Manusia Canggung

Setiap orang punya bakatnya sendiri.
Bakat terbesar saya adalah menjadi manusia canggung 😀

Menurut KBBI arti kata canggung adalah:

canggung1/cang·gung/ a  4 kaku (dalam arti kurang mengerti basa-basi, adat sopan santun): orang desa itu — ketika pertama kali datang di kota; 5 kurang baik (buatannya, susunannya); agak janggal (tidak semestinya, tidak pada tempatnya): kalimat-kalimat dalam karangan itu –; 6 dalam keadaan kekurangan (tentang kehidupan, kepandaian, dan sebagainya): bagaimana dapat senang hidupku kalau serba — seperti ini; pengetahuan dan kepandaian serba — karena itu engkau sulit mendapat pekerjaan;

**

Saya memang punya kemampuan luar biasa hebat dalam hal bikin situasi jadi canggung saat sedang bertatap muka dan tidak memiliki bakat menghibur. Dayum!

Hari ini sudah dua kali saya terjebak dalam situasi gak asik.

Kasus 1
Di lobby gedung kantor saya bertemu dengan saudaranya temen saya.
Karena paham dengan bakat yang saya miliki, seringkali saya menghindar jika bertemu manusia yang saya kenal.
MAAF BERIBU MAAF. Bukannya sombong. Hanya congkak.
Saya capek mencoba tidak canggung, dan selalu gagal.
Siang ini, saya gagal mengelak.

Tasha: *trying hard to act normal* Hai A!
A : Hei, ngantor di sini?
T : Iya! Hei, sama siapa, B mana? (B itu pacarnya)
A : Oh, udah putus.
T : (OSYIT! WHYYY UNIVERSE, WHY??) .. Oh, haha. It’s ok. Taun depan katanya mau ke Bali?
A : Gak jadi, kan udah putus. Harusnya nikah di Bali.
T : (KAMVRETTTT – HOW DO I KNOW???) haha, gitu ya. gw .. naik dulu ya, mau pipis.

article-2510456-1987401F00000578-450_634x574
Saya yakin tampang shock saya tadi kayak gini. taken from here

Kenapa lo gak coba hibur dia Tasha?
Nari saman kek, sembur sembur api kek, pura pura keselek biji salak bahkan lebih aman daripada tiba tiba harus ke toilet.

**

Kasus 2
Tadi pagi waktu lagi naik ojek online

Tasha: Pak, nanti lewat simatupang aja ya.
P: Oke mbak, terogong lagi macet emang.
T: Iya pak, lagi ada galian. Saya udah beli jas hujan.
P: (hening – mungkin mencoba memahami)
T: (hening – tapi cengengesan menunggu tanggapan)
P: (hening – pelan pelan menutup kaca helm)
T: (tersadar)

Oops, i did it again. taken from here
Oops, i did it again. taken from here

LOH? LOH?
BUKAN GITU DOOONG KALIMATNYA, PINTEEERRR!

Kalimat sebenarnya dalam pikiran saya adalah:
“Iya pak lagi ada galian dalam rangka mencegah banjir memasuki musim hujan. Ngomong ngomong tentang hujan  untungnya saya sudah beli jas hujan nih. Bapak sudah siap jas hujan belum?”

Tadinya Bapak ini sering jemput saya tiap pagi, kira kira 1 kali dalam seminggu saya pernah diantar beliau.
Tapi saya ada feeling bahwa saya tidak pernah lagi lihat namanya di notifikasi ojek online saya.


Please don’t give up on us, Pak
.

**
Jadi saya bersyukur banget untuk semua manusia yang masih bertahan sama kekurangan saya ini.
Bahkan para sahabat sudah tahu, kalau mau ngajak saya ke dalam suatu keriaan yang ada manusia lainnya mereka akan nanya
“mau ikut gak? Gw sedih sih kalo lo gak ikut. Anak anaknya asik semua kok. Tenang, ada buku. Lo sok baca aja”

Kadang ada yang menambahkan
“Lo gak harus ngobrol sama mereka, ngobrol sama gw aja”

Yeah right.

Yang ada saya tetep akan melakukan salah ngomong kemudian sadar lalu pamit mau ke toilet walaupun di tempat itu tidak ada toilet, atau malah memutuskan untuk duduk di pojok ruangan yang tidak kena cahaya lampu sampai acara selesai.
Kadang tidak berinteraksi membuat saya lebih tenang :’))
(brb, daftar John Robert Powers)

Tapi ada 1 saat saya bisa ngobrol dengan lancar dan mengagumkan, yaitu saat interview kerja.

giphy
taken from here

Jika suatu saat anda ketemu orang yang sulit diajak ngobrol atau kelihatannya selalu salah ngomong dan kurang bisa menghibur seseorang tolong jangan dikucilkan, ingatlah saya.

(hening)
(hening)
(hening)
(bubar)

**

Tidak ada pesan bijak yang dapat diambil dari cerita ini.
Cuma pengen cerita karena habis melakukan salah bicara lagi. KZL.
(lari lari keluar ruangan kemudian mengunci diri di toilet executive)
(sampai jam pulang kantor)
(Iya belum pulang. soalnya hujan)

 

Advertisements

40 thoughts on “Manusia Canggung

  1. Tapi kamu kalo menulis ga canggung ya. Asyik dibacanya. Menghibur. Jadi ngebayangin juga kalo didunia nyata lebih asyik lagi *ini azas praduga tak bersalah haha.

  2. Ngakak!! Kalo kita ketemu dan loe canggung gini yang ada gw ketawain Tash!! Hahaha hahaha hahahahahahahaha.. ‘Iya Tash iya ngerti..’, begitu ujar Bulan.

  3. kocak banget Tasha, ini gw bacain ke Mr. Buni, dia juga ngakak. Jadi manusia canggung sepertinya membawa berkat juga kok, pahalamu besar memberi kami semua hiburan sehabis membaca post ini.

    gimana dulu ketemu calon mama mertua yah? ceritanya lebih canggung lagi ga?

  4. Hahahahahahh ampe ngakak. Sama! Sama banget, gue juga sering kayak cerita #1 jadinya suka pura-pura ga ngeliat aja kalo ketemu temen yang ga deket-deket banget. Bingung mau nanya ato ngobrol apa, giliran udah ngomong kok ya perasaan salah mulu dan bikin suasana jadi canggung2 aneh. LOL. Sering juga kayak cerita #2, di otak kita tuh urutan udah bener, tapi yang keluar dari mulut skip aja gitu dari awal langsung loncat ke akhir. Huahahahaha.

    1. ahahaha kebayang kan melipir melipir demi menghindar, atau liat sana sini sampe leher ampir mengsle biar gak disapa :)))
      terus kasus lidah pemalas gak mau ngeluarin apa yang ada di otak :’))
      ngeselin bangettt

  5. Hehehe.. Lucu bangat cerita mu Tasha. Padahal aku nya juga sering ngalamin. Tapi dengan muka sok kalem sambil cengengesan tetap pede melanjutkan perbincangan. Sudah kepalang tanggung salah yach apa boleh buat.

  6. Bacanya lucu… padahal kalau sendirinya ngadepin kondisi dirimu mbak Tasya… yang ada saya pun juga langsung berharap ditelan bumi.
    Seringlah setelah ngomong gak lama kepikir:
    “Dudulllll napa tadi ngomongnya gitu yak… napa gak gini aja sih….”

  7. Aku kalau canggung suka pura2 cuek aja, padahal dalem hati komen “yaelahhhh kok bodo” tapi kalau ada bahan omongan ya ngelanjutin ngomong sih bodo amat emang gak tau malu 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s