HEY ITS PAY DAY, BABY!!

Setelah dua minggu bekerja, akhirnya datang juga hari yang dinanti selama 2 tahun terakhir.. PAY DAY!
*bayangkan tawa khas tante-tante pejabat yang lagi milih berlian bareng temen-temen arisannya*

Selama 2 tahun hamba menanti datangnya hari ini. hari gajian. gajian dari gaji hamba sendiri. gaji dari hasil kerja jerih payah hamba. tentunya di otak ini sudah ada list barang yang perlu pengen dibeli.
– Tas lucu
– Sepatu kerja. flat & high heels
– sandal cantik buat pergi
– little black dress (PENTING)
– dompet baru
– ini yang kurang penting tapi bikin happy
– itu yang bikin kepikiran kalo gak dibeli
– anu yang bisa ditunda tapi boleh dibeli kalo ada uang lebih
– alat make up yang gak akan kepake karena gak betah pake make up dan bisa bikin kulit sensitif ini meradang
– and the bra
– and the bre
– and so on..

Percayalah.. sudah terlalu banyak barang dan rencana liburan yang ada di kepala, dari yang memang penting sampe yang bikin kakak bakal ngomong “plis deh, lo gak perlu ini” atau “bok, seriously?” sambil kasih muka khas ABG kalo ngomong “HEEELL-OOW”

Tapi kembali lagi, HEY! ini gaji aku, hasil kerja aku. penting ataupun enggak, akan  kubeli. kalo perlu beli dua, satu buat dipakai, satu buat cadangan aja. (macam ban). dengan alasan (pada diri sendiri) bahwa “elo berhak atas semua yang lo mau, yang bikin happy.” YES! bahkan hati kecil yang suka ga sejalan aja, kali ini setuju. kapan lagi coba? jarang-jarang ini. let’s goooo..

*kemudian ibu triatmojo pergi ke mall*
Masuk toko ini, toko itu, nyoba ini, nyoba itu, minta ukuran, gak ada ukuran, ngambek, liat di toko lain dulu, jajan, liat toko a- z.
Kelar belanja. masuk mobil dengan menenteng tas belanjaan. pulang dengan hati gembira.

Akhirnya ibu Triatmojo ini memang belanja. dan memang bikin happy. Tapi .. tas belanjaan yang ditenteng semua dari toko bayi.
Sulit memang kalau sudah punya anak, kepentingan pribadi jadi dianak-tirikan. hehe *nyengir kecut*

Q :Kok ga jadi beli sepatu yang mahal itu?
A :Ga usah, wong cuma buat ke kantor. nanti beli yang di toko itu tuh, yang 200-an dapet 2 sepatu teplek.

Q : Nah high heels-nya?
A : Iya, tunggu. mau liat-liat dulu. hee

Q : Kok ga jadi diangkut tuh tas kece?
A : Hmm, ini udah punya beberapa tas. lagian kalo gonta ganti tas sehari-hari pasti adaaa aja yang ketinggalan. hehehe

Q : Loh terus, parfum?
A : Lagi betah pake cologne-nya Kara. nanti wanginya malah tabrakan. nanti deh, kalo udah abis cologne Kara baru beli :p

Q : bla bla bla bla bla?
A : yada yada yada … hehehe

 

Terlalu banyak alasan buat menunda kesenangan diri sendiri.
Di 1 sisi, mungkin baik karena gak terlalu konsumtif cuma untuk hal-hal yang bukan kebutuhan utama. Banyak yang lebih penting dari sekadar punya banyak tas untuk gonta ganti, atau banyak sepatu untuk dimecing-mecing-in sama warna baju.

Tapi di sisi lain, dear rekan konsumtif setanah air .. nyenengin diri sendiri itu penting. When you look good, you will feel good. And when i feel good about myself,it will affect the people around me. 
Gak harus koleksi berpuluh-puluh tas atau sepatu cuma untuk bikin happy. Serem juga sij kalo sampe ketergantungan sama barang.
Mendingan, coba bikin list barang apa saja yang kamu pengen. Kemudian, beli salah satunya saja. Tetap akan happy loh.

Berdasarkan pengalaman gaji pertama ini, resolusi bulanan saya adalah : beli satu barang yang ada di list setiap bulannya.
At the end of this year, i will be verrrrry happy. Barang yang dibutuhkan dapet, tabungan makin gendut :p

Walaupun saya masih kurang yakin akan beli 1 barang setiap bulannya.

Kayaknya akan berakhir jadi 2-3 barang setiap bulannya. hehehe..
Yah, namanya manusia ya.. tempatnya khilaf dan lupa. betul begitu ibu-ibu *sodorin mic*
lagipula saya suka gak tega sama mbak-mbak SPG yang nawarin ini itu. berdiri sepanjang hari, senyum walaupun sedang BT, hufth..
yaaaah, itung-itung menghargai pekerjaan mereka. kalo tidak dimulai dari kita, siapa lagi cobaaa.. (TETTTOOOTT!!)

 

Tapi kalo masalah ke salon, ga ada alasan. 2 minggu sekali, yuk mari nyalon.. ambil paket spa, creambath, meni pedi, totok wajah :’D
APAAAA KAMU BILANG???!! gak ngaruh ke penampilan sayaaaa?? bener juga kamu.. tapi yasudahlah

 

Demikian pengalaman gaji pertama saya, Untuk perhatiannya saya ucapkan terima kasih. *turun podium*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s