Gaydar? what gaydar?

*minggu lalu – lagi scrolling Instagram*

“Lah lah. Waduh mas, kayaknya orang yang tadi gay deh. Gak jadi dong mau aku kenalin ke temen aku”

“LAH?? Ya emang gay”

“Apaan sih?? Sumpah demi apa lo udah tau?”

“Tauuuu sayaaaaang. Kamu parah banget sih”

“ ……… sombong! ”


**

 

Ya. Satu lagi kelemahan saya, gak punya apa yang temen temen saya biasa bilang gay-dar.

Teman saya entah yang gay ataupun straight prihatin sama keadaan ini.
Entah udah berapa kali mereka coba jelasin dan berbagi pengetahuan, tetep saya gak punya kemampuan itu.

Kenapa mereka prihatin? Karena 2 kali saya pacaran sama cowok gay.
KZL BGT!

well, 1,5 sih karena yang kedua belum terbukti selain dari keyakinan para pemilik gaydar.
**
Yang pertama tuh waktu kuliah.
Awal masuk kuliah kan ada ospek, nah saya termasuk golongan anak pemalas yang menghalalkan segala cara untuk gak ikut ospek jadilah saya selalu ijin sakit dan masuk ruang medis.

Isinya kebanyakan mahasiswa baru yang pingsan.
Dan segelintir mahasiswa yang gak berhenti pake bedak di bibir supaya keliatan pucet, HIH! Menyedihkan!

Ya termasuk saya.

Nah si (sebut saja dia) Bambang ini adalah senior yang imut banget, terkenal di angkatannya sebagai baby-nya angkatan itu.
Pokoknya kalau lihat Bambang refleknya langsung pengen mangku sambil elus elus pipinya.
Semua angkatan sayang sama dia karena tampang dan kelakuannya.

Wait.

Sampai di sini sebenarnya sudah jelas ya situasinya.
Tapi saya sudah terlanjur terbuai.
Dan yang bikin berabe karena Bambang kasih respons balik.

Suka deketin, kirim kirim salam (HEI MASIH JAMAN HEI), ngajak makan siang bareng, sering SMS dan telepon, sampe akhirnya Bambang nembak di tangga lobby gedung Fakultas.

Belum kelar pertanyaannya saya sudah jawab “YES I DO” dong.
Namanya juga naksir ya kan.
Sebulan pertama semua manits.
Bulan bulan berikutnya saya dicuekin.
Bulan kelima Bambang bersikap seakan saya kuman.
Bulan keenam saya jadian deh sama temen seangkatan :’)))

Ya iyalah choii masa saya suruh nungguin, masa muda saya sedang gemilang. Mending saya belajar dengan rajin agar mendapatkan IP terbaik pacaran lagi 😀

Tapi yang ada, angkatannya Bambang malah musuhin saya karena dianggap mainin Bambang.
WOI!

Masuk semester 3 baru deh saya tau Bambang beneran gay.
Terus buat apa dulu lau nembak gw??

KZL.

 

**
Yang kedua sebelum saya ketemu N.
Sebut saja dia Alesandro.

Yang ini statusnya masih dicurigai sih.
Tapi yang mencuigai adalah sahabat saya dan kakak yang (katanya) gaydarnya berfungsi dengan baik.
Saya masih beranggapan dia straight.

Dulu kenalan via twitter – Ahey!
Selama jadian, garing.
Bisa sampe seminggu gak saling berkabar.
Sempat menghibur diri, ah ini mah karena dia sibuk dan tipenya cuek.
Masuk bulan ketujuh masih melempem, saya deket deh sama cowok lain HAHAHAHAHA
Iya pokoknya prinsip hidup saya gitu deh, kelamaan gak ada respons ya saya melanjutkan hidup :’))

Hvtfh! My love life.

Eh tapi sama yang kedua ini hubungan kami baik baik saja sampai sekarang. Suka berinteraksi di FB dan waktu saya nikah Alesandro saya undang tapi sayang lagi dinas luar kota (katanyaa) 😀

 

**

Entahlah, mungkin juga waktu ketemu saya mereka berkata dalam hati
“I’d go straight for her” HAHAHAHAHA – IYA INI DENIAL ABIS, LO GAK SEKECE ITU TASH’! Shoot!

Yang pasti kalau soal gaydar saya gak bisa diandalkan deh.
It’s okay.
Anggep saja saya anaknya gak suka mengelompokkan orang, semua orang sama di mata saya.
(Iya, serah dek wabbit aja)

Ini ada artikel menarik tentang gaydar.
Saya masih gak percaya sama gaydar.
But if gaydar is real, then …

Advertisements

25 thoughts on “Gaydar? what gaydar?

  1. Gue dong sangking tumpulnya itu radar, pas kuliah temen2 bilang kalo temen gw lesbian tapi gw ga percaya. Berapa bulan kemudian gw ditembak dieeee… ngeri bener.. Radar dia juga tumpul bener brarti, masa nembak gw yang jelas2 straight?

    1. Eaaa :)) Aku ada juga temen cewek lesbi, tapi ya temenan aja gak ditembak. Mungkin emang dia tau kamu bukan lesbi tapi naksir, jadi dicoba aja :)) kayak apaan aja dicoba :p

  2. Eh serius Kak Tash? XD kok serem sih, aku justru yang parnoan, dulu ngira seniorku lesbian karena doi sms terus dan ngajak ketemu di tempat yang gak wajar, taunya MLM :”)))))))

  3. Gaydar ku kayaknya jalan, deh. Tp susah ya. Soale skrg semua pria pake skinny jeans whether they’re gay or not. Some wear pink, too. Ah selera pria jaman skrg mengaburkan gaydar gw deh.

    1. Ihhhh Tyke …. Suami sama kebanyakan mantan aku suka pake pink, soale aku suka cowok yang PD pake pink :)))) Nahloh! ooh, that’s why…
      tapi gak suka cowok yang suka pake skinny jeans, gak nyaman liatnya :))

  4. Waduh mbak perasaannya gimana tuh setelah tahu yang selama ini dipacarin ternyata gay? Aku gak bisa ngebayangin. Anyway, baru pertama main ke sini. Tulisannya seruuu. Salaam kenal ya mbaak! \:D/

  5. wuaaaaaa dipacarin ama cowok gay. artinya dirimu keceeee bgt mba tash.. krn selera gay kan oke..

    ermmmm.. either terlalu lugu dan polos si, sampai gak nyadar (tunjuk mereka wahai wanita yg jd istri para aktoouur2 infotemen Endonesah)

  6. BAGUS MBAK. DICUEKIN MENINGAN LANGSUNH DEKET SAMA YANG LAIN. MBA TASHA KEREN! HAHAHA

    Kalau aku mah, sebelum ada bukti yang jelas gak akan anggep dia gay/lesbi. Ngira2 doang mungkin iya tapi disimpen sendiri aja hahaha. Kalau kata dosen aku, observasi dulu aja sampe nemu bukti. #ceileh #pret

    1. Iyaaa, sampe sekarang juga menolak untuk percaya kalo gak bener bener ngebuktiin sendiri – tapi gak mau sampe nyari bukti sendiri karena takut patah hati, biar waktu memberitahu :’)) #pret #pretbanget

  7. That’s why we need to meet, Tash..

    Bulan – si anak dengan 80% teman laki-laki yang adalah gay, 20% belum sadar aja mereka gay.

    Pantes jomblok. HUFT.

  8. Oh maksudnya radar… saya baru tahu soal ini :haha. Eh tapi si Bambang itu kalau sebenarnya dia betulan gay, buat apa dia nembak dirimu, Mbak? Mungkin betul ya, semacam masih denial… ah ini isu sensitif, pertanyaan sebetulnya banyak tapi karena privasi banget jadi biarlah hanya urusan yang bersangkutan :hehe. Kita yang ada di luar hanya bisa mengamati… terima kasih.

    1. Aku pun baru tau ttg istilah gaydar sejak putus sama yang alesandro. Bener Gara, ini isu sensitif semoga gak berujung jadi ngomongin isu gay nya tapi ke isu patah hati 2x lipat buat pasukan patah hati yang sempet kadung naksir berat hehe :’)

  9. hahaha… menarik.. sepertinya gaydar ku berfungsi dgn baik, cuma kadang untuk cowok gay yg berperan sebagai si “laki2” atau lesbi yg berperan sebagai si “wanita” agak susah dilihat karena bisa jadi mereka jg biseks, hehehe..

  10. LOL. Gue dulu ampe ikutan kuis untuk cari tau tingkat level gaydar gue setinggi apa. *gak penting abis* hahahaha.
    Pas masih SMA, kerja part time, temen gue ada yang naksir salah satu cowok yang udah jadi karyawan full-time. Sebenernya mas satu ini emang agak mencurigakan karena mulutnya nyinyir, mukanya sering bedakan, dan gayanya juga agak gimana gitu. Tapi temen gue naksir jadi yasudahlah ya, ditembaklah oleh temen gue ini. Si mas hepi banget dan jadianlah mereka. Dua minggu berselang, dia diajak ketemuan sama keluarga besar (termasuk om tante) si mas. Keluarga besar hepi bukan kepalang ketemu temen gue.
    Dua minggu kemudian, pas gue lagi night shift dan temen gue ini lagi libur, dia dateng-dateng ke tempat kerja sambil nangis-nangis melukin gue (ampe manager ngasih izin kita untu ke pojokan berdua, sort things out).
    Dia baru dapet informasi dari orang yang ga tau kalau dia pacaran sama si mas, bahwa si mas ini…. gay. Ga hanya itu, actually dia semacam bispak gitu lah (pardon my word) dan sebenernya jadi simpenan om-om.

    Dan tanpa kita sadari ternyata kita udah pernah makan bareng ditraktir sama si om dongggggg huahahahhaa. Kita percaya aja si mas bilang itu abangnya, padahal mereka berasal dari suku berbeda dan umur yang bedanya jauh buanget. LOL.

    Maap panjang beud ya ini komen 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s