Kisah Si Rambut Nakal yang Nekat

Sudah hampir 3 bulan berlalu sejak saya naik ojek online.
Nah minggu pertama saya selalu berangkat dengan memakai baju kantor.

Jarak Bintaro – Simatupang yang cukup sering melewati beberapa titik macet bikin saya kadang harus berhenti di belakang bus yang asapnya wangi dan sejuk #NOT
Sampai kantor saya semprot sana, semprot sini sampe bau asap bus hilang.
Gak jarang temen satu tim mulai tumbang satu persatu – oh kayaknya kebanyakan semprot.
Gak mungkin kan gitu terus tiap pagi – bisa bisa kena SP1 karena membahayakan teman.

Lalu saya punya ide brilliant.
Saya akhirnya ninggalin baju di laci kantor. Luar biasa!

IMG_20151103_141211
Baju yang baru di ‘top up’ senin pagi

Jadi setiap senin saya selalu bawa atasan kantor 5 potong.
Dan di akhir minggu, laci sudah kosong siap untuk diisi ulang senin pagi.

Tapi yang belum terpecahkan adalah rambut yang tetep gak se-paripurna waktu berangkat walaupun udah pake tutupan kepala dari mas mas ojek online. Gak ngaruh.
Mungkin karena bahannya yang tipis dan agak bolong bolong bikin rambut saya yang per helainya tebel ini tetep nembus ya? KZL.
Apalagi saya abis potong poni, terus kalau gak stay tuned di atas alis kayaknya pengen bolos kantor aja hati ini!
*kemudian sama Nuwis dilemparin jadwal cicilan rumah*

Ya oke, oke.

Makanya saya suka kagum sama mbak mbak kantor sebelah di lantai yang sama, tiap turun dari motor bisa tetap kinclong dan rambutnya bisa bikin tukang mie ayam depan kantor bangga. #EhGimana

Nah saya? Kucel, dengan rambut berantakan.
Saya curiga, si mbak kantor sebelah pasti naik ojek dari kost-nya di belakang kantor.
HIH – pantes kinclong!
*brb, nyuci otak biar gak curigaan dan sirik*

Setelah beberapa lama saya pelajari, si mbak ketje ini selalu pake jaket dengan hoodie, kadang sweater, kadang cardigan yang ada hoodie nya.
pokoknya selalu pake yang ada hoodie nya.
Dan memang setiap turun motor, lepas helm, kemudian buka hoodie ya rambutnya jatuh dengan tertib ke posisi masing masing siap untuk dikagumi.

Gak ada tuh rambut nakal yang abis lepas helm kemudian ngotot pengen nempel di lapisan helmnya.
Entah ada affair apa antara rambut nakal saya dan lapisan helm selama perjalanan ke kantor, pokoknya suka banget nempel nempel.
Apalagi rambut saya jenisnya kering, tebal pula 😥
Hasilnya jigrak. Thanks loh you guys.

Tapi masuk akal juga sih, mungkin rambut nakal saya perlu ditatar.
Akhirnya kemarin waktu makan siang, saya coba cari cari jacket dengan syarat :

  1. Bikin saya keliatan agak lebih kurus dikit (karena mustahil kalo banyak)
  2. kece untuk naik motor di kala weekdays dan bisa untuk jalan jalan pas weekend
  3. Ada hoodie (PENTING!)
  4. Warna gelap biar bisa saling dukung dengan syarat nomor 1
  5. Bisa nahan dingin, kalau bisa tahan air lebih baik lagi mengingat kemarin sudah mulai gerimis.

Coba cari via hashtag, gak nemu yang pas.
Akhirnya melakukan kunjungan kenegaraan ke Zalora

Lalu dalam waktu kurang dari 10 menit nemu jaket ini :

diambil dari http://tinyurl.com/pcdr7od
diambil dari http://tinyurl.com/pcdr7od

Where have you been???
Kemudian saya titip di wishlist.

Loh? Loh kok gak langsung dibeli?? MAU KEABISAN?? HAH??

Tenang dek, jangan panik dan jangan anarkis.
Sini duduk dulu biar kakak jelaskan.
Mau tau kenapa gak langsung dibeli?

Karenaaa akan adaaa….

ONLINE REVOLUTION ZALORAAAAA – SAY WHAAAT? :’))

za

Siapa tau jaket yang saya taksir akan jadi lebih murah lagi pas tanggal 11 november nanti.
Hehehehe *kipas kipas pake ATM* *tandain kalendar kantor*

Sabar ya Wabbit, sedikit lagi kamu bisa memisahkan si rambut nakal dan lapisan helm nekat itu.
beberapa hari lagi (mungkin) kamu bisa sekece mbak kantor sebelah.
Kalau sudah nyontek triknya mbak ketje tapi rambut dia tetap lebih kece, diikhlasin aja – mungkin kamu emang cuma gak kece aja.
yang penting udah usaha :’) *tap in the back*

Advertisements