktu itu si tantenya buka harga 200.000 pake alasan “Kulit ini dek, bagus” – ah jangan belagak gila lah kau tante!

Kemudian berbekal pelajaran tawar menawar 4 SKS dari budhe saya akhirnya dapet juga di harga 95.000
I KNOW RIGHT!!

Kece banget, kuat, gak ada yang rusak.
Minusnya Cuma satu sih,  berat -_-

Makin lama makin buluk dan makin buluk malah makin KECE macam converse dan jeans gitu loh kak.

Ini tas yang paling banyak ditanyain keluarga dan teman karena emang kece banget.

 

**

Sekarang saya lagi naksir berat sama tasnya syagini.

Yang ini nih..

 

 

NOOOOO!!
Tuh kan gemaaasss kaaaaan, tapi tapi tapi kok mahal banget *die*

Tungguin ya, akan kujadikan kalian milikku *zoom in* *zoom out*

Saya sih lebih suka tas vintage sebenarnya, kalau kalian punya brand / model  tas favorite gak? kasih saya contekan ya, siapa tau saya naksir.

(Anaknya gampang naksir tapi suka gak mampu beli)

Advertisements

41 thoughts on “When In Doubt, Buy A Bag

    1. Wahahaha typo, 200 maksudnya. sek, tak edit. ehehehe soalnya sebelumnya aku curi dengar orang yang beli tas kulit jauh lebih besar dikasih 150.000 pake embel embel “jangan bilang bilang ya, cuma sama adek kukasih segitu” HAHAHA

  1. Itu bagaimana caranya nawar dari 300k ke 95k Mbak? Mbak tawar pertama di harga berapa? *penting nih*
    Saya lagi suka foldable backpack! Soalnya ringkas banget, membuat traveling makin ringkas! Suka deh pokoknya :hehe.

      1. Oh jadi awal ya 200 tp jadinya 95? Itu mengejutkan juga bagi saya :haha.
        Berat gak skuternya? Saya sendiri sudah berat, kalau skuternya berat juga kan repot :haha.

    1. Atuhlah belum kelar nulis udah di post comment aja lip -_-”
      Gile gue baru tau kalo perbedaan harga di pasar baru bisa seekstrim itu wahahah. Gue sering kena tepu dong ya hiks.

      Tas ijo royo tulisan itu cakep tapi gede ya keliatannya, gue punya kecenderungan pengen bawa segala hal kalo bawa tas gede, jadi mending yang sedang-sedang aja huahaha

      1. Atuhlah Olippp..
        Itu pasar baru bagian secondhand marketnya Lip, mereka juga dapet harganya gak sampe 200 rebu. jadi gw berani nawar rendah ehe.
        Iya gede, tapi karena ada pouchnya gw jadi terkendali, cuma bawa yang muat di pouch aja :p

  2. Tasnya keren-keren ihhh mbak, terutama yg vintage nya😍
    Aku kalo dikasih harga tinggi sama penjual langsung kabur hahaha, ga berani nawar ekstrim, ciut duluan 😝 makanya lebih sering beli tas di toko yg harganya udah pasti ajah hehe

    1. wuah, tas vintage para tante dan oma udha banyak yang aku tampung karena sodara yang lain gak suka model lawas lawas unik gitu :p kebetulan ❤
      Aku suka pake cara pura pura kutinggal, seringnya sih gak dipanggil lagi :)))

  3. Aku naksir yang nomor 4 *menatap nanar* Aku pengen banget punya tas slempang yang nyaman gitu, model oke dan kapasitas lumayan banyak. Seriusan itu dpt harga segitu mbak? Aku suka gagap klo urusan nawar2 hahaha

    1. kapasitasnya banyak kok, tapi ya itu… karena kosongnya aja udah lumayan berasa, apalagi kalo dipenuhin. bisa encok satu kelurahan :'((
      itu karena aku nguping percakapan si tante sama penawar sebelumnya hihi :p

  4. Wah aku musti belajar 6sks kalo gitu sama kamu Tasha tentang kelihaian menawar haha. Eh tapi tasnya bagus ya, langsung suka. Aku ga ada merk khusus yang diburu. Yang penting tas punggung. Aku maniak sama tas punggung, berasa ringkes. Ini aja sekarang pakai merk Export kemana2. Belinya pas obralan di Matahari 😆 Pernah beli tas punggung dari bahan kulit (entah kulit apa ya haha) obralan di Primark ga sampai €10. Trus dulu mimpi2 pengen punya Deuter, buat backpackeran, ga pernah keturutan, karena mahaall. Akhirnya pas suami nanya mahar kawin maunya apa, aku bilang Deuter aja. Akhirnya mas kawinku salah satunya Deuter 40L warna ijo haha epic. Sekarang nabung kenceng biar bisa beli Kånken.

    1. wah emang obralan matahari suka heboh. suka deh yang obral obral.

      Wih unik banget maharnya tas punggung :’)) pas seserahan mas kawin gitu gak ada yang bengong tuh ngeliat tas Deuter? hihi

      iya ya, cakep juga si Kånken ini *baru googling* ada yang buat kids pula ❤ tapi tapi tapi .. mahal juga ya 😥

      1. Makanya aku tulis epic tadi, soalnya bikin gempar haha. Tapi aku punya alasan kuat. Mahar kan harus sesuatu yang berguna dan kepake. Nah aku bilang, Deuter ini pasti kepakenya. Aku ga mau dikasih mahar Alquran. Berat banget beban moralnya, mending Deuter hihi. Iya Kånken ada yang buat kids, lucu2 gemes lihat model2nya.

  5. Mbak Tash, aku pernah beli tas harga 400 rebu 6 bulan kemudian kulit sintetisnya nglupas sana sini *nangis darah*. Eh pas beli tas harga 50 rebu di blok M sampe sekarang masih awet kayag pake SK II *DEMI APAAAA* Nah aku baru beli tas niih mbaak*pamer* buatan Indonesia aku sukaa mereknya STRAW THE LABEL mupeng gegara liat instagramnya. Straw ini kulit asli jadi Insya Allah ga ngelupas deh ehehe. Coba diliat deh mbak mana tau naksir juga ehehehe *bukan komen berbayar.red* 😀

    1. Heeeiiii, aku udah lama follow sSraw! Tapi mau beli maju mundur mulu gimana niiihhh :)))
      Iya yaa kadang yang di blo’ em sana suka lebih kuat. Apeeuu (((SK-II))) :’D

  6. Terakhir beli tas merk femme bravile, merk Indonesia dan harga gak mahal hehe. Kalau cari tas bahan kulit, biasanya cari merk papilon. Tas papilon jaman dulu punya mama atau nene juga masih lucuuuuu buat dipake 😍😍😍

    1. Ah aku baru tau yang Femme, wow murah yaaa 😀 leh uga nih, ada yang aku taksir ❤ Ya kaaan, kita juga harus beli tas yang tahan lama dan modelnya timeless biar bisa dilungsurin ke cicit kitaaa *visioner sekali kak*

  7. Ketika siap2 mo kondangan..
    Duh.. ga ada baju.. #istri
    Hah.. segitu bejubelnya itu baju dilemari masih bilang ga ada? #saya
    Semuanya udah pernah dipake.. kan malu kalo pake baju yang sama #istri
    tepok jidat #saya
    Padahal kalo laki-laki baju batiknya itu-itu aja kemana-mana haha..

    1. Hahahahaha Iya tuh bener banget, kami para perempuan suka berasa diva yang lagi konser di pelosok Indonesia. Pantang ketahuan pake baju yang sama :))) padahal mah orang lain gak hafal kalii :))

    1. Gemesss yaa, aku suka yang unik :’D
      Aku jugaaa, kadang bingung ini bawa apa aja sih kok berat. Tapi aku kesulitan cari tas besar yang ketje diliat. *geret koper samsonite kemana mana*

  8. Hahahaha dasar ya memang kalo wanita, pelariannya beli tas. :mrgreen:

    Kalo saya mah pelarian di saat galau (lho kok) ya kalo ga beli buku, prangko, ya hotwheels. 😆

    Btw itu tas kulit yang terakhir emang keliatan kece abis. Kulit asli apa kulit sintetis? Kaget euy ditawar jauh banget sampe 95k. XD

      1. Ah kalo soal barang diskon mah saya yakin bukan cuma cewek doang. Saya aja juga suka ngiler liat kemeja bagus yang diskon 70%. Hahahaha 😀

        Beberapa bulan lalu di BIP Bandung, The Executive ada diskon setengah harga. Pas waktu itu saya ama pacar lagi jalan. Langusng deh saya sama pacar ngubek2 itu tumpukan kemeja. Lumayan dapet dua kemeja lengan panjang ukuran pas ama badan, dengan harga 50%. XD XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s